semuanya muntahin disini

Seminggu lalu aku sakit. sakit yang beneran sakit. bukan sakit yang sembuh cepet abis dikerokin. aku mual mual trus diare abis2an. bener2 abis sampe berat badan aku sama kayak berat badan tya sutya adek tetangga aku yang umur 6 tahun tapi bongsor. gara2 itu aku dicoblos infus. jarum infus deh, sampe nangis dan mercing2.

trus hampir seminggu aku nggak masuk sekolah. begitunya masuk sekolah I feel like I am a strage person. Kata brin 'kamu nggak masuk lama sih. mereka terbiasa tanpa kamu' you di dalam konteks ini aku, dan they itu ya mereka. hidup itu memang kejam sekejam mama nggebuk laler yg berlenggang kangkung di ruang tengah rumah. Trus aku juga mesti nanya pr dan catetan ke anak yang moodnya diatas rata2 jadi dengan senang hati nungguin aku nyatet sampe tangan rada nyeri. Pas pulang aku nanya prnya juga cari suasana yang tepat biar aku dapet jawaban yang memuaskan. dan ternyata memang jawabannya nggak memuaskan. mereka jawab lengkap sih, tapi membawa berita buruk.

buruk 1 : aku nggak dapet buku mat
buruk 2 : aku ketinggalan pelajaran mat banyak sampe aku nggak ngerti sama sekali
buruk 3 : aku bener2 dilupain sama elita. nggak dikasih nama seragam

akhirnya karena aku capek sama semuanya, ditambah brin yang isinya tiap ketemu pasti ngambek dan nggak ngasih tanggepan serius tiap aku cerita malah sibuk sendiri menciumi barang2 aku, aku nangis aja sampe sesenggukan. I know nangis nggak bakal bikin perubahan, tapi seenggaknya rasa kesel aku terbagi pada sesuatu yang maya entah apa. Pas nulis ini aja disalah satu bagian aku nangis. betapa cengengnya aku, mana jelek kurus ceking tak sedap dipandang dan di dekati. ah hidupku

halbil cgen

Kemaren anak-anak c-gen pada muter muter halal bihalal ke guru-guru SMP. Banyak loh yang ikut tapi banyak yang nggak dapet tebengan, jadi aku sama brin mengcancel rencana naek vixion. So, kami mixion deh seperti biasa. Nggak biasa juga sih soalnya ada yang bertengger diboncengan kami. Si brin sama ade, kalo aku sih sama eka tapi nggak terus-terusan, mungkin kasian sama aku. Aku kan kecil huhu bukan tipe ibuknya brin lagi *ngelanturkemanamana

Nggak usah panjang lebar sama cerita tentang gurunya, sangat ordinary, paling pol juga bu titik nanyain kelanggengan hubungan kami *sangattidakpenting *jawabannyabisalangsungdisurvey
Langsung ke senep2an. Jadi seacara itu aku udah senep 4x. di mesjid 2x, di rumah arum 2x. hihi. Oh iya, kami mampir ke rumah arum loh. Itu tempat aku brin ketemu, salting2an, tanya kelangsungan kami. Ahh.. banyak yg nggak bisa dilupain dan nggak mau dilupain.

Brin brin brin.. Aku komit kok. beneran. aku sayang kamu :)
tapi prku banyak, jadi cuma segini ceritanya. padahal banyak lagi yang mau diceritain tapi... sangat privasi.

sweet dream or sweating dream ?

Diangkat dari kisah setengah nyata aku. Cerita yang terbentuk dan terkemas begitu cantik waktu aku lagi santai-santai nungguin sms balesan re di hari lebaran siang siang bolong disaat para sundel bolong lagi pada mudik bareng. Dikatakan setengah nyata karena ini cuma mimpi dan untungnya hanya mimpi..

Grudukgruduk.. Motor aku parkir di depan rumah re. Rumah re banyak batu bata pasir dan kerikil di depannya, pasti lagi mau di renovasi, lagi? THR-an ganti model rumah? Aku copot helm yang, 'kok warnanya ganti ijo?' kayaknya ketuker sama punya eneng. Melangkah satu step lebih dekat menuju... sendatan nafas.. Ibunya re lagi sapu sapu teras. DEG! Aku senyum secute mungkin siapa tau difoto paparazi ke gap lagi nyantronin rumah pejabat dengan muka miskin. Ibunya re buang muka seakan akan muka aku nista banget. Re muncul dari dalem rumah pake jaket 'syuut' *keren! *angkat 2 jempol dan mengedipkan satu mata. Ibunya re liat re dengan muka kaget lalu angkat bicara, 'mau kemana kamu sore-sore gini?'. Trus re jawab, 'pergi sama astri'. Aku, sekali lagi AKU, bengong dengan ekspresi EH-SUMPE-LO-! Ibunya re liat aku pake gaya sinetron indosiar, 'emang mau ngapain?'. Aku jawab, 'Lah, katanya suruh ke sini sama re. Nggak ngajak pergi bu. Bener.' muka aku semelas hamtaro. Ibunya re dengan indahnya mempertahankan ekspresi jutek, 'biar diurusin saya AYAH!' *ada penekanan pada kata "ayah"

