SMADA cup cup cup

Hei hei. Liat deh brin imot ya. AKU SAYANG BRIN. sadar kamera nih aku

abis ulangan semester, sekolah ngadain acara pertandingan olah raga gitu. macem macem. Nah, aku kebagian basket sama voli. Sebelumnya sih gak niat voli, tapi buat ngisi-ngisi pemain aja daripada di diskualifikasi. Brin sih kadang2 agak gak suka gitu, tapi gimana lagi kan buat kelas. Give me S give me P give me U give me D give me U
SPUDU aaawww!!

Kalo si brinku sayangku *alay ma men, dia maen disegala macem pertandingan. Futsal, basket, voli, sepak bola, hampir semuanya aku sempet2in liat. Biar kayak yang ditipi tipi pacarnya in action trus ceweknya dishoot tiap momen menegangkan cowoknya mau nyetak gol. Tapi brin bukan striker, jadi ya ya udah aku nggak pernah di shoot. Adanya tiap brin agak kumat mahonya sama mas2 lawan yang gendernya sejenis, aku diliatin sama cewek2 sepuluh satu dan beberapa bilang 'yang kuat ya, as'

Hehehehehehe.. Well, aku sayang brin, brin imot. yee..


IMOT!!!

Hujan :)

Hey. Hari ini hari raportan sedunia. Sedunia pergulatan. Apa deh. Nggak penting2 banget, soalnya nggak ada kabar bagus jadi ya sudah skip saja. Terima kasih.

Nah, abis mendengar kabar nilai raport dari mas yang ambil raport aku, lunglai beberapa menit, peluk2 mama biar gak dimarahin, push up biar kuat (?), aku berangkat ke rifdah buat mempersiapkan surprise ultah si uly laily mintje (tj : c)

Karena brin nggak ada kerjaan dirumah, dan masnya yang ia cintai sedang merantau di tanah sulawesi, jadi dia nggak ada temen hombreng di rumah :x maksudnya temen ngajakin ngapain gitu, jadi dia ke sekolah supaya bisa ngenet, sama liat bola, entah itu bola dalam arti sesungguhnya atau bukan. peace love gaol

Sampe di rumah rifdah dadah markodah, aku berjalan2 selalu riang kemari. Maksudnya, aku dan yang lain masih ngecipris entah berantah dan adeknya rifdah berperilaku aneh pengen nyakar aku kayaknya. Kayaknya setiap anak kecil pengen menyakiti aku, padahal aku adalah ibu peri. Semoga anak kita nanti menjadi anak yang soleh solehah dan tidak berhasrat untuk menyakar ibunya ya, brin. :D

Selesai si AseptaAmalia beli kue tart di olivia, kami berangkat menuju mintje, mantan mintje yang konon menurut curcol laily si mintje itu egois bgt anaknya. Oke, bicarakan laily saja, kue tadi yang indah berkilau dan bervitamin dihancurkan begitu saja oleh tangan2 jahiliyah spuduerz ditoel sana sini, digrepe-grepe, dioleskan bak body lotion ke muka laily. Indah. Ya sudah seperti hari sebelumnya, si depok juga di treatment seperti itu.

Setelah itu kami tidak pulang. Krik

Yah, ngomongin berat badan sampe tiduran seperti pengungsi gara2 banjir dan hujan deras. Jadi otomatis, aku nggak bisa ke brin gara2 ujan. :')

Saking kangennya, gara2 brin nggak mau ngejemput, aku nekat aja ujan2 berangkat ke smada buat bisa ketemu brin. Brin yang ganteng itu. Ahh!!

Sampe disono, udah ketemu, trus naek ke atas ke kelas nggak ada orang. Krik. Tiba2 perutku bunyi, untung brin nggak denger, terus aku bilang "laper. makan yuk" brin jawab "ayuk wes" kayaknya brin juga nggak nahan pengen makan.

Akhirnya aku dan brin. Hey, perhatikan ini klimaksnya coy. Aku dan brin naek motor aku pake jas hujan betmen beli makan di depan smast. HIHIHIHIHI...!!! Hore, hmm.. dibalik ja hujan, dibalik punggungnya aku bisa cium bau brin. Aku kangen brin. Wangi banget. Wangi brin banget. :') surga dunia

Sampe di tempat perbasoan, aku sama brin maem berdua. Nggak peduli diliatin senyam senyum sama orang2, namanya juga laper. :P Mau makan sama siapa aja ayok. Disono aku sama brin ngomongin ranking kek, dimarahin kek, apapun tapi aku suka, aku suka momennya, momen ketika dia cuma bertukar pikiran sama aku walaupun dia liat ke baso. Rasanya kayak aku tau apa yang ada di pikirannya, jalan berpikirnya. Itu yang menurutku indah.

Hujan hari ini cuma buat brin :) aku sayang brin

lihatlah si beauty corner

Category: 0 comments

28 bulan :)

hai. request mulu nih si brin suruh ngepost cerita yang enih. maunya sih tanggal 15 itu langsung posting, tapi emang dasar internetnya rada ngebelot, ya jadi baru bisa post sekayaaang.. *kayang

waktu tanggal 15 Desember 2010 rebo pahing 9 muharram. tepatnya sehari setelah ulangan normal berakhir. Tapi masih ada ulangan fisika. Tobatan nasuha.Mabok fisika coy. Hmm.. ngomong2 soal ulangan, aku gak niat banget belajarnya, jadi kayaknya rapornya dapet nilai pas-pas-an, pas KKM kalo nggak ya pas lagi BEJO. Oke sudah jangan dibahas, lama2 pengen ngendat kalo mikir ulangan 3 minggu.

Hari itu tepat 28 buyan aku sama requwh jadian. Maksudnya 28 bulan sesudah kami dulu jadian. Haha pokoknya begitu. Hari itu paginya aku lupa liat kalender, jadi paginya aku nggak bilang met 28 bulan. Hehe maaf ya, tapi emang rencananya si brin gitu biar aku lupa. Tapi waktu ulangan ternyata kudu ngisi tanggal, jreng.. aku liat jam deh, owowowowwwww... jamku mati. Halah. Maksudnya aku baru sadar hari itu tanggal 15, sreeett aku nglirik brin, lagi konsen ngupil. Halaaaahh. Maksudnya lagi konsen ngerjain fisika. Mana pak marwan sumarwati curigaan banget, kalo ada anak ulangan gerak dikit suruh pindah ke depan duduknya.

abis ulangan yang, kata beberapa yg memiliki kemampuan supranatural fisika, gampang si brin bilang 'jangan pulang dulu ya ikut aku sebentar.' trus aku inget. aku bilang 'hari ini tanggal 15 loh.. (coy! asoy!)' trus brin bilang katanya rencananya gagal gara2 ulangan nulis tanggal, padahal maunya q gak inget trus jengjeng..

abis itu setelah kongkow kongkow gak jelas sama temen2 di kelas, aku ikut brin akhirnya. aku pamit ke cindy 'doakan ya, nak' trus dijawab asisten pribadinya, mbah na suhartono entah apa isinya bikin jeru. trus waktu lewat si pacarnya karina beauty corner bilang 'as3, ati2 yo' heeeehh kayak mau ngapain aja.

aku nunggu si brin di luar gerbang, lamaaa banget, akhirnya brin dateng naek vicky, maksudnya vixion motornya dia yang stikernya belakang B2P *apasiihh. trus aku naik deh. yee

ternyata belok ke timur, huffttsss alkhamdulillah brin nggak kesurupan ngajak ke klotok. hmm aku tebak deh 'mau beli es krim?' katanya iya. yeeeeee...!!!! beli es krim, jadi pengen. akhirnya beli es krim di perdana. di jalan brin bilang 'met 28 bulan ya' trus bilang 'mudah2an proker terbesar kita kesampean.' proker apa prospek ya? itu deh pokonya. :)))))

abis beli es krim, muter ke depan lapas. brin ngingetin dulu waktu smp aku sama brin ke situ ngadain wawancara sama napi buat tugas BI pulangnya boncengan so sweet di sorakin sama CPP haha :)

abis itu belok ke gang cari tembusan ke sekolah biar gak jauh2 dikira mabal buat pacaran keciduk satpol pp. ehh taunya gangnya tembusan ke panti pijet. haha. aku peyukk brin. :)

aku sayaaanngg deh ama brin

abis nyampe kelas si brin gitaran sambil nyanyi2 gitu, aku sibuk sama es krim dan brin, hatiku lagi jingkrak2 sendiri. :) hmm..

kita


never stop believing

Well, hello kamu.
Kamu. Paling-paling kalo nggak kamu, ya kamu yang satunya lagi yang baca.

