Abis Bayar Telepon

Barusan nganterin mama bayar telepon. Kelupaan kalo udah tanggal 20, jadi abis magriban langsung berangkat cepet-cepet. Huhh.. Mana celana jeansku belom pada kering gara-gara hujan berhari-hari *eh, jangan-jangan rumah Re kebanjiran lagi*. Jadinya pake baju seadanya deh, kaos oblong kayak mau nonton bola *iuh* sama celana pendek gombrang kayak mau nge-rap.

Sampe disono ngantri nggak lama. Nomer 811 loh, 8 – 11. Hihi. Abis mama bayar jret-jret-jret-jret balik ke kursi antrian nyamperin aku. Eh dari belakang ada suara ibu-ibu manggil nama mama. Ternyata temen mama. Mamanya temen SD aku. Temen SD aku yg masuk SMP yg sama aku *ikut-ikut* tapi dia bukan anak SBI *cieh, sombong nih ceritanya*. Tepatnya anak kelas F gerombolannya anak-anak cowok yg suka bikin Re mercing-mercing sebel gara-gara gaya sok-nya mereka.

Tuh ibuk-ibuk cipika-cipiki sama aku dan mama. Hmm, berasa artis. Basa-basi blablabla. Ngucapin selamat soalnya aku masuk smadua *eh? Aku lupa kalo masuk smadua*. Trus minta tips-tips ga jelas ke mama biar anak keduanya yang notabene adek kelasku SBI danemnya ntar bisa bagus (kayak aku katanya) *hey?stengah-setangah amat. Gak sekalian minta tips ke bu Is tuh*. Aneh deh, anaknya kan juga ada yang abis UAN kayak aku, ngapain tanya-tanya.

Nah, tiba-tiba tuh ibuk-ibuk nanya sambil senyam-senyum angkat angkat alis “udah punya pacar belooommm???”. GLEK! Eh aku malah senyam senyum salting ga jelas. Maunya sih jawab, "harusnya sih sama cowok ngampel yang masuk koran tanggal 8 kemaren gara2 danemnya tertinggi sekota itu loh. Yang ganteng itu loh. Yang jago main cs *eh?*. Masa nggak tau sih, tanteee...". Tapi nggak ah, dari pada dikunciin di kamar mandi semalem pas pulang ntar. Untung ada Juru Bicara kepresidenan, mamaku langsung jawab, “wahh… nggak punya nih. Itu loh yang bikin sukses sekolahnya. Jangan pacaran dulu” GLEK! Kayaknya perlu cari tahu komnas perlindungan anak di kediri kantornya dimana. Hey, emang sekarang aku gak pacaran sama siapa-siapa, tapi aku pernah pacaran kelas dua, ranking aku malah bagus tuh. Lah malah abis gak pacaran, nilai aku turun. Hiks. Huh! Mereka salah asuhan, eh, asumsi.

Jadi inget, dulu waktu SD mama omong-omongan sama nih ibuk-ibuk mau jodohin aku sama anaknya yang dekil, pecicilan, dan aneh itu. Hiiiihhh, NAUDZUBILLAH! Re is much better than that ewrr boy. Huekkk for your son!!! Dan sampe sekarang tuh ibuk-ibuk masih suka nelpon-nelpon ke rumah nyariin aku buat ngasih tau anaknya pelajaran blablaba. Sayangnya aku anak baik dan tidak sombong, jadi dengan sabarnya nerima berondongan pertanyaan-pertanyaan sok pdkt-an tuh ibuk-ibuk. Sabar..

Category: 0 comments

hari ini. capek. capek. capek.

Hey hey.
Malem semua. Lagi bete berat nih gara-gara 1. pulsa abis 2. badan pegel 3. ngupil nggak dapet-dapet *eh? becanda*

Haduu.. mana sampe minggu nggak ketemu Re rencananya. Brrr.. Dingin. Oh iya, rencana putus sama Re gimana ya kelanjutannya? Nggak mikir ah, ribet. Berat badanku udah naik beberapa kilo gara-gara mikir banyak hal. Untung aja nggak ubanan kayak arzakumullah. Tapi nih jerawat udah mulai terbit di beberapa belahan muka. urgh..

