Termotivasi gara-gara jealous

Secara sadar dan nggak sadar kita pasti pernah ngiri sama orang lain. Iri bisa diarahin ke hal positif sama negatif. Yang positive itu, iri terkadang bisa memotivasi diri kita buat jadi lebih baik dari keadaan kita sekarang. Yang bahaya itu kalo iri dibawa ke arah negatif, pasti buntutnya panjang deh padahal cuma dari masalah iri. IRI. 3 kata doang. Makanya jauh-jauhin perasaan IRI ke arah negatif.

Setelah introspeksi diri, ternyata aku punya rasa iri ke hampir semua temen sekelas. Ya ampun, jahat banget deh aku. Maafin yah temen-temen. Bukannya aku nggak sayang sama kalian. Manusiawi lah. Makannya maafin ya, nih aku mau ngaku kalo aku ngiri gara2...

1. Anyis : Kulitnya putiiiihhhh banget. kontras sama aku.

2. Ade : Pinter ngomong.

3. Agt : Pinter nyanyi dan maen musik. Bisa dengan santainya curhat ke maminya soal cowok dan maminya paham bgt.

4. Jabar : belum nemu

5. Ardian : Jualan pulsa dirumahnya. Enak bgt kalo pulsanya abis nggak jauh2 belinya

6. Arum : Pronunciation inggrisnya keren bgt. Nggak ada medhok2nya.

7. Tuttut : Nyantai bgt tiap hari mesra-mesraan sama Bum

8. Aku : Imot

9. Aufar : Jaketnya banyak

10. Vivi : Nggak pernah keliatan mikir kalo lagi ulangan tapi nilainya bagus bagus. Dibolehin pacaran sama ortunya.

11. Bum : Mamanya guru smada. Paling nggak peluangnya masuk jauh lebih besar dari pada aku. Punya kakak yg nggak terlalu protektif.

12. Eneng : Mandiri. Naek sepeda ke sekolah soalnya rumahnya deket mana2.

13. Dyta : Narinya luwes bgt. Kata mum bakat bgt jadi penari. Tumbuh keatas nggak ke samping.

14. Hendra : belum nemu

15. Lina : Punya SIM

16. Nuril : rambutnya lucu.

17. Dyna : Cantik. Digimana2in tetep cantik. Mau kurus apa gendut tetep cantik.

18. Paimin : Ngerti semua rumus. Ngitung tanpa mikir. Ngomong tanpa spasi

19. Jamiun : belum nemu

20. Nana : belum nemu

21. Sarika : dipanggil pake namaku sama bu inggris

22. Sob : pinter baca puisi

23. V-jay : pernah ranking satu secara tiba-tiba

24. Yuko : Imut kayak orang jepang

Jadi, aku bakalan berusaha mompa diri biar seimbang sama kalian semua. Misalnya berusaha tumbuh ke atas kayak dyta, pake olah raga sama minum susu yg kebetulan secara nggak sengaja semerk sama susunya bum. Jadi semangat minum susu! Yeah.

Maaf ya temen2..

Category: 1 comments

nggak sukses curcol

Pemikiran pertama emang sussaaaahhh bgt diubah, direvisi, atau dibenerin dikit lah. Sama aja kayak Bu inggris manggil aku sarika *padahal nggak mirip sama sekali loh, ASLI!*, mum juga tuh susaaaahh bgt nyantol ke omonganku.

Udah seminggu ini yah aku usaha buat nyerempetin omongan ke mama soal Re. Teeeteeeppp aja mum bilangnya,
"Kalo temen sampe gede ya tetep temenan, kayak kakak kamu tuh sama temen cowokya, pas udah gede pada usaha nyomblangin. namanya juga temen, kayak kamu sama Re. Ntar juga gitu. nanti kalo Re mantenan kamu jadi penerima tamunya."