Aku dan brin udah 2 tahun 3 bulan 21 hari dihitung dari hari ini. Selama itu aku bohongin mum, dad, mbak, mas. Sejauh itu aku berusaha untuk masuk dan nyata di depan ayah ibuk dan keluarga brin lainnya. Berusaha buat care. Mencoba buat mempertahankan keadaan, mempertahankan kelebamman pada posisi sekarang.

Selama itu aku dan brin ngisi inbox hape, inbox hape orang, inbox message fb, sama bacotan bacotan ala bombay, entah isinya met bobok, berantem, sayang2an, sampe bokep2an. Sejauh itu aku selalu senyum meskipun dalam keadaan bad mood kalo baca sms yang ada sebutan mo, dek, kaka, syg, astri.

Selama ini aku merasa nggak pernah bisa bikin brin bahagia sebahagia aku ada di deket brin. Adanya aku yang bikin gara2 berantem, dikit2 marah, nggak senyum ke brin, nggak pernah inget sama nasihat2 brin. Dan kalo semua itu uda kejadian, aku cuma bisa bilang 'maaf' dan brin dengan gampangnya maafin.

Sampai sekarang aku tau, semua ini nggak bakalan bisa terjadi kalo cuma gara2 aku atau gara2 brin aja.

Thank's ya, brin, as. Buat semua ini selama ini.
:) never stop saying moluvre-reaimo

They can't take what's ours

Lama banget nggak ngeblog. :) Jadi kangen. Padahal baru beberapa minggu aja deh tapi banyak banget yang berubah.

Si Cindy sekarang udah punya temen kalo aku tinggalin, kenalkan namanya hm sebut saja lumba-lumba. Yah, mungkin rasanya sama kayak kalo aku dapet ikan. Soalnya dari dulu kepengeen banget, tau2 dapet. Tapi bedanya sampe sekarang aku nggak pernah dibeliin ikan hias sama mum, katanya takut ikannya pingsan terus mati konyol hidup di rumahku yang setiap menit mengeluarkan suara frekuensi tinggi. Ah apaan nih jadi ngelantur bahas ikan. Tapi kalo dipikir2 penyebab lainnya adalah aku, dulu waktu kecil masku sama aku pelihara ikan cupang kembar, punya aku biru, punya mas merah. Dikasih makan sama, tapi punyaku mati dalam waktu kurang dari 2x24jam. Padahal aku kasih makan lebih banyak dari porsinya, harusnya lebih gendut dan sehat, taunya malah wafat. Aaaaahhh apaan sih.

Hal kedua yang berubah itu aku. Aku semakin stress, jadi muka tambah jelek jadi brin kayaknya tambah waleh liat mukaku yang nggak monoton tapi mengalami degradasi. Ah ya sudah. Begitulah adanya. Yah, walaupun aku jadi sering dicubit, dijorokin ke lantai, disuruh nguras kamar mandi sama brin, aku masih sayang kok :') *tragis nggak sih?

Trus waktu idul adha kemaren aku sama calon-ibuk-in-law-ku ngurusin daging kurban. Walaupun dengan tujuan yang berbeda, ibuk yang emang niat bantu, dan aku yang niat cari perhatian calon-ibuk-in-law, aku jadi bisa sedikit nyicil menambah poin haha. Namanya juga hari kurban, aku juga harus berkorban mencuci baju dan kerudung dari darah-darah penghabisan para sapi yang menempel. EWRRR!! Tapi seneng kok. :)

Satu hal yang nggak pernah berubah, brin sama aku tetep sama komitmen yang dulu, tanpa status walaupun sebenernya ada suatu entah apa di dalam sini yang mengikat kami. Bisa tebak?
Ehehehehe.. ayam.

So don't you worry your pretty little mind
People throw rocks at things that shine
And life makes love look hard
The stakes are high
The waters rough
But this love is ours

milaadd

Bismillah.. Mudah2an kali ini tidak mutung ditengah2 mengetik seperti beberapa kali sebelumnya.

Tanggal 22 23 Oktober kemaren sekolah aku, sekolah brin, sekolah kami, tempat kerja ibuknya brin ngadain milad gitu. Malem gitu acara puncaknya, aseekk dibolehin loh sama mum dad soalnya acara sekolah.

Awalnya aku berangkat dianter mum dad. Rencananya ngumpul dirumah rifdahdadah bareng spudu-spudu jam 6. Jadinya aku berangkat gitu udah siap2 udah di jalan tiba2 brin smsnya bilang nggak tau bisa dateng apa nggak. Setelah itu mobil aku belok ke ICU.

Boong deh, abis itu aku pasrah aja. Aku ama anak2 spudu lainnya yang sama2 konyol irrasional dan tidak terjamin keamanannya itu juga insyaAllah masih bisa napas waktu nonton J-Rocks. Oh iya guest starnya J-Rocks loh geellaa.. *sokalay* Aku cuma tau lagu yang fallin in love aja bagus, sama satu lagi lagu meraih mimpi soalnya banyak di iklan tipi, selebihnya bagus juga sih kata mamanya titan, dia bilang lagunya easy-listening. apalagi untuk kita-kita, anak muda gaul dan beriman banget! Ting! *pose jempol dua

Sampe disana ternyata kami masih harus menunggu personel kangen band lainnya yang belom dateng. Boong deh, maksudnya personel spudu beserta aparat penjagaan lainnya. udah sekitar jam 7 kurang 15, kami, yang belom pada punya freepass angin merek miyako buat bisa masuk ke kandang J-Rocks-nya (sebut saja seperti itu), santai-santai berjalan ke sekolah dengan membawa tasbih dan buku yasin terjemahan. Boong deh.