Tadi pagi, abis bangun langsung ngikut mama belanja ke perumahan belakang. Dibela-belain melek sambil nenteng-nenteng belek jalan pagi-pagi buta. Bener-bener buta, belom ada matahari. Tapi wow, rame ibu-ibu belanja. Dan unbelievable-nya, jam segitu udah ada aja bahan gosip yang disebarkan. Jangan-jangan tuh ibu-ibu malemnya ronda sambil ngintipin tetangga pada bobok.

Abis muter-muter mampir sana sini buat ngasih tempe ke rumah kakak, yang wow, sexy beri bgt pagi-pagi dan ngasih bayem ke tetangga depan rumah kakak yang ngakunya baru dari wece *penting ya ngaku gitu?*, aku nyampe rumah. Yah, rumah. Rumah yang nggak bakal bisa buat syuting sinetron, buat selonjor aja susah. Abis itu ngisi energi dulu pake susu kedele yang barusan dibeli di jalanan. Naik ke kamar, buka jendela, matiin lampu, nyalain tivi buat liat spongebob *yang tadi jelek bgt ceritanya*, abis itu senam senam, loncat loncat 800kali, senyam senyum di depan kaca *biar tambah cakep, nggak mungkin tapi =/*, trus senam wajah. Setelah melalakukan ritual pagi rutin itu, beres-beres kasur, nyuci celana jeans *dicuci 2 minggu sekali*, setrika baju sendiri, yang terakhir mengamati binatang aneh yang nempel di genteng sebelah kamar.

After being so busy upstairs, turun ke bawah. Sambil sms-an sama Cindy. Nyandung meja, kejatuhan laci, abis itu makan. Makan 10 sendok pake lauk pindang. Serius, PINDANG. Nggak berkelas bgt.

Abis makan kenyang gitu, nimbang berat badan, naik 1 kilo. Gila. Stress mendadak, buat menghilangkannya butuh buka FB segera. Akhirnya ketemu si Brin di FB lagi bales message, jadinya bales2an messages gitu. dan setelah eyel2an yang nggak sealot kemaren, nggak nemu hasil juga gimana kelanjutannya aku sama brin. Masih tetep 'kami' atau udah 'aku' dan 'brin'. Gak jelas. Pengennya sih enggak, tapi aku yah tau gak sih, rasain dong rasain gimana rasanya orang diberantemin tiap hari.

Siangnya ke rumah tetangga depan rumah kakak. Kerja. *ganbatte!*Jadi baby sitter, secara anaknya yang bayi itu butuh sentuhan hangat dari cewek cakep kayak aku *idih*. Kerja hari ini nguras tenaga banget, tuh tuyul lari kesana kemari nggak jelas kayak pinjal. Tapi lumayan, honor seminggu bisa buat beli pulsa sendiri. Berharap job syuting stripping-nya Nikita Willy nyasar ke aku kelamaan, jadi yah, kerja beginian aja beres.

Pulang-pulang langsung teler. Nggak bisa bobok tapi. Keinget Brin. I'm serious. Bahkan, disaat teler-teler gini masih keinget tuh kloningan christian bautista lagi teriak-teriak ngarahin anak buah cs-nya buat belokin orang-orangan ga jelas laptopnya.

Malemnya nih, sambil nge-blog, baca blog seseorang yang tadi dikasih tau sama Cindy. Bener bgt kalo si eneng ilfeel sama ripcurl aroma sawo, player bgt. Masa baru beberapa hari putus sama cewenya cari pelarian ke cewe lain.