Kok gitu sih mum doainnya. Padahal aku kan maunya jadi pengantennya bukan penerima tamunya di matenannya Re. =(

Sebel. Artinya GAGAL LAGI.

percaya

Sebenernya kalo dilatih dan dibiasakan, hal hal negatif hari ini yang sama sekali nggak guna buat dipikirin bisa kok dihapus kayak pake shift+del. Asal, ada hal positif di hari itu juga yang sekiranya bisa ngimbangin dan bisa jadi ngalahin rating hal negatif di pikiran kita.

Contohnya aja hari ini, walaupun rada rada nggak asyik gara gara faktor lain yang bener bener bikin nggak asik hari ini ditambah harus muter otak buat kontrol emosi waktu PMS, ada aja hal-hal 'ngek' yang bikin 'yuhui'. Bum!

Siapa lagi sih cowok yang muncul tiap aku bener-bener step?

Dari kemaren loh, si Bum mau-maunya ngorek-ngorek aku biar mau cerita kenapa bad mood. Dan PAW! Abis cerita ke Bum dan dipeluk-peluk sama anis yang ngaku-ngaku jadi pacar aku (Ihh.. yang nggak normal siapa sih?) berkurang juga loh stressnya.

Terus tadi, sebenernya Bum juga rada bad mood gitu. Tapi kayaknya dia punya feeling bagus kalo aku emang lagi nggak mood buat di cemberutin, jadi dia bahas masalah yang sebenernya nggak terlalu masalah buat aku. Dibikin masalah aja deh, biar Bum bisa rada care gitu sama aku. Hihi. Dasar nih cari-cari perhatian. *pasti abis baca ini Bum marah marah sambil cemberut, asyikk pasti lucu banget mukanya*

Nah, pada akhir-akhir pembahasan masalah, dia ngingetin aku kalo aku pernah kasih tau dia sesuatu yang sekarang malah aku lupBin sendiri. Haha. *tambah umur nih tambah pikun*
He said,
"cinta ada karena percaya"

Ya ampun, kenapa sih keliatannya kata cinta itu norak dan dangdut banget? Tapi kalo udah bener-bener ngerasain gimana yang orang-orang bilang cinta itu sebenernya nggak ada dangdut-dangdutnya kok, bisa ngikutin selera musik kamu apa, tapi yah itu deh namanya perasaan. aneh tapi nggak bisa ditolak.

Abis itu dia ceritain sejarah jadian kami yang aku aja nggak kober ngapalin dari bulan pertama sampe sekarang, sumpah deh bakat banget jadi dosen sejarah, kalo aku minta dia sebutin tanggal dan pukul kejadiannya mungkin banget dia sebutin sampe ke detik-detiknya.

Akhir-akhirnya bum bilang, "sejak saat itu aku coba buat percaya sama kamu. percaya kalo kamu nggak bakal aneh-aneh. percaya kalo kamu nggak pake baju seksi seksi dirumah. (?) percaya kalo kamu nggak muter muter perumahan naik motor sambil 'buzzbuzzbuzz'. (??) Percaya kalo cinta kamu tuh cuma buat aku." abis itu aku cengar cengir salting. biasalah. nggak terbiasa denger bum bilang sesuatu pake muka serius yang bikin nyess.

"makanya kamu juga harus percaya kalo cinta aku cuma buat kamu," dia ngelajutin lagi, "tapi aku nggak tau juga kamu percaya apa nggak."

hey! aku percaya kok. tapi tetep aja jealous kalo Bum deket sama cewek lain. takutnya tuh cewek yang kenapa-napa sama Bum, bukan Bumnya.

me and all things around my school

Hihihi. Rencana matiin speedy-nya di delay sampe Maret. Yippie! Tapi target tetep harus bener2 dikejar.

Tadi sore tiba-tiba keinget sama omongannya Re waktu sabtu kemaren sama si Eneng nunggu aku di jemput. Katanya dia seneng sekolah disini salah satunya karena anginnya semiliirrr. Emang sih, apalagi di taman depan sekolah itu. Tapi perasaan dulu waktu ada rundingan 15-08-08 angin semilirnya nggak ngefek tuh, tetep aja keringet dingin kayak orang masuk angin.