Karena jalan penuh sesak dengan para alay, pengguna jalan yg norak ngeliatin orang alay lagi jalan, para penjual mainan, odong-odong, serta gorengan+kacangrebus, terpaksa harus berjalan 2-2 sepasang2 gitu. Automatically, efek sampingnya mereka yang punya pacar jadi sudah satu paket jalan, cindy jg lagi jalan sama mbah na, tersisalah aku dan rifdah para badut bayi spudu yg harus berjalan berdua. Huaaa... Isinya selama jalan:
"Dah, agak sono ada rokok""Astri, aku takut sama yg pake baju item2""diem deh biasa aja jalannya""iya, awas hape sama dompet""jgn nempel ke orang""dah, aku kentut" "akhirnya sampai! kita hampir mati gr2 asap rokok"
udur-uduran ga jelas kayak anak ayam

Gara2 banyak orang pacaran, aku jadi pengen nangis mikir brin. Masa aku luntang luntung tanpa brin, bukan aku banget. Si cindy juga lagi ama mbah na. Si tina lagi sama arjak. Yah, pilihan hidup itu cuma satu, jadi aku parasit ke tina arjak saja mereka bukan pasangan baru jadi nggak terlalu bermasalah kayaknya kalo jadi inang. Mungkin gara2 aku ganggu mereka, si arjak jadi berjuang mendatangkan brin. Pake jemput2 ke gerbang segala. haha

Tapi taraaaa BRIN DATANG!! Hore.. hmm melting pengen nagis deh aku. Aku jadi bisa pengang brin, mencium baunya dari jauh secara tidak langsung, cubit brin, dengerin brin bilang sesuatu ke aku. Hmm.. so sweet. Kami jadi kayak orang pacaran beneran. Apalagi pas J-Rocksnya perform, bener2 so sweet, apalagi ada tante om brin. Hmm anget gitu rasanya. kayak minum wedang jahe. ngik

Pulangnya gara2 macet dan lecet, aku nebeng brin aja ke rumah rifdah, gara2 pengen melengkapi malam itu juga dengan naek motor brin. *opo. Padahal kayaknya udah ketinggalan jauh deh sama anak spudu, pas udah nyampe ternyate kagak ade orangnye. jadi aku sama brin muter2 ga jelas gitu hmm tapi imut bgt brin haha. sempat terjadi insiden dengan hipotesis penculikan teman spudu *brinygbilang dan ternyata setelah di analisis itu kerjaan arjak suagus yg iseng geje. Seperti pacarnya. haha.

Hmm.. it's all my first malming with brin. Beberapa disensor dan di cut karena sangat privasi sifatnya. dadah...

MOAIRE


Category: 0 comments

sakit

hai semua..

gara2 kemaren jum'at aku panas demam abnormal, aku jadi harus merasakan hidup abnormal hampir seminggu.

pertama, aku jadi doyan gak masuk sekolah. padahal di sekolah ada ulangan tengah semester gitu deh. entahlah, dokter rumah sakit dengan lenggang kangkung menulis semacam surat rekomen rawat inap gitu ke sekolah sehingga surat biadab itu mengharuskan aku menghadapi jeratan ulangan tengah semester di depan mata dengan kesendirian dan bonek di ruang guru sementara yang lain bermilad dengan semangat membara. mungkin waktu aku ayan tiba2 di ruang guru gara2 shock liat ulangan kayak shock liat foto gurunya bugil sebagai salah satu soal di essay, yang lain sibuk nyiram solar ke drummernya J-Rock.

kedua, setelah di vonis opname sama dokter. mama yang paniknya minta ampun langsung menggotong putri bungsu idaman hatinya yang paling penurut dan pecinta berbagai jenis unggas ini (?) ke UGD rumah sakit bhayangkara. OhMGod! Kenyataan masam, aku dapet suntikan infus sama mas2 perawat yang mukanya dingin banget. Nggak tau apa yang tangannya lagi dicubles ini lagi sakit bengek begini, KOK SANTAI?! Untungnya nggak sakit2 amat, sampe tangan aku ijo mendadak aku laporin ke kepolisian ngampel raya tuh perawat UGD. Nggak berhenti sampe disitu, sebelom didorong ke kamar aku masih harus nunggu luamaaa sambil merasakan bulir2 infus rasa vanilla beredar di urat syaraf ketek. Disebelah ada ibu2 muda pingsan, si suaminya bilang 'ini lagi hamil muda'. Aduh semoga anak ibu tidak seperti tetangga kiri ibu yang nangis gara2 parno liat jarum infus ya bu.

ketiga, tiba2 mas2 tak punya rasa empati pada sesama itu menyuntikkan, sekali lagi MENYUNTIKKAN kekejaman dibalik tabung suntik beberapa ml itu. Panas. Menggeliat. Membakar lengan. Bikin lumpuh beberapa menit. Ohmygod, tangan rasanya udah kayak digiles gilesan cucian. Sumpah sakit deman berdarah juga nggak sesakit suntikan barusan. Mungkin kurang beberapa ml lagi udah sesuai sama dosis suntik mati.

Keempat, aku jadi banyak yang besuk. Mending banget yang besuk temen2 aku, yang doyan besuk malah tetangga2 nggak punya tata krama di rumah sakit. Harusnya mereka ngomongin obat, perasaan aku, atau paling jauh ngomongin dokternya hobi makan apaan. Eh, tuh ibu2 termasuk ibunya anak smada yang suka bawa traktor quick ke sekolah malah ngomongin kucingnya lagi PDKT sama kucing kampung.
'si beti (kucing persia si Quick's mom) lagi suka keluar rumah jalan2. waduh saya itu bu, sampe kewalahan mandiin. kan jorok'
trus ibu2 kerudung pink mirip mamanya si aufar jawab 'ya ampun saya sering lihat loh itu jalan bareng sama kucingnya bu tris jualan rujak depan'
ditimpali sama ibu2 pengusaha aqua galon 'dititipin sama petTTUUTT (orang awam kagak ngerti beginian) aja, seminggu 700ribu dirawat lagi. biar ga sama kucing kampung'
'pernah saya titipin waktu beti melahirkan si dudu, robi (sumpah temen sekelas aku ternyata titisan kucing), Jeni. Sampe di infus loh bu. Kasihan kucing tlenok2 saya itu.' Quick's mom jadi nyurhat sambil mau nangis.
Aku jadi bingung deh, mereka lebih kasian sama kucing dari pada sama anak tetangganya yang tangannnya disuntik ambil darah tiap pagi.

Kelima, yah ambil darah. Aku jadi parno tiap jam setengah lima pagi. Tim laborat dateng dengan koper isinya suntik dan darah2. Pengennya sih pura2 kesurupan aja, tapi mbak2nya udah senyum2 nyapa 'sudah minum banyak air kan bangun tidur? saya suntik ya. sakit sedikit' kapas alkohol diusep2, tangan diraba2 nadinya, jrus! bolong darah mengucur mengalir, ditutup kapas alkohol lagi. 'sudah mbak' 'makasih sus!' nah, nyeri sampe jam 8 pagi. berulang sampe selasa. tangan aku sampe bolong sepuluh, soalnya tiap nyuntik pertama taunya salah posisi jadi dicubles lagi. hell banget.

Keenam, pipis sama eek harus dimasukin tempat trus di cek ke laborat. 'suster mau bungkus eek saya juga? pedes?'

Ketujuh, tangan kanan aku kan pake infus. Jadi kalo mandi dimandiin mum, eek ditungguin mum dicebokin tapi tetep pake tangan aku sendiri yg kiri. pipis juga. argh. astaghfirullah.

Kedelapan, perawatnya nggak cewek nggak cowok doyan ngewanti-wanti 'nanti kalo sudah sembuh hati2 makannya dijaga' 'ini penyakitnya mudah kambuh loh, mbak' 'banyak minum air putih' 'istirahat cukup' sambil ngegenjot tensi dan menyelipkan termometer ke ketek bau coberan aku. Eh, mum malah komentar 'masnya perawat mirip banget sama brian ya' gubrak! jelek gitu. brian my prince charming kan ganteng nggak ketulungan, fansnya banyak dari semua umur. Gak kayak tuh perawat yang sok pake baju klimis dan fansnya cuma mbah2 yang sering muntah di kamar sebelah.

Kesembilan, aku parno sama jam makan. makanannya bubur dan lauknya diblender. Kalo disendok mirip kayak eek ayam, dan rasanya nggak jauh beda. ah, eneeegg.