I realize, Re jauh jauh jauh lebih lebih lebih sangat baik banget dari cowok-cowok ga jelas macam mereka. Jadi keinget, dulu sebelom nerima pinangan aku, si Re ngasih tau mantan gebetannya dulu. GEBETAN! gila aja, gebetan dianggep emaknya gitu. gimana kalo ijin ke ceweknya kalo mau nerima pinangan cewe baru lainnya. hmm

Dihatiku

Ku tak tahu apa bisa
Ku bertahan bersamamu
Tapi ku tahu satu hal
Ku menyayangimu dirimu

Memang tak mudah memilikimu

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti dihatiku

Ku tak mau kehilangan
Walau berat bersamamu
Masalah hanya cobaan
Ku ‘kan terus bersamamu

Memang tak mudah memilikimu
Tapi jangan pergi tetap di sini

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti di hatiku

Dihatiku by Petra Sihombing

Thanks to Cindy =)

it's all of what I keep thinking about

Sering loh sesuatu yang positif diikuti sama sesuatu yang negatif.

Abis ujian dan test sma kemaren, juga abis hasilnya pada keluar dan bikin lega kami. Huff. Sekolah sering liburnya. Nggak ada yang butuh murid pinter-pinter dari kelasku lagi. Di anak tiri kan gitu istilahnya. Jadi aku sama, hmm, re jarang ketemu. So sad here. Kalo sama eneng mah masih bisa sms masih bisa ketemuan di mana gitu. *get well soon, dia lagi demam tuh* Kalo sama si re, nggak ada harapan. Nunggu sampe ubanan juga gak bakal bisa komunikasi.

Kenapa yah kayaknya enaaaakkk banget jadi temen yang pure temen re. Punya urusan sama re yang nggak seribet urusan re sama aku yang notabene mantan ehem ehemnya. Ok pada intinya aku ngiri sama semua temen re yang nggak pernah mikir pusing soal re.

Mereka dengan bebasnya dan nggak ada rasa dag-dig-dug kalo sms re mau tanya-tanya sesuatu. Aku nggak pernah ngerti kenapa ortu re segitu alerginya sama aku. Sampe ngirim sms 'jangan lupa besok masuk' ke re aja rasanya kayak dipelototin 'pilih stop sms ke re atau gantung diri?!'. Dan sampe sekarang re nggak pernah mau crita jelas tentang masalah awalnya, apa yang mereka omongin, dan apa yang mereka lakuin ke Re yang akhirnya bikin semua yang awalnya biasa-biasa aja jadi bikin capek kayak gini. Jangan emosi deh aku bilang ini semua bikin capek, I'm serious, It's so tiring. Mikirin re yang jarang banget bisa komunikasi sama aku. Aku juga pengen cerita-cerita panjang lebar kayak dulu lagi setiap aku ada problem at hum. Nggak tiap waktu kok. Aku cuma butuh semuanya nggak semenyebalkan 7 bulan terakhir ini.

Temen-temen re juga nggak masalah mau bercanda gimana aja ke re. Aku? semua yang aku keluarin dari mulut dianggep serius sama re. Padahal kan ketemunya jarang-jarang, tapi tiap ketemu ditinggalin main cs, ditinggalin berantem, ditinggalin ngambek. I can't survive with this condition. Dan setiap re tau aku rada ngambek, re pasti dengan gampangnya bikin seolah-olah tadi cuma bercanda doang dan akhir-akhirnya bilang 'let it flow'.

Re juga pasti bilang aku seenaknya sendiri. Padahal tiap aku gitu juga re pasti nggak mau. Nggak pernah mau. So, All by my self. Tiap saat. Re nggak pernah bisa ngerasain gimana perasaan aku waktu dia bilang dia udah nggak bisa komunikasi sama aku se intens dulu. Itu keputusan dia, nggak ada pembicaraan sama aku dulu sebelumnya. Dan aku maklumin gitu aja. Tapi, kalo aku sedikit minta waktu re tiap dia sibuk nggak jelas sama game-game anehnya itu, apa dia maklumin gitu aja? Itu namanya seenaknya sendiri? Kapan sih re sedikit aja mikirin aku? Oh ok fine, aku bukan siapa siapa buat re. ditambah dengan semua hal yang nggak sesuai sama apa yang dia dan ortu dia mau. I'm over

Aku tau kok emang semuanya harus dibawa santai, let it flow, tapi kita juga pegang kemudi lah. Masa kapal jurusan batam-pulau sentosa dibiarin ngikut arus ke kalimantan sih. Ngertiin dong ngertiin.