Kalo aku sih sukanya sekolah disekolahku sekarang ini tuh soalnya cat dindingnya sering diganti, jadi kesannya bersih nggak ada corat-coret di tembok kayak sekolah laen, ada wifi-nya walaupun jarang banget dinyalain, pernah pingsan disitu (???), pernah ketemu Re pernah kenal Re dan deket sama Re, punya temen sebaek si eneng dan keluarganya yang katanya pro-aku (makasih ya tante! saya doain awet muda dan awet cantik), pernah berantem sama beberapa orang yang malah bikin aku makin ngerti gimana cara bersosialisasi yang baik, halamannya luas dan gedeee jadi kalo mau nyampe kelas kudu jalan jauh sekalian olah raga biar langsing.

Kalo si eneng sih nggak usah ditanya, pasti jawabannya disekolah ini ada Yuppy dan pernah (bakal, insyaAllah, Amin) jadi lawan maennya di drama BD.

Haahh... Jadi inget gimana saltingnya si eneng sama yupi tadi. Gitu itu deh kalo sama2 mau tapi malu, jadi malu2in mereka sendiri. makannya buruan jadian, biar bisa saingan sama MoRe. =D

Leave my blog for some reasons

Hai semuanya.

Sedih bgt nih *hiks* akhir bulan ini speedy di rumah mau di berhentiin langganannya soalnya biar rada serius belajarnya. Jadi buat beberapa bulan sampe aku dapet SMA yang layak aku nggak bisa nge-blog gini. Huhu. Gimana mau bagi-bagi cerita kalo gini ceritanya? Huhu. Pokoknya aku janji deh, nanti kalo udah langganan internet lagi, bakalan aku ceritain gimana rasanya UAN, PSB, dan jadi anak SMA. Hmm.. baru nyadar nih badan nggak tinggi-tinggi padahal mau pake seragam putih abu-abu. Pasti ngeri deh kehidupan disana. Tapi tetep aja harus ngantri tiket masuk SMAnya dari sekarang, belajar segala macem pelajaran termasuk IPS *grr..*, les tanpa bolos dan serius, ngerjain soal-soal latihan UAN, ngapalin rumus-rumus fisika, ngitung angka-angka matematika yang bikin migrain, baca soal bahasa Indonesia yang bikin stress, ngapalin vocab bahasa Inggris yang infinitive, dan satu yang nggak boleh ketinggalan, berdoa dan tetep tawakal.

Aku bakal kangen banget nge-net pake nih laptop. *hiks* Kangen liat foto Re di facebook yang guedeee bgt kalo dibuka pake nih laptop. Pokoknya nggak boleh sia-sia vakum nge-net nge-blog, harus kesampean semua cita-cita aku yang Mami Papi pinginin. pokoknya bikin ortu seneng dulu mumpung ada kesempatan UAN dan PSB smada. Harus.

Target:
1. Dapet nilai UAN dan UAS yang bagus. Yang bagus artinya yang sesuai kriteria seleksi PSB SBI. Minimal matematika salah satu lah, kalo bisa ya dapet nilai sepuluh bulat lagi kayak dulu. Kalo bahasa inggris mudah-mudahan soalnya mudah biar dapet sepuluh. Kalo bahasa Indonesia kemungkinannya kecil banget, but who knows? Kalo IPA minimal sembilan lah atau bisa ngalahin Re *saingan berat*.
2. Nilai semester 2 lebih baik dari semester 1 yang nggak mbejaji. Pokoknya kalahin Re. *saingan*
3. Masuk SBI lagi, entah SMAST atau SMADA, yang penting bisa ngelanjutin pelajaran SBI biar nggak sia-sia pernah masuk RSBI di SMP. SMADA target utamanya, supaya bisa pdkt sama salah satu guru disitu yang kayaknya wah.
harus bisa! pasti bisa!

satu lagi, minta restu ke ortu tentang Re. Harus bisa!

I'll miss U bUmbee SECONDLIFE!
Re, kita saingan!