Kesepuluh, aku kangen brin. Aku pasti mimpiin brin. Tapi brin malah sibuk sama utsnya yang kayaknya mirip romusha. ampun deh, nggak mau ganggu brin. moluvre

Yang jelas aku kapok deh sakit.

sekolah

Akhir-akhir ini aku jadi sering sakit-sakitan. Badan aku yang kecil terlihat begitu ringkih. mana rambutnya pendek pula, jadi melas pindo. Tapi sekarang aku gak lagi mau bahas itu. Aku mau bahas sekolah aku yang semakin hari semakin berat geje dan bikin capek.

Nggak tau kenapa dulu dengan PDnya aku daftar sekolah disitu. Aku kira cuma gitu2 aja sekolah disitu. Ternyata jadi anak SMA itu butuh energi 2 kali lipat dan kekuatan mental 10 kali lipat. Tugas numpuk. Ulangan. Pelajaran tambah njelimet. Mana aku nggak daftar les, tapi kalo dipikir2 aku kalo les juga bakal bikin tambah capek badan pikiran. Jadi sama mbak aku, aku disuruh belajar sendiri di rumah. Soalnya kalo di rumah kan bisa sambil ngemil. Ah apaan.

Oh iya, dan semakin lama sekolah disitu aku juga semakin tau kalo kepopuleran jadi salah satu modal penting bertahan disitu. Tapi emang dasarnya aku nggak pernah berniat jadi populer, dari dulu sampe sekarang ya cuma terbiasa jadi pemain figuran. Kadang kalo pas aktingnya jelek ya berlalu begitu saja, dan waktu aktingnya bagus dikit jadi diinget agak lamaan. Haha.

Dulu aku kira hal hal semacam itu cuma ada di novel sama kayak baju seragam SMA di sinetron tv modelnya mini dan dikeluarin. Tapi jadi populer emang jadi impian besar masa sekolah 80% temen2 aku. Menurut penelitian, kalo mau jadi populer itu apa2nya harus banget. Kalo bagus ya bagus banget, kalo ancur ya ancur banget. Kalo pinter ya harus pinter banget, kaya ya kaya banget, branded ya branded bgt, calon menantunya guru bi ya harus calon menantunya guru bi bgt (?), kalo oon ya harus oon banget, jelek ya harus jelek banget. Dan pada intinya menurutku sesuatu yang BANGET atau BERLEBIH itu nggak bagus, kata guru agama juga gitu, tapi 80% temen aku nggak sependapat sama itu.

Entahlah~

semuanya muntahin disini

Seminggu lalu aku sakit. sakit yang beneran sakit. bukan sakit yang sembuh cepet abis dikerokin. aku mual mual trus diare abis2an. bener2 abis sampe berat badan aku sama kayak berat badan tya sutya adek tetangga aku yang umur 6 tahun tapi bongsor. gara2 itu aku dicoblos infus. jarum infus deh, sampe nangis dan mercing2.

trus hampir seminggu aku nggak masuk sekolah. begitunya masuk sekolah I feel like I am a strage person. Kata brin 'kamu nggak masuk lama sih. mereka terbiasa tanpa kamu' you di dalam konteks ini aku, dan they itu ya mereka. hidup itu memang kejam sekejam mama nggebuk laler yg berlenggang kangkung di ruang tengah rumah. Trus aku juga mesti nanya pr dan catetan ke anak yang moodnya diatas rata2 jadi dengan senang hati nungguin aku nyatet sampe tangan rada nyeri. Pas pulang aku nanya prnya juga cari suasana yang tepat biar aku dapet jawaban yang memuaskan. dan ternyata memang jawabannya nggak memuaskan. mereka jawab lengkap sih, tapi membawa berita buruk.

buruk 1 : aku nggak dapet buku mat
buruk 2 : aku ketinggalan pelajaran mat banyak sampe aku nggak ngerti sama sekali
buruk 3 : aku bener2 dilupain sama elita. nggak dikasih nama seragam

akhirnya karena aku capek sama semuanya, ditambah brin yang isinya tiap ketemu pasti ngambek dan nggak ngasih tanggepan serius tiap aku cerita malah sibuk sendiri menciumi barang2 aku, aku nangis aja sampe sesenggukan. I know nangis nggak bakal bikin perubahan, tapi seenggaknya rasa kesel aku terbagi pada sesuatu yang maya entah apa. Pas nulis ini aja disalah satu bagian aku nangis. betapa cengengnya aku, mana jelek kurus ceking tak sedap dipandang dan di dekati. ah hidupku

halbil cgen

Kemaren anak-anak c-gen pada muter muter halal bihalal ke guru-guru SMP. Banyak loh yang ikut tapi banyak yang nggak dapet tebengan, jadi aku sama brin mengcancel rencana naek vixion. So, kami mixion deh seperti biasa. Nggak biasa juga sih soalnya ada yang bertengger diboncengan kami. Si brin sama ade, kalo aku sih sama eka tapi nggak terus-terusan, mungkin kasian sama aku. Aku kan kecil huhu bukan tipe ibuknya brin lagi *ngelanturkemanamana

Nggak usah panjang lebar sama cerita tentang gurunya, sangat ordinary, paling pol juga bu titik nanyain kelanggengan hubungan kami *sangattidakpenting *jawabannyabisalangsungdisurvey
Langsung ke senep2an. Jadi seacara itu aku udah senep 4x. di mesjid 2x, di rumah arum 2x. hihi. Oh iya, kami mampir ke rumah arum loh. Itu tempat aku brin ketemu, salting2an, tanya kelangsungan kami. Ahh.. banyak yg nggak bisa dilupain dan nggak mau dilupain.

Brin brin brin.. Aku komit kok. beneran. aku sayang kamu :)
tapi prku banyak, jadi cuma segini ceritanya. padahal banyak lagi yang mau diceritain tapi... sangat privasi.

sweet dream or sweating dream ?

Diangkat dari kisah setengah nyata aku. Cerita yang terbentuk dan terkemas begitu cantik waktu aku lagi santai-santai nungguin sms balesan re di hari lebaran siang siang bolong disaat para sundel bolong lagi pada mudik bareng. Dikatakan setengah nyata karena ini cuma mimpi dan untungnya hanya mimpi..

Grudukgruduk.. Motor aku parkir di depan rumah re. Rumah re banyak batu bata pasir dan kerikil di depannya, pasti lagi mau di renovasi, lagi? THR-an ganti model rumah? Aku copot helm yang, 'kok warnanya ganti ijo?' kayaknya ketuker sama punya eneng. Melangkah satu step lebih dekat menuju... sendatan nafas.. Ibunya re lagi sapu sapu teras. DEG! Aku senyum secute mungkin siapa tau difoto paparazi ke gap lagi nyantronin rumah pejabat dengan muka miskin. Ibunya re buang muka seakan akan muka aku nista banget. Re muncul dari dalem rumah pake jaket 'syuut' *keren! *angkat 2 jempol dan mengedipkan satu mata. Ibunya re liat re dengan muka kaget lalu angkat bicara, 'mau kemana kamu sore-sore gini?'. Trus re jawab, 'pergi sama astri'. Aku, sekali lagi AKU, bengong dengan ekspresi EH-SUMPE-LO-! Ibunya re liat aku pake gaya sinetron indosiar, 'emang mau ngapain?'. Aku jawab, 'Lah, katanya suruh ke sini sama re. Nggak ngajak pergi bu. Bener.' muka aku semelas hamtaro. Ibunya re dengan indahnya mempertahankan ekspresi jutek, 'biar diurusin saya AYAH!' *ada penekanan pada kata "ayah"

Tet teret tereeett.. Ayah keluar rumah. 'mau ngapain sih?' Aku bengong, trus melotot ke re, 'katanya cuma maen kerumah aja?!' suara aku udah kayak ayam mau disembelih. 'ssttt..' sialan si re dengan santainya melemparku lebih dekat ke akhir hayat. 'ngg.. anu.. *anu selalu sukses menambah rasa percaya diri* mau maen, oom..' trus aku nyengir gara-gara salting. 'maen? dirumah aja sini sambil bantuin ibu' bantuin latihan sinetron, oom? harusnya aku berani jawab gitu kalo nggak lagi suasana sialan-aku-dikerjain-re. Akhirnya re ngomong 'Yah, aku mau ngajak astri nyelesaiin urusan sama cowok yang suka gangguin dia di hape. Aku udah latihan jujitsu buat nonjok'. Trus Ayah udah pasang kuda-kuda nggak ngijinin, langsung disamber sama aku, 'sama belajar matematika bareng, oom..'
1.. 2.. 3..
'NAAAHH!! Daritadi kek bilang mau belajar matematika. Oom juga mau ikutan belajar matematika.. Tapi kalo mau belajar di luar rumah ya monggo..' ramah sekali calon ayahku ini.