Tet teret tereeett.. Ayah keluar rumah. 'mau ngapain sih?' Aku bengong, trus melotot ke re, 'katanya cuma maen kerumah aja?!' suara aku udah kayak ayam mau disembelih. 'ssttt..' sialan si re dengan santainya melemparku lebih dekat ke akhir hayat. 'ngg.. anu.. *anu selalu sukses menambah rasa percaya diri* mau maen, oom..' trus aku nyengir gara-gara salting. 'maen? dirumah aja sini sambil bantuin ibu' bantuin latihan sinetron, oom? harusnya aku berani jawab gitu kalo nggak lagi suasana sialan-aku-dikerjain-re. Akhirnya re ngomong 'Yah, aku mau ngajak astri nyelesaiin urusan sama cowok yang suka gangguin dia di hape. Aku udah latihan jujitsu buat nonjok'. Trus Ayah udah pasang kuda-kuda nggak ngijinin, langsung disamber sama aku, 'sama belajar matematika bareng, oom..'
1.. 2.. 3..
'NAAAHH!! Daritadi kek bilang mau belajar matematika. Oom juga mau ikutan belajar matematika.. Tapi kalo mau belajar di luar rumah ya monggo..' ramah sekali calon ayahku ini.

Byar! Aku bangun. Dengan keadaan setengah ngiler dan kebelet pipis. Sebelum keberangkatan aku ke kamar mandi, aku ngecek hape..

'hemb:)moquwh pasti kecapean.. met bu2 (ato ap aj) moquwh sweet dream yah.. aumaumaum :) hihig pasti uimoed.. reluvmoquwh :)'

Re dan mereka yang bikin gondok

Siang.. :)

Baru sempet posting hari ini. Hari-hari sebelumnya begitu banyak tugas dan ulangan-ulangan yang ditinjau dari segi kemanusiaannya hal-hal tersebut sangat tidak etis apalagi ini bulan romadhon yang hanya sebulan dalam 12 bulan seharusnya digunakan untuk mencari pahala sebanyak-banyaknya secara lagi sale gede-gedean gitu eh malah diselewengkan jadi ajang ulangan harian bersama oleh beberapa guru mata pelajaran yang entahlah mereka juga menjalankan ibadah puasa atau tidak. Talking about bulan romadhon, kata guru ngaji aku sih setan-setan pada dikurung pas bulan puasa tapi kok menurutku setan-setan sekarang malah banyak berseliweran yah?

Re, calon pacar aku *harap maklum si penulis selalu menulis semua jalan pikirannya dengan rasa percaya diri tinggi*, kemaren-kemaren rada nggak semangat gitu sama aku. Maksudnya, chemistrynya gak tau ilang kemana. Yah, maklum lah puasa lagi pada lemes. Tapi kemaren akhirnya aku singgung. Eh, hari ini udah ada chemistry lagi. Dasar! Dibenerin kalo udah ada yang protes. Hm. Moluvre.

Trus, akhir-akhir ini aku juga lagi sebel banget sama cewe-cewe kelas re, kecuali Tina secara dia nggak pernah pasang muka risih pengen ngusir dengan mimik alergi gitu kalo aku masuk ke kelasnya. Ok deh terserah anda mau bilang saya hiperbola sensitif erotis atau gimana. Yang jelas aku nggak erotis. Najis. Beneran deh, bukannya sensi atau gimana. Bukti loh ya, waktu aku mau masuk aku liat dua orang cowok dan seorang bunny lagi bisik2 sambil liat aku, nah pas aku masuk eh mereka pada "sst sst..". Ah apa sih? Perasaan braku nggak dipasang di atas tshirt deh, masa masih disirikkin sih. Trus setiap bunny senyum atau nyapa ke aku keliiiiaaaaataaaaannn bgt kalo nggak dari hati, Cindy dulu pernah tau waktu pratada. Harusnya yang senyum nggak dari hati itu aku dong, kan yang terancam aku yang cakep situ *jujur banget*. Trus mana aku tadi nggak diajakin publikasi zakat fitrah sama penanggung jawab seksi humasku, dan lagi lagi dia aseli penduduk kelasnya re. Ah TERSERAH APE LU KATE

Udah dulu ya, jadi kehilangan mood setelah nyurhat tentang anak cewek kelas tetangga. Kalo disini keliatannya ekspresi datar, tapi kenyataannya kamarku bener2 berserakan amburadul tidak berbentuk dan sangat abstrak.

see you.

Ya ampun lupa kalo dukun pelet cuti praktek pas bulan puasa. Makanya chemistry semakin menurun.