10.01.10

*ngakak yg bener2 ngakak* gila lucu banget! baca blog si eneng sampe bikin nangis setengah mau guling2. Sebenernya yg bikin bener2 lucu itu bahasa penulisan si eneng *secara balon menantu guru bahasa indonesia* + bayangin semua kejadian kemarin yg nggak jelas asal usulnya asli bikin ngakak.

Ok Ok Ok.. Stop ngakak. Mari mengenang acara nonton Sang Pemimpi 10.01.10

Pagi2 jam 9 lebih dikit, Susi jemput aku di rumah. Berharap banget acara nonton sekuel Laskar Pelangi selanjutnya Re yg jemput. Sebelumnya janjian sama Re pake baju putih, karena kalo nggak pake jaket nih baju bikin masuk angin akhirnya didobelin jaket juga nih. Pake wangi2an bayi yg buanyaaaakkkk bgt, secara mau ngobrol luama sama Re ntar, kalo tiba2 bau badan ganggu acara dan bikin nggak betah nggak lucu banget deh.

Nyampe di tempat nonton. ternyata aku sama Susi aja nih yg baru dateng. Mungkin yg laennya nervous atau gimana jadi dateng nelat gini. Kalo si eneng sih kayaknya udah punya firasat bagus kalo nantinya bakal ketemu keluarga besan.

Abis tiket box-nya buka, Susi mutusin buat beli 8 tiket. Buat 1 aku, 1 Re, 1 Dewo, 1 Eneng, 1 Susi, 1 Pacarnya susi, 1 'G' dan 1 adeknya 'G'. Jelas kan? Jumlahnya 8. Nggak ada korupsi dibalik itu semua.

Setelah mau maen film-nya, kami ber6, aku Re Dewo Eneng Susi dan pacar Susi, maunya cari tempat biar gak diembat sama orang laen. Tapi masalah timbul dari sini, G dan adeknya nggak dateng. Ralat : belum dateng dan nggak ada konfirmasi sama sekali. *emosi* Yang beli dan bawa tiket 2 orang tadi itu si Susi, jadi dia yg punya keputusan buat ngapain tuh tiket. Bukan aku, bukan eneng. Akhirnya dia atau siapalah orang lain selain aku dan eneng yg mutusin buat jual tuh tiket ke adek kelas. Dan entah berantah deh ceritanya ber-ending si G dan keluarganya marah besar ke aku dan eneng *emosi pol2an*, mencaci dan bersikap nggak sopan ke eneng di mxit *emosi+no respect buat dia*, bersekongkol sama seseorang dari kelas C yg kebetulan tadi pagi nyebelin bgt sama aku *WECE!*. Sudah lah lupakan saja, lupakan G, keluarga G, lupakan kalo G dan maminya bersikap childish, lupakan kalo kami yg dituduh bersalah nggak ngerti salahnya dimana, lupakan semua yg jelek jelek dari G dan hari kemarin. *udah mulai rada anget*

Selama nonton, kami sibuk dengan urusan masing2 dan imajinasi tinggi masing2.
Aku : Ngitung struk belanjaan gabungan, bagi2 jajan, nonton dengan posisi yg sangat enak, ngobrol dikit2 ke Re, ketawa ketiwi ttg trio WC, mikir gimana caranya nggak malu deket sama Re.
Re : Nonton dengan diselingi komen jayus jayus lucu, ngobrol sama aku, ngeliatin aku, merhatiin aku, bisikin sesuatu ke aku yg bikin perut rasanya kayak lagi nge-blender jus jambu, pegang tangan aku yg pada akhirnya aku cubit2 juga tangan dia, dan tindakan2 lain yg nggak sedikit kalo diceritain.
Neng : Speechless gara2 deket sama si Dewo, sibuk buka popcornnya yg rasanya kayak gabus, komen ttg yuppy ehm aray deh, triak2 gak jelas ttg yuppy, bayangin Dewo adalah si yuppy, ribut gak jelas gara2 aray si yuppy, dan semua ttg yuppy. Huh, gak ada variasi.
Dewo : SMS-an, ngelirik2 kami (atau mungkin si eneng), banyak diem, tidur (ga asyik bener).
Susi dan pacarnya (dijadiin satu soalnya kegiatan mereka sama) : first dating. deket2 gitu dan entah apa yg mereka lakukan merupakan privasi.