Byar! Aku bangun. Dengan keadaan setengah ngiler dan kebelet pipis. Sebelum keberangkatan aku ke kamar mandi, aku ngecek hape..

'hemb:)moquwh pasti kecapean.. met bu2 (ato ap aj) moquwh sweet dream yah.. aumaumaum :) hihig pasti uimoed.. reluvmoquwh :)'

Re dan mereka yang bikin gondok

Siang.. :)

Baru sempet posting hari ini. Hari-hari sebelumnya begitu banyak tugas dan ulangan-ulangan yang ditinjau dari segi kemanusiaannya hal-hal tersebut sangat tidak etis apalagi ini bulan romadhon yang hanya sebulan dalam 12 bulan seharusnya digunakan untuk mencari pahala sebanyak-banyaknya secara lagi sale gede-gedean gitu eh malah diselewengkan jadi ajang ulangan harian bersama oleh beberapa guru mata pelajaran yang entahlah mereka juga menjalankan ibadah puasa atau tidak. Talking about bulan romadhon, kata guru ngaji aku sih setan-setan pada dikurung pas bulan puasa tapi kok menurutku setan-setan sekarang malah banyak berseliweran yah?

Re, calon pacar aku *harap maklum si penulis selalu menulis semua jalan pikirannya dengan rasa percaya diri tinggi*, kemaren-kemaren rada nggak semangat gitu sama aku. Maksudnya, chemistrynya gak tau ilang kemana. Yah, maklum lah puasa lagi pada lemes. Tapi kemaren akhirnya aku singgung. Eh, hari ini udah ada chemistry lagi. Dasar! Dibenerin kalo udah ada yang protes. Hm. Moluvre.

Trus, akhir-akhir ini aku juga lagi sebel banget sama cewe-cewe kelas re, kecuali Tina secara dia nggak pernah pasang muka risih pengen ngusir dengan mimik alergi gitu kalo aku masuk ke kelasnya. Ok deh terserah anda mau bilang saya hiperbola sensitif erotis atau gimana. Yang jelas aku nggak erotis. Najis. Beneran deh, bukannya sensi atau gimana. Bukti loh ya, waktu aku mau masuk aku liat dua orang cowok dan seorang bunny lagi bisik2 sambil liat aku, nah pas aku masuk eh mereka pada "sst sst..". Ah apa sih? Perasaan braku nggak dipasang di atas tshirt deh, masa masih disirikkin sih. Trus setiap bunny senyum atau nyapa ke aku keliiiiaaaaataaaaannn bgt kalo nggak dari hati, Cindy dulu pernah tau waktu pratada. Harusnya yang senyum nggak dari hati itu aku dong, kan yang terancam aku yang cakep situ *jujur banget*. Trus mana aku tadi nggak diajakin publikasi zakat fitrah sama penanggung jawab seksi humasku, dan lagi lagi dia aseli penduduk kelasnya re. Ah TERSERAH APE LU KATE

Udah dulu ya, jadi kehilangan mood setelah nyurhat tentang anak cewek kelas tetangga. Kalo disini keliatannya ekspresi datar, tapi kenyataannya kamarku bener2 berserakan amburadul tidak berbentuk dan sangat abstrak.

see you.

Ya ampun lupa kalo dukun pelet cuti praktek pas bulan puasa. Makanya chemistry semakin menurun.

hikshiks

yah. bener kan, lama2 bakal bete sama aku. Udah nggak se-kayakdulu lagi. :( disappointed.

serba salah

Happy birthday, brin. yah, brin sekarang umurnya nggak sama sama aku. Jadi kalo aku manggilnya langsung brin ato begimana, kata mum namanya njangkar. Kudu dikasih embel2 mas gitu depannya. Tapi ogah ah, sama kayak sodaranya cewek yang ngewall itu panggilnya 'masq'. Hih apaan weeekk *melet2 tangan dibuka di kuping* bagusan aku manggilnya requwh. Emang kamu aja yang punya mas brin. weeeekkk...

Hehe.. peace.

Trus tadi yah, I think I did not make any special momments to celebrate brin's O3LtaCh. Nggak kayak brin dulu waktu ngasih kado pas pulang sekolah, sepi2, pake ndongeng dulu, trus bikin aku terharu dan menggigil (?), aku yang notabene nggak punya bakat turunan nggombal dan bikin cerita2 mistis gitu serta tidak memiliki kreativitas tinggi ya nggak bakalan bisa kayak gitu. Haha. Maaf ya re. Aku bukan tipe2 cewek romantis gitu, so, yah terima apa adanya ya. Lagian malemnya juga ada pr kimia dan geografi banyaaaaaaaakkkk banget. Tadinya mau mikir gimana besok ngucapinnya, tapi keburu ketiduran, sampe buku geografi aja nggak kepegang. Maaf ya requwh.

Si eneng dari tadi pagi agak kurang stabil moodnya. Sedikit ada masalah dengan perasaannya. Yah, mau gimana lagi. Mana bisa aku ngasih solusi, secara aku juga hampir nggak pernah absen mencak mencak kalo brin rada gak bener dikit. Hobby protes gitu deh. Yah, so sorry..

So, kesimpulannya. Hari ini aku banyak salah banget. Salah di Re, salah buat eneng, salah buat anak2 sekelas yg aku sebelin padahal semua juga tau itu salah aku sendiri.

Mudah2an salahnya stop sampe disini. Ntar sore mau ada acara kelas gitu, jadi yah begitulah terserah mau pada dateng apa nggak. Kalo nggak ya aku bungkus aja deh. Hehehe

Taqoballahu minna wa minkum

I love brin

ponram

Assalamu'alaikum..

Yahahay.. Masih dalam suasana bulan puasa, dan saya masih fresh jebolan pesantren kilat kemaren kemis malem jum'at. Masih bener-bener kerasa ngantuknya capeknya alimnya.

Sepanjang hari di pesantren kilat kemaren aku cuma mandi sekali dan itu juga abis buka. Sangat tidak lazim and don't try this at home soalnya kalo di rumah kayak gini bisa-bisa semaleman nyamuk pun nggak ada yang mau mencium dan meninggalkan sensasi gatal disekujur tubuhku seperti biasa.