Satu lagi, aku udah bisa nebak kalo re sampe baca ini semua re pasti marah sama aku. Ngambek sama aku. Bilang aku udah bosen sama aku. Bla bla bla. Kalo emang re yang emang selama ini bosen sama aku dan cari2 alesan aku yang bosen sama dia nggak apa2 kok. Re juga udah nggak ada feel gitu kalo liat aku.

Introspeksi dulu deh. Aku udah tiap hari introspeksi dan ngubah sikap aku, tapi re tetep nganggep aku nggak bener. Mumpung masih libur panjang. Mumpung belom tahun depan. Kalo long distance kan susah deh mau introspeksi gimana pun nggak bakal keubah. Re juga nggak tau, nggak sempet tau tepatnya, kalo aku ada rencana mau pindah ke luar kota sekeluarga kalo aku udah kelas 2 ntar.

hot gossip!

You have to read this!

Kemaren, minggu tepatnya, aku liat-liat facebooknya Eneng. Gak tau kenapa pengin buka aja. Eh, disitu ada wall dari seorang cowok yang sebelumya nggak pernah nge-wall Eneng *dan nggak pernah juga dimasukin ke daftar korban gossip of the day kami*. Nyapa loh. Halo halo gitu. Eh sama Eneng diterusin sampe entah kemana gitu.

Nah nah nah, kemaren Senennya. Pas aku lagi iseng buka mxit, soalnya yah aku kan mengikuti status message dari beberapa orang yag bisa banget buat bahan gossip *peace!*, tau-tau tuh cowok yang unexpected (baca: SAWO) ngechat aku gini. ..

Sawo : kamu temen deketnya Cyndi kan? *beneran dia tulis Y didepan I*

Aku : iya. Napa?

Sawo : punya mxit ga dia? Sering online ga dia?

Aku : (maunya jawab: tanya ke emaknya sono!) punya. Lmyn.

Sawo : mintak dong.. *beneran pake huruf K dibelakang kata minta*

Aku : ga tau no.nya. Entar aku tanyain.

Sawo : tengs bangeet ya. *beneran pake embel-embel ‘banget’*

Aku : naksir? *mengorek2 bahan gossip*

Sawo : Hmm.. Adaa aj. hehe

Abis itu aku tanya ke Eneng nomernya trus aku kasihin ke tuh cowok. Oh iya, sebelumnya aku udah curiga, nggak biasa aja ada anak kelas E mondar-mandir ke kelas C buat liat-liat anak cowok-cowok *Re, the only one cute list of mine, juga pastinya* main Counter Strike, *Farrkk the game!*.

Besoknya, Eneng cerita banyak tentang kejadian ketemu sama tuh cowok di beberapa events. Waktu ngembaliin buku monyet, yang harusnya dapet denda itu, ada anak-anak kelas E nongkrong di depan perpus. Ngeliatin Cindy sambil senyam-senyum loh, dan ,you know, pas tau aku ngikutin Cindy, mereka malah bisik-bisik yang kedengeran banget nyebut2 Christian Bautista.

Ya ampun fenomenal bgt sih status message aku sebelumnya yang bilang Brin ikut acara Take Celebrity Out, dan bikin cewek2 sekelas nyumpah serapahin aku *talking ‘bout that topic* juga Walid sama Gilang yang setuju bgt sama pendapat aku *mereka berdua daftar darma wanita aku*. Baguslah, darma wanitaku bisa sesolid darma wanita ditanty cindy.

Dan siangnya pas mau pulang *tepatnya pas aku lagi gemes2an sama Re* Eneng dan Sawo sms-an. Aneh, masa kelas-depan gerbang aja sms-an. Mana tuh cowok pake pose nogkrong diatas motor gitu, *jadi inget film2 nggak banget di indosiar*. Meskipun udah tau dan kebelet banget cerita ke Re soal nih Cindy-new-admirer aku tahan dulu, sebelom dapet bukti yang jelas. Yang bener-bener jelas langsung dari narasumbernya.