Wew.. Re is so cute. Lucu. Nggemesin. Haha. Bersyukur bgt orang kayak gitu bisa sayang sama aku. Aku. Aku yg sebenernya nggak punya modal cukup buat dapetin sayang si Re, tapi Re malah ngasih ke aku secara cuma cuma.

Jadi keinget waktu dulu nonton Laskar Pelangi. Re masih kecil, masih polos, masih ndut, masih nggak ngerti gimana caranya nge-date padahal itu first date kami.

Selebihnya tentang aku dan Re biar kami aja yg tau. Boleh dong sekali2 punya privasi.

Sorry bgt kalo postingan kali ini nggak urut nyeritainnya, soalnya siang ini lagi bener2 nggak fit.

MoluvRe
Remustluvmo!

Ayahnya Re

Ohmaigod

Aku ranking SATU (puluh)!

Mengerikan, memalukan, mengecewakan.

Wew.. Alhamdulillah bgt aku dilahirin sama Mama yg super pengertian sama anaknya, komen beliau:

“Lumayan, kok. Tapi mulai sekarang harus semangat ya, dek! Semangat nggak keseringan maenan laptop lagi! SEMANGAAAATTTT!!!”

Hufff… I love my Mom!

Here is the story before raportan,

Ayahnya Re yag super duper rajin dateng jam sembilan. Jam di rumah Re maju sejam atau gimana sih, padahal acaranya baru mulai jam 10.

Aku, neng, anyiss, dan beberapa cewek2 jadi receptionist di depan kelas. Nungguin absensi orang tua gitu. Baru aja ngerasani ayahnya Re, tiba-tiba beliau datang. *Jlug jlug jlug* Ngeliatin kami *sreet* merhatiin meja kami *sreet* ambil bolpen dikantong *siitt* komen tetang tatanan meja dan kertas absensi *blablabla* sambil tanda tangan *sritsritsrit* (helloo… gaya nulis dan tandatangannya persis Re). Abis itu tetep aja komen sesuatu, terus tanya tanya nama di seragam gitu (keliatan bgt lagi menyelidiki seseorang). Saya tegaskan, abis komen pasti ngelirik gimanaaa gitu ke aku, atau mungkin akunya yg kegeeran. Beberapa saat kemudian, Bapak Wali Kelas kami dateng trus salaman sama ayahnya Re. Abis itu ngasih kertas2 ke receptionist yg harus dikasih ke wali murid yg dateng. Harusnya kami (para receptionist) yg natain, ehh, si ayahnya Re malah ambil tangan, menata, komen sana sini. Huuff.. Trus aku bantuin pegang kertasnya, malah dimarahin aku, “Jangan ditaruh di pinggir! Jatoh nanti! Gini loh gini..” *bete*

Abis ambil kertas daftar ranking, tiba2 beliau tanya, “Arum pindah ya? Siapa temen deketnya?” dipanggilin deh si yukko.

+ “Kamu temennya?”

- “Iya..”

+ “Kenapa pindah ini?”

- “ngg… anu.. katanya mau mondok..”

+ “Tapi nggak ada pertengkaran kan?” (pertengkaran, bahasanya baku bgt)

- “Nggak. Nggak ada.”

+ “Uhmm.. Kamu ranking berapa?”

- “21”

+ “ohh.. Yukko ya..”

- “iya.. “ (sambil senyum garing)

Sepersekian detik abis itu si ayahnya Re langsung ngelirik ke aku. Kayaknya pasang target mau kenalan kayak ke Yukko tadi. Langsung aja aku ambil jalan pintas. “Aduuuhhh, Cin. Bapakku gak teko2 yo..” sambil lari ke tongkrongannya anak2 CPP. Huff.. Akhirnya tau gimana ayahnya Re, mirip. Hihii.. Sama2 suka kumpul ke cewek2.