Ok. nih nih cerita runtutnya. Aku berangkat jam setengah 6 pagi dari rumah. Bayangkan, malemnya aku baru nyadar kalo yang dimaksud acara dimulai pukul 6 itu 6 pagi bukannya sore. Jadinya dengan segala kekuatan dan niat yang menggebu serta kepercayaan diri yang tinggi aku masukin ke tas apa2 yang disuruh bawa sama yang bikin acara. Dan ternyata setelah sampe sekolah, bawaanku dikatain sama mbak2 TMA "mau langsung mudik?" Ah.. astaghfirullah.. *mengganti umpatan dengan kalimat istighfar*

Pagi2 abis dateng udah disuruh ngumpul ke mesjid buat sholat dhuha. Waktu itu liat re loh. Iya, re yang itu tuh, yang nggak punya status jelas sama aku tapi obrolannya sama aku udah menyangkut masalah istri sakinnah dan keluarga berencana bikin 5. Haha. Alkhamdulillah. *?*

Abis itu dapet materi puasa dan zakat serta nonton film islam gitu. Video deh. Haha. Keren banget video tentang perbandingan2 itu, tapi kayaknya si cindy nggak mood gara2 lemes gemulai sambil tiduran dan korek2 tali. Hah apadeh.

Siangnya sholat dhuhur dan ashar berjamaah. Abis gitu istirahat yang harusnya diisi dengan kegiatan mandi berlulur berendam sambil mendengarkan musik gedor2 pintu dari luar "mbak mbak, cepetan dikit. aku kebelet nguyuh. blablabla" tapi dengan sangat terhormatnya aku skip dan mengisi jam itu dengan gosip2 tentang anak sekelas mulai dari jodoh-jodohan rifdah andreas sampe membeberkan aib si minyak tanah yang ditolak mentah mentah lamarannya ke cewek paling cantik sekelas dan multifungsi itu. Haha. Astaghfirullah, mungkin pahalaku kemaren udah abis sampe alarm batas minimumnya bunyi.

Setelah itu kami semua bertadarus ria, untung saja masih ada acara tadarus, seenggaknya bisa ngerem gosip ngakak at the corner hall tadi. Alqur'an aku sama re pink loh pemirsa. Wah, chemistrynya dapet banget. hehehe.. Yah, re ganteng sekali kalo lagi pake kopiah dan menenteng al qur'an, kayak contoh contoh suami tauladan gitu. Coba pake sarung, hih.

Pas buka, betapa kurang beruntungnya aku, nggak dapet air! Bayangkan, tenggorokan udah kering kayak padang pasir tetapi untungnya ada hujan datang, re, menimbulkan oase ditengah2nya yang banyak memeberi manfaat ke hewan2, cacing2 perut, di padang pasir itu, tapi sayang sekali oase kadang muncul ujan gledeknya, si re bilang minumnya udah diabisin.

Tiap mau sholat pasti aku sama cindy lari2 geje, tega2nya mereka meninggalkan kami dan membiarkan kami jadi makmum masbuk. Astaghfirullah. Dan waktu lompat2 aku menimbulkan suara ledakan bungkus kurma yang aku injek dengan kekuatan dahsyat. Jadi inget kodok gendong2an di kolam smp1. *gak penting*

Pas bobok aku bikin keributan lagi dengan memergoki seorang kecoa berseliweran diatas kepala laily. Yah, begitulah akhirnya bayangkan sendiri.

Sahurnya aku sumpah laper banget, coba aja mum ngirim ayam bacem dan terong tepung saus tomat ayam ke aku. Ludes diabisin temen2ku duluan kali.

Oh iya, tiap mau sholat dan selama di mesjid aku pasti liat brin. Yah, si brin. Hmm.. tidak menjaga hijab sama sekali, adanya buru2 hijab kabul aja kemaren. *???*

Dan gara2 kemaren ada tamu entahlah aku sudah lupb namanya siapa, pulangnya jadi siang. Siang pun aku jg gak dijemput2 sampe lamaaaa banget padahal eneng sama brin mungkin udah leyeh2 dirumah. Haaahh.. anak pondokan..

Wassalamu'alaikum

mo sayang re. mo luv re. mo ai re.

oh iya, mana status re bikin senyum2 lagi. Hijau hijau :)

It's a love story!

Hehehe.. H-1 2nd anniversary.. Cuma mau posting dikit soalnya abis ini mau taekwondo, semoga tidak mendung dan bisa ketemu re *prince charming tapi usil of the decade, iyalah hobinya nggondol sepatu* dan cindy *dia jadian loh sama MD yang tadi mengaku kalo dia individualis*.

Akhir-akhir ini re sering sms loh. Yipiiee!! Well, aku nggak sebel sih kalo re nggak sms, tapi kalo dia sms itu rasanya seneeeenngg bgt. Nggak terlalu mengharap juga sih, secara kami juga belum resmi resmi amat dan situasi kondisi juga nggak terlalu memungkinkan. Talking about situasi dan kondisi, re juga akhir-akhir ini jadi sering lewat depan rumah. Seneng banget. :) Tiap dia lewat, dia pasti sms, trus kalo dia mau lewat lagi aku disuruh keluar. Sebenernya nggak keluar sih, cuma nengok dari taman atas depan kamar aku. Mana yang kemaren lewat aku pake daster lagi, Hehehe.. Hmm.. 2 tahun ini menyenangkan banget.

so I sneak out to the garden to see you
we keep quiet 'cause we're dead if they knew..
Taylor Swift - Love Story

Mo sayang Re!

berkah pertama di awal ramadhan

Happy ramadhan! Selamat puasa semuanya.. :)

Walaupun aku nggak puasa, tapi karena beberapa sebab aku juga kehilangan mood nggak puasa dan meninggalkan surat ijin berhenti dalam program penggemukan badan. Bener aja, kemaren gara2 brin nggak pamit aku jadi gak tega gitu makan ayam goreng bumbu bacem mama.

Baru hari pertama udah dihiasi dengan krisis kepercayaan ke brin.

Brin juga manusia. Dia ngingetin aku bolak balik, marah ke aku tiap aku nggak pamit kemana gitu. Tapi, dia ternyata juga gitu. Kemaren nggak pamit pergi ke anisa, alesannya mampir trus njemput ade. Hm. Kadang2 alesan nggak sejalan sama kata maaf. Trus abis itu katanya dia ke rumah lina ambil sticker. Nelongsoo tenan atiku iki. Mana mau dia mampir ke rumah aku, lewat juga cuma tiga empat kali. Emang ada apa di rumah aku? Nggak ada sticker, adanya cuma seekor masalah, masalah yang bikin pusing kalo sampe dia tau kalo brin lagi pergi maen nggak pake pamit.

Padahal sorenya sebelum maghrib dia sms loh, tapi dia nggak nyenggol masalah dia tadi nggak langsung pulang. Iyalah, mana mau dia cerita ke aku? Siapa gue?! Halloo... sadarlah, introspeksi diri astrii.. Bulan puasa ini..

Beberapa minggu sebelumnya si lina cerita kalo dia parkirnya dibenerin brin waktu mau masuk sekolah. Coba aku, mana mau dia benerin. Mau sampe aku ketabrak gerobak juga dia paling cuma liat doang. Alesannya pasti "Biar belajar". Iya deh, belajar kalo aku butuh bantuan ternyata brin ngibrit kemana gitu tanpa surat ijin meninggalkan jam sama aku dan tanda tangan guru piket.

Mending besok2 dibiasaan nggak pamit deh, biar aku kebiasaan ngerasain gini supaya nggak bikin mood ilang lenyap.


Aku bingung deh mau nyurhat ke siapa. kalo ke mum, mana bisa, cerita tentang aku dan brin udah di setting hidden. Ke cindy malah diceramahin jangan posesif blablabla. Ke fb, ada mbakku yang nggak setuju banget sama aku dan brin. jadi yah, nulis aja deh disini. Dengan segala kelimpungan dipikiran, dengan seluruh jiwa raga menulis semua yang aku pikir tanpa mempertimbangkan yang baik dan yang buruk serta yang perlu disensor. Maaf deh kalo misalnya tulisan curhatan ini nyinggung perasaan. Secara aku juga nggak berperasaan, posesif, nggak pernah ngerti keadaan orang gimana, egois. Semuanya aja yang jelek2 numpuk jadi satu di aku. Makasih.

happy 2nd anniversary!