Sorenya, malemnya sih, pas aku online mxit lagi, Sawo ngechat aku gini…

Sawo : Cindy suka sama siapa sih?

Aku : *ngakak bgt* Yupi

Sawo : Siapa tu? *taruhan nih, pasti mukanya jealous bgt*

Aku : Temen sekelas *nggak tega sama Cindy kalo aku sampe cerita kalo yupi itu si cowo pengupil yang nggak banget*

Sawo : ohh..

Sawo is now sad

Aku : Ngebet bgt sih sama Cindy? *serius! aku pake kata2 ‘ngebet’*

Sawo : Abis gimana dong, udah suka BGT. Tapi sayang, udah punya gbtn, mw gmn lg.

Aku : Masa gitu aja nyerah. *mulai melancarkan aksi kompor mengompor*

Sawo : Nggak lah. Aku nggak bakal nyerah kok. *good! Pertahankan*

Sawo (lagi): Dia suka boneka nggak? *hey, boneka? Mau ngado si Titan? Eh, si Re juga ngado aku boneka dulu =) moluvre*

Aku : Kayaknya sih nggak terlalu. *inget kejadian boneka dari mantan Cindy yang dikasih ke mas arab*

Sawo : Trus sukanya apa?

Aku : *kalo aku sih mentahnya aja* nggak tau, ga jelas Cindy suka apaan. *sorry, neng. Masa aku harus bilang ‘kado-in yuppy aja se dermo2nya’*

Sawo : tengs bgt ya. Aku mau ke dokter dulu. *hey, who cares?!!*

Aku : y.

Ok. Setelah cerita itu semua mau bukti apalagi coba? Tapi aku juga ada feeling tuh cowo unexpected lagi ngerjain kami berdua. Hmm.

Kalo beneran mereka jadian, kayaknya tragis bgt deh si yuppy. *nggak gitu pun udah tragis bgt tu orang* Tapi kalo mereka jadian, yah, seenggaknya Cindy nggak bengong sendirian kalo pas aku sama Re nonton *mission impossible, nyontek kata2 Eneng*. Dan kalo aku butuh pendapat kado apa yang pas buat Re entar, tuh cowok bisa dimanfaatkan *hihihihi gaya kuntilanak* buat dimintain pendapat.

Re, sebarkan gossip ini. Hahaha

Nyesel bgt sering ngerjain Eneng soalnya sampe sekarang kayaknya Eneng masih nganggep aku ngerjain dia. Hah. Adanya Sawo tuh kalee yang ngerjain kita. Emang sih unbelievable, aku juga masih ketawa aja inget gamblang banget dia cerita panjang lebar ke aku, yang secara nggak kenal dia dan nggak tertarik buat make a friend ke dia, tentang seberapa ngefansnya dia ke Eneng.

Well, selamat deh buat Eneng. =D

Say bub bye ke Yuppy yang so last year itu. Haha..

Kangen Re. Hiks. Hah, paling-paling sekarang si Re lagi mesra2an sama his-hell-Counter Strike.

MoluvRe

ReluvCounterStrike hih.

More of MoRe


















MoRe

The Story of Re's success

Hello there..

It’s so urgh day. Microsoft word aku ilang nggak tau kemana padahal temen2 se-Microsoft-nya masih ada. Astaghfirullah. Entahlah. Buang saja lapie gila ini.

Hmm, aku lulus loh. Alkhamdulillah. Bangga bgt nih lulus. =P

Oke fine, aku dulu nggak dijanjiin hadiah apa-apa sama ortu. *so regreettt* Makanya ekspresi mereka cuma Alkhamdulillah. Hah sudahlah, cukup seneng kok udah bikin ortu seneng. Alkhamdulillah.. =)

Oh iya, si Re. Re yg dulu pernah jadian sama aku terus terpaksa ‘udahan’ gara2 dulu kami sadar diri harus mawas diri karena mendekati ujian dan harus tanggung jawab sama kepercayaan ortu yang udah nyekolahin di sekolah, bahkan di kelas, yang bikin sirik banyak orang. *ngos-ngosan* Iya beneran loh, Re yang itu, nem-nya tertinggi loh sekelas, sesekolah, bahkan sekota. Ngeeekk! I really proud of him! Because of all the memories that we’ve been trough. (???)