Segituan lah cerita saya. Selanjutnya nggak penting2 amat diceritain.

Sorry

Sorry, Re..

Sorry... Soalnya tadi Mo marah sama Re..
Sorry... Soalnya marah Mo nggak punya alesan yg jelas buat Re..
Sorry... Soalnya Mo nggak pernah bisa lepas dari rasa yg aneh gini..
Sorry... Soalnya Mo nggak ngerti gimana caranya jauh dari pikiran dangkal nggak bener gini..
Sorry... Soalnya Mo tadi sempet mikir mau jadi temen Re aja.. Sekedar temen..
Sorry... Soalnya Mo pikir jadi temen Re lebih enak dari pada jadi someone special yg nggak bisa bebas dari kurungan jealous yg punya limit abstrak gini..
Sorry... Soalnya Mo pikir Re selalu tenang kalo Re tau kalo Mo marah n jealousnya beneran..
Sorry... Soalnya Mo pikir Re lebih nyaman sama temen2 cewe Re dari pada sama Mo..
Sorry... Soalnya sampe sekarang Mo masih berpikiran sama kayak tadi..
Sorry... Soalnya Mo yg nggak terlalu penting ini selalu ganggu acara Re sama keluarga dan sama temen Re..
Sorry... Soalnya kayaknya kita punya dunia, pikiran, dan pendapat yg beda..
Sorry... Soalnya Mo nggak ngerti harus ngapain biar Mo bisa jawab semua pertanyaan susah yg nggak punya rumus khusus di pikiran Mo..
Sorry... Soalnya Mo nggak bisa ngerti gimana maksud pikiran Mo, pendapat Mo, dan apapun yg Mo tau tentang kita sekarang..

Sabar, Sadar, Syukur

Sabar.. Sekarang jadi ikut-ikut anisa bilang sabar melulu.

Kenapa ya tiap saat ada aja orang yg tiba-tiba sayang atau seenggaknya care sama aku, tapi ada juga yg tiba-tiba berubah sifat benci sama aku. Yah, itulah yg orang itu katakan secara tidak langsung. Sabarr..

Apa sih salah aku? Apa yg diberikan Allah ke aku itu salah ya? Harusnya buat orang itu? Nyadar dong, harusnya sekolah di sekolah dia tuh akidahnya terjaga, paling nggak nulis sesuatu yg dipublikasikan kudu mempertimbangkan segi negative dan positifnya. Mau berantem sama aku nggak usah pake acara gerilya, perang rame aja, ajak orang sekampung seru banget tauk.

Bukannya ke-GR-an, tapi emang fakta yg dia jelasin disitu. Beberapa ciri fisik yg dia jelasin disitu aku bgt. Yah, gimana aku nggak paham, nggak tanggung2 ya kenal dia, 6 tahun lebih.

Makasih ya kalo aku yang dijelaskan dia disitu: lebih cantik dari dia walaupun aku lebih kecil dari aku, bisa masuk SMP yg dia pengenin (Alhamdulillah bgt), pinter (Ok. Fine), punya kakak cewek yang bisa di ajak narsis (sebenernya yg ngajak bukan aku, tapi mbakku), punya keluarga yg ngerti bgt sama aku.

Thank's juga buat doa (mungkin, entahlah apa namanya, kutukan mungkin) yg dia tulis disitu : aku mungkin bgt bisa masuk ke SMA yg kamu favoritkan. (Aku nggak tau favorit dia, favoritku yg guru bahasa indonesianya mamanya Bum)

Bukan salahku ya kalo mamanya suka banding2in dia sama aku. Harusnya dia bilang benci mamanya, atau nggak suka lah digituin sama mamanya. Bukan malah benci sama akunya. Shit!

“Makasih ya kamu bilang aku punya keluarga yg sayang sama aku. Kalo kamu ngerasa keluarga kamu nggak perhatian sama kamu, normal bgt, aku juga ngerasa gitu. Tapi sayang nggak normal bgt kalo kamu bilang benci sama orang lain yg nggak salah apa2.”