Brin..

Beberapa tahun yang lalu aku liat dia ngobrol sama tiyak. Kata tiyak setelah aku tanyain, itu temen dia SD. Hihi so cute. Dan ternyata waktu pembagian kelas SMP dulu, aku liat dia lagi. Sekelas sama aku. Weewweeww... Kayaknya taufik dan hidayah Allah nyampe deh ke aku.

Sebelumnya aku belom tau tuh cowok, yang bikin mata nyantol ke dia beberapa detik setiap nggak sengaja liat, namanya siapa eh dia malah udah senyum usil ke aku. mampus deh, kayaknya ada bibit2 biang keonaran deh. Eh bener aja. Tapi aku suka kok. hehe. Ahh apaan.

Abis tau namanya, entah bagaimana caranya aku tau tuh orang namanya brian dan tuh orang tau nama aku astrid *eh apaan ganti2 nama anak orang*, dia sering usil gak jelas bikin gondok gitu ke aku. Tapi aku jadi keinget loh, beneran. Dan nggak tau napa, kayaknya punya feeling sesuatu ke dia. Kayak kekuatan mistis gitu sepertinya, aku kira dia dulu ada keturunan bangsawan yang punya aji2 macam keris gitu.

Dan yah, diluar dugaan. Aku tanpa kesadaran penuh ngaku ke arum kalo yah aku punya sedikit crush ke brin. Dan kata arum itu bisa dikembangkan dengan baik kalo aku diluruskan ke jalan yang benar ke brin. Bener aja, tanggal 15 Agustus 2008 aku sama brin jadian. Oh my god! Dengan sedikit usaha lari2 pasang muka imut dan yah boong2 dikit ke brin, akhirnya tuh kloningan christian bautista jadi punya aku. Haha apaan?! punya maknya juga sih. Tapi seenggaknya ada status yang mengikat kami disamping crush yang harus terus diasah biar bisa jadi bener2 sayang sama aku.

Awalnya kami backstreet didepan temen2, secara kami sekelas dan rasanya gimana gitu kalo cowok yang tadinya milik umum sekarang surat surat kepemilikannya cuma ada ditangan aku. Hah. Apaan lagi.

Dan lama2 semuanya tau, dan yah.. Kadang muncul masalah dari kegilaan kami selama jadian. Tapi disamping itu semua,muncul sesuatu yang sampe sekarang aku nulis masih keingeeett terus. Mulai dari kerja kelompok dirumah aku yang ost.nya Hujan by utopia, sampe 1st anniversary kami yang ost.nya Ajari aku by Adrian Martadinata.

Waktu itu jalannya cepeet banget, kadang bisa sampe kejar2an kayak waktu aku nangis gara2 brin nggak dateng2 kelompokan abis lomba sesuatu, dan setelah itu brin malah dateng kerumah minta maaf, padahal aku lagi dalam keadaan nggak banget kalo keluar rumah nemuin dia dan bilang "oke fine aku maafin". Tapi waktu itu kadang2 bikin kita jenuh, jadi mau nggak mau kami juga bikin sesuatu yang rada2 nyleneh tapi kreatif kayak misalnya kata2 moluvre. Beneran loh, percaya nggak percaya, cuma sekata itu aja udah bikin semangat aku buat terus jalan sama dia walaupun sekarang status kami nggak jelas gini.

Status, apa sih artinya? Kalo status itu cuma buat ngeharusin kami buat smsan tiap waktu, rugi tau nggak sih. Aku enjoy sama status ini, keadaan dimana kami punya suatu relationship dengan dasar percaya. Cuma percaya aja tanpa embel2 harus lapor via online tiap mau geser posisi semeter.

Semuanya, semua dari aku dan brin yang nggak ada abisnya ini bakal terus ada ceritanya. Nggak tau cerita berantem ato cerita fakultas kedokteran, pasti ada aja deh ntar. Setelah 2 tahun kami lewati, aku percaya tahun2 berikutnya bakal lebih seru dari tahun2 sebelumnya. Bakal lebih banyak ceritanya. Bakal lebih banyak kata2 sebangsa moluvre entah dimulut, dihape, atau di message FB kami. Dan aku, aku bakal terus sayang sama re. MOAIRE!

Happy 2nd anniversary. Aku sayang sama brin!

ganbatte!

Siang!

Tepat hari ini aku mengganti alamat nih blog. MOLUVRE. Yah, secara aku lupa ngehapus history di flock aku dan sejak hari ini aku resmi tukeran lappie sama mbak masku. Kalo twitter sih terserah, nah kalo blog. Abis deh aku.

Hari ini udah hari kelima pelajaran efektif dan hari ketujuh ngerasain betapa menderitanya pisah kelas sama brin. BRIN! Dan hari ke enam setelah aku sadar bahwa diluar sana banyak ancaman dan bahaya dari kelas X-1 dan ekstra kulikuler yang diikutin brin. Beneran deh, makanya rada hang nih otak. Seteres.

Kalo mikirin soal brin melulu dan paranoid baby blue nya aku ini nggak bakal ada abisnya. Ngomongin soal pelajaran, yah pak guru fisika killer banget. Sumpah deh, abis dicuci tuh orang. Mana udah tau pelajarannya nggak genah, tulisan nggak genah, omongan nggak genah, masih aja nyebelin. Sumoah ilfeel banget deh sama fisika. argh. fisika!!!

Well, untungnya aku masih bisa pelajaran matematika tanpa harus kebawa stress sama masalah masalah jealousku ke brin. Yah, mana gurunya mringis terus. Rada katro sih, tapi yah mending banget matematika 9 jam pelajaran dari pada harus seruangan dan seudara sama pak fisika yg tatapannya penuh dengan kebencian yang tersirat begitu dalam itu.

Kalo pelajaran IPS dan PkN sih seenak enaknya guru, tetep aja nggak pengaruh. Ngapalin tetep aja bikin stress, kecuali kalo ngapalin rumus itung2an pajak dan blablabla. Pak Heri guru sejarah tuh lucu lucu begimana gitu, sebenernya sih nggak begitu lucu, tapi kalo udah kena backsound ketawanya ayam hahaha cap bambang yang menggema sampe ke tembok barat lapangan sepak bola sekolah semuanya pasti ikutan ngakak. Pada gila.

Musik? Yah, aku harus ngikutin pelajaran seni tanpa eneng. Si eneng lebih suka seni rupa, jadi yah aku berjuang sendiri di pelajaran itu tanpa bumbu-bumbu ngerasani orang seperti biasa. But, I can survive there. Meskipun nggak bagus2 amat nih suara, seenggaknya aku ngerti nada dan nggak fals. Waktu disuruh nyanyi, aku nyanyi lagu indonesia tanah air beta dengan lirik yang agak dikarang-karang sendiri gara-gara nggak apal. Tapi tetep dapet point 5 loh. Gila, dukun nyari jauh jauh ke ngampel ada hasilnya juga. hehehehe...

Nah, kalo bahasa indonesia. Ngeri! Kayaknya jadi acara sentuhan qolbu gitu. Pasti isinya ceramah agama islam. Mulai dari siksa kubur ditonjok malaikat sampe istri sakinah. Brr..

Udah deh segini aja ceritanya. Wish me luck! Mudah mudahan bisa survive di smada sambil beradaptasi dengan guru killer. mudah mudahan waktu penjurusan masuk ke IA 1. Amin.