Yeah.Wow, masuk koran loh dia. Jadi hari ini, mulai kemaren deh, keluarga aku pada ribut ngomongin tuh cowok. Haha. =D So, hari ini aku (kakak aku sih) pagi2 muter komplek cari koran buat baca tuh berita. Oh my gosh, padahal aku udah cerita sejam sekali ke mereka, masih aja beli koran buat baca berita si Re. *TING!* Astaghfirullah, pasti abis ini banyak yg minta nomer hapenya Re *backsound kayak di film2 horor*. Ahh.. nggak papa lah, emangnya mereka mau sms-an sama ayahnya Re. Who knows? PDKT sama camer dulu biasanya manjur. *pucet langsung*

Gara2 itu juga Mr.3 jadi wartawan dadakan kemaren. “Gimana sih resepnya bisa bikin pacar berhasil bgt kayak gini *nunjuk2 nem lulusnya Re*?” Oh my god. Ngibriitt!!

That’s all. Mudah2an masih bisa balik jadian lagi sama Re. *backsound: vierra – Jadi yang Kuinginkan*

See yaa. Mom’s waiting!

I do hope Counter Strike won’t replace my position over there. =I

Alkhamdulillah

Assalamu'alaikum..!!

Kangen nge-blog lagi nih. hihi. sesuai sama harapan dulu itu, alkhamdulillah aku udah keterima di SMADua. Hey! Melek melek! Rasanya kayak menang olimpiade sains internasional gitu deh. haha.

Pengaruhnya gede banget loh. gila. Yang pertama, aku masih tetep bisa liat BumBumBum tiap hari walaupun mungkin aja nggak se-intens waktu smp. Kayaknya feeling aku bakalan nggak sekelas deh sama bum. Jangan percaya deh, kapan sih feelingku bener (?)

Yang kedua, nggak jadi sekolah di luar kota. yah, smadua emang di luar kota sih, tapi kan masih bisa pulang ke rumah tiap hari. Bagus sekali. Alkhamdulillah. Nggak perlu nge-kost di luar kota dan ngak perlu biaya mahal buat komunikasi sama keluarga dan temen2 disini. Kalo ke bum sih sama aja diluar kota atau dsini ga pernah telpon2an. yang ada dia doang kadang2 ngirim sms sekali dua kali, dan kalo nggak ati2 mbalesnya konsekuensinya gede bgt. ngik.

Yang ketiga, bisa tepe2 ke mama bum. hehe. yah, hidup di smadua kudu tepe2 ke 2 orang. Kalo nggak bum ya mamanya. Haduh kerja ekstra. But, alkhamdulillah.

Keempat, masih ketemu Si Eneng. Alkhamdulillah. Sebel bgt nih, udah lama nggak nongol tu ibuk2. Mungkin lagi sibuk sama, yah, darmawanitenye. Dan tentu saja calon pacarnya, abang tukang kacang ijo. Padahal ngebet bgt baca novel dia. Hiks hiks. Mana nggak mau maen ke rumah. Dasar.

Then, this is it! Si udang mantan (?) gebetan dan fans berat bum (???) keterima juga di situ. Kemarin waktu daftar ulang papasan sama aku. Kayaknya tuh cewek mau nyapa aku, tapi aku-nya pura2 cuek aja deh. Males bgt. Pas aku ceritain ke bum, eh, si bumnya rada marahin aku. Katanya jangan sombong2 dong. Siapa juga yang sombong, orang nggak kenal. Hih. Kesannya kok kayak aku bawang merahnya trus udang bawang putih ya?
Hah whatever. She's so whatever

Well, episode baru abis ini. Seru nggak ya?

Astrie's diary season 2.. Haha.