Ok fine. Dia nggak pernah ngerasain kehilangan kakak yg dia sayangi bgt kayak keadaanku dulu. Dia justru punya keluarga masih sangat lengkap, kakak 2 biji, mama, papa yg masih sehat wal afiat. Punya postur tubuh bagus. Di les-in kemana mana, secara ortunya tajir bgt. Gitu apa nggak sayang sama dia? Kurang? Mau apa lagi sih dia? Kufur nikmat bgt.

Bersyukur. Kalo belom terbiasa minimal belajar bersyukur sedikit demi sedikit. Kalo kita semua udah bisa bersyukur, (menurutku sih) semua hal yg kita miliki entah yg positif atau negatif bisa kita ambil hikmahnya, kita manfaatkan sebaik mungkin, kita siasati supaya kita bisa enjoy sama apa yg diberikan sama yg di atas, pandangan kita sama makna kehidupan semakin luas, dan kita bisa ngerasain betapa bahagianya kita dilahirkan sebagai diri kita sendiri.

Sadar dong, Allah memberi kita orang-orang terbaik disekitar kita yg bisa nuntun kita, bimbing kita, ngajarin kita tentang hidup secara langsung maupun nggak langsung. Kenapa nggak disyukuri sih?

Syndrome baru Re

H a i h a i a l l ,

Kemaren udah masuk sekolah..
Hmm.. Re nggak terlalu excited ketemu aku kayaknya. Soalnya malah asyik ngobrol sama anak anak cowok yg gak ngangenin sama sekali itu. Huuhh. Padahal capek2 bangun pagi buat dandan ketemu re. Terus Re nggak mau cerita liburannya gimana. Dia cuma cerita aman aja, yg nggak bikin aku Ggrrr. Ternyata setelah aku korek korek, dia malah renang juga. Hmm. Pre setaun setengah syndrome nih dia.

Terus tadi waktu Re nunjukin foto2 di dalem flash disk-nya, ternyata dia juga nyimpen foto cewe lain selain mo. Jahat bgt deh.

"Aku nggak nyangka Re setega itu sama Mo. Re ninggalin Mo perlahan. Padahal Mo pengen tetep selalu ada di hati, laptop, dan flash disk Re. Cuma Mo aja. Huhu. Apapun yg terjadi, Mo tetep sayang Re."

*Lebay. Emang mau bikin novel ya. Yg serius!*

Alesannya pasaran lagi, gak sempet ngehapus. Huhu. Sebel bgt, tp mau gimana lagi. Re gitu sih kalo ketauan malah sok cuek. Pre setaun setengah syndrome.

Waktu ngobrol tadi juga aku mulu yg ngecuprus. Re cuma ketawa, komen dikit, nyanyi vierra, sama bilang “Emoo.. Moo.. Emoo..”. Jadi nggak asyik deh. Re nggak komunikatif kayak dulu. Hiks. beneran Pre setaun setengah syndrome kayaknya.

Pas maunya pulang, aku ngomong apaaa gitu ke dia. Trus dia jawabnya “Emoh ah..”. Aku lupB jawab “Re”. Abis itu dia bilang, “Mesti lupa jawab Re. Kalah sama Cindy.”. Masa kenal aku bertaun-taun nggak ngerti2 juga aku nggak suka dibanding-bandingin? Pacaran aja sama Cindy! Itu juga kalo Cindy-nya mau, dan pelet dari MasUpilami lupa ke update. Pre setaun setengah syndrome kan Re..

Tapi, yg berkesan buat hari ini, tadi Re bisikin Mo “aku sayang kamu”. Norak sih kalo menurut orang-orang. Tapi menurut Mo, kalo Re yg bisikin gitu nggak ada norak-noraknya sama sekali. Wew. Sering2 kek rada romantis gitu. Seringnya kok malah ngerjain mulu, bikin sebel. Huh..

Heehee… MoLuvRe kok.. tenaang ajaa..

2010

Hai semuanyaaa…

Happy New Year! 2010 nih! Melek melek! Time is running! (Pinjem kata2 Re) Bentar lagi mau ujian! Ngeri.. Super ngeri.. Soalnya baru pertama kali ujian akhir SMP.. Pernahnya SD, gampang bgt tu belajarnya cuma IPA, bukan fisika biologi kimia.. Tapi, 2010 kudu lulus dari SMP dengan nilai yang nggak malu-maluin. Tahun ini artinya aku bakalan ikut tes psb di SMA favorit. Jadi, 2010 harus diterima di SMAN 2 KEDIRI.

Once more, Met Tahun Baru 2010! Telat nih postingnya tanggal segini, mlempem deh. Nggak bisa bikin gambar2 lucu kayak punya si neng, soalnya emang dasarnya nggak kreatif, nggak telaten, dan nggak punya inspirasi soalnya seminggu lebih nggak dengerin suaranya Re. Tapi nggak apa-apa ya, saya ceritakan saja kesibukan saya yang telah menyebabkan saya tidak bisa membuka internet menggunakan laptop tua saya ini.

Waktu tanggal 31 Desember 2009, aku kudu ngungsi ke hotel di BaLi. Cari suasana baru gitu. Biasalah, orang kampung pengen ngerasain tahun baruan di negeri orang. Abis les, test susulan maksudnya, aku dijemput buat renang. Si tuyul menyebalkan minta renang, padahal mendung. Turutin aja deh, daripada bikin anak orang nangis buaya. Abis renang kira2 magrib, kita semua balik ke hotel di deket LaPas. Hihi.. Dari jembatan lama ke jalanan ke hotel itu jadi kayak ngeliat MoRe boncengan naik sepeda. Huhu. So sweet, penganten baru.

Di hotel, aku chatting sama si neng, anyiss, tina. Nggak sama cowok, Re. Abis itu liat sapidermo 3 di transtv, sebentar doang, abis itu bobok. Jam setengah 12 bangun, inget Re. Masih pake piyama, keluar kamar terus lari ke balkon depan receptionist. Nunggu Re, Re yg nggak pasti lewat. Nggak berharap banyak buat Re mampir. Tapi seenggaknya sandal yg aku pake cukup keras buat nimpuk Re kalo misalnya liat cowo pake helm b2p lagi bonceng cewe kutilang lewat depan hotel. Nggak lama ngelamun, tau-tau udah jam 00.00, yah artinya pergantian tahun. Hiii… menurutku ngeri. Tau-tau mum muncul dari belakang, liat kembang api dari tempatku. Bagus. Lebih bagus kalo liatnya sama Re. Sangat lebih bagus lagi kalo my killer-Sister nggak punya sixsence.

Tiba-tiba denger suara Re, bisik ke telinga Mo, “Happy new year, Mo..”. Aneh, abis itu netes deh air mata, CENGENG. Padahal cuma halusinasi. Harusnya 2010 aku nggak boleh cengeng lagi.

Paginya kami check-out. Terus lanjut ke Malang. Hih, ngapain sih ke Malang? Soalnya mau cari jaket item biar sama kayak punya Re. Juga biar gak lupa jalanan malang, soalnya udah lama nggak kesitu. Ternyata masih inget. Hore. 2010 aku udah nggak pikun.

Besoknya, ya hari ini tepatnya, pulang deh ke Kediri. Setelah paginya stress marah-marah, ngomel-ngomel, melotot-melotot ke si tuyul yang tiba2 pengen ngikut ke Malang. Di perjalanan muter lagunya Vierra mulu sampe 3 kali putaran. Sambil senyum2 liat foto Re di hape. Yah, cuma ini yang bisa dilakuin kalo pas kangen dan nggak ada kesempatan ketemu sama sekali. Nggak papa kok. Tenang Re, 2010 aku tetep sama Re.

Janji :

di 2010 bakal usaha maksimal buat hasil yang bisa ngebanggain ortuku tersayang, tercinta, terlucu.