Love Brin!


oh iya, semoga brin TIDAK memutuskan untuk memelihara 2 istri kayak apa yang disaranin pak guru BI.

Hari pertama SMA

Siang semua..

Hari ini tadi pembagian kelas. Aku dapet kelas X-2. sama eneng juga, sama saribuahblewah, sama arjakumullah, sama ayam hahaha cap bambang. Sama 27 anak lainnya yang menurutku namanya susah diapal, mukanya juga sama semua. Ngeri nggak tuh.

Re? Iya deh si Re nggak kesebut. Dia jadi the boy next door, dia ada di daftar penghuni kelas X-1. Huhuhu mana yang disonoh cantik cantik imut imut. Bikin jealous. Yah, memendam kejealousan untuk satu tahun kedepan. Entahlah saya sudah pasrah, soalnya di kertas pengumuman bawah sendiri dikasih keterangan, "tidak melayani pindah kelas". Terima kasih banyak, bapak pelayan. Kenapa sih nggak sekalian ditulis "tidak melayani penitipan helm"? Seenggaknya masih sebelahan, jadi kalo pas lewat sreet bisa nyapa, "Hallo tetangga!"

Begitulah ceritanya. dan eneng, eneng masih dalam masa sedih. Yah, begitulah. Setiap orang punya masalahnya sendiri sendiri yang sesuai dengan kemampuan mereka masing masing untuk menyelesaikannya.

Dan sekarang masalahku: Re sekelas dengan banyak cewek imut dan wow banget, aku sekelas dengan orang orang pinter yang gimana bisa ranking satu kalo caranya seperti ini, dan sampai sekarang aku masih terngiang-ngiang muka si lobster yang cantik banget. Urgh.

Let's start the new world! The world of a senior high school girl. *baca ayat kursi*

love Brin!

vivat smada!

Hellooo... akhirnya mos mos PLS udah lewat. see ya deh senior galak yang sebenernya hanya berakting saja. Haha, sekarang sih gak pake takut takut lagi. Padahal au juga cuma akting tuh takut takut ke kakaknya

Sebelumnya aku dan kami semua siswa baru smada, yeah VIVAT SMADA! *tanpa berdiri girang kayak yang laen* ngelewatin 3 hari mos dari pramuka yang namanya manggala which is soooo fuunn because of re. Hehe, nggak cuma itu seh, kompak aja gitu gugus satu AGUSa. Mana kelompokannya dulu malem2 jadi yah gitu deh haha. Beli gabus sama Re naik vixion. Yah, motor kebanggaannya itu. Aku sih mau naek apa aja nggak masalah, pokoknya sama Re. Hmm.. jadi inget komotra. Dan BK smp1. Ahh...

Trus pas PLS yah begitulah aku nggak terlalu bisa menikmati. "Tidak sexy.... Tidak ada chemistry..... Hey hey hey...." Yah, aku sebel. Mana nggak banget gitu uhh. Mana kelompokannya pake ke studio dan itu ngeri banget. sumpah deh mending banget ya ke studio bareng tina obaja jaman dulu itu. Yang ini tuh mengancam keselamatan jiwa raga. Sumpah deh mana sial banget aku dijadiin tumbal hidup buat acara yang begitulah gak penting banget kalo diceritain.

Udah dulu deh. Mum marah2 aku nggak sholat2 magrib. Ciao!

semoga bisa survive

Woy semuaaaa!! Aku sudah melewati manggala yang yah kata sebagian besar anak mengharukan. Iya deh sekarang aku baru merasakan kalo manggala itu mengharukan, soalnya aku abis manggala itu nggak se gugus lagi sama brihihihiiiiinnn-mylovelyyyy. Hiks.

Mana besok waktu pratada udah pake gugus kelas aseli yang bakal dibagi abis acara PLS-which-is-so-boring selesai. Jadi nervous bakal sekelas sama siapa aja.

Bismillahirohmairrahim, hamba berharap, memohon kepadamu ya Allah, dengan seluruh kesungguhan hati dan segenap jiwa raga serta semangat yang begitu membara bisa sekelas sama brin dan eneng. minimal salah satu diantara mereka lah. atau tina mugkin. atau siapalah yang aku udah kenal. amin ya rabbal 'alamin. *Al-Fatehah*

Rencana kedepan aku mau ikut PMR, siapa tau brin juga mau melanjutkan pengalamannya disitu.

Ikut pasus, yah apa sih yang aku bisa selain nyanyi-nyanyi nggak jelas gini, lagian gak pake seragam mini mini kea SMP kok.

Terus ikut science club, siapa tau brin juga mau mengasah bakat alamiahnya disono. Kalo ngikut cindy sih, pasti dia pilih bahasa inggris dan aku nggak terlalu bisa bercasciscus londo gitu.

Aku juga pengen ikut takmir, ikutan cindy dan siapa tau brin juga masih mau melanjutkan takmir2an disonoh.

Kalo olah raga2an gak punya bakat, maunya ikut basket tapi liat seragamnya tipis dan u can see my kelek gitu jadi ilfeel. taekwondo takut ditendang dadanya kayak mas2 tadi. ikut sepak bola futsal gak ada yang cewek. yah begitulah kurang lebihnya.

Mudah-mudahan rencana kedepan bisa diridhoi sama Allah. Amin.

Alkhamdulillah luar biasa Allahu Akbar!

love brin!

pulang sama Re

Assalamu'alaikum

Kemaren kemis malem jumat pahing, tapi ini tepatnya paginya, aku eneng re ade anyis paimin arzakumullah dan ardian renang bareng ngisi liburan. Sebenernya ngajak anak-anak lainnya sih, tapi entah bagaimana jalan cerita sebelumnya akhirnya cuma kami ber-8 yang sukses sampe situ. Aku sih nggak ada problem sama keadaan miskin temen renang seperti ini, enjoy-enjoy aja. Nggak buat anyis dan paimin yang ngakunya sih ada problem gara-gara cuma anak-anak ini aja yang renang. Setelah ditelisik lebih dalam emang mereka berduanya udah ada problem sebelumnya. Hmm. Entahlah bagaimana kelanjutannya mereka, tapi kalo kami kelanjutannya ya nyebur seperti orang mau renang lainnya. Oh iya si re sama aku kembaran pake bau biru loh, yah si re biru tua sih, aku biru muda yang dikritik banget sama Re seperti biasa. Emang aku nggak pernah bener.

Si Re imut banget waktu renang. Hehe. Ya ampun jangan berpikiran negatif ah. Yah, seringnya sih kalo aku renang kemana si Re juga ngikutin dari belakang. Ouchh co cweetttt!! Nggak asyiknya mesti kalo aku mau ngibrit renang kemana ninggalin re pasti ditarik deh kaki aku dari belakang. But co cweeeetttt!! *gaya imut2* Sayangnya, waktu si Re yah begitulah aku begitulah jadi yah akhirnya rugi beberapa milyar dan begitulah. Huhuhu... Setelah aku konsultasi ke eneng ternyata yang begitu itu keren banget, jadi aku semankin ngerasa rugi berat. Argh... begitulah.

Nah, kan semalemnya udah janjian sama Re biar pulangnya dianter Re. Dan kebetulan sama mum dad dibolehin nebeng temen *temen apaan woy?*, jadi yey pulangnya beneran dianter loh. Eh, nggak langsung pulang sih. Aku, re, eneng, arzakumullah ex-princecharmingnyaeneng, dan ade nyari maem sarapan. Sebenernya yang ngebet aku sih, soalnya aku punya feeling dirumah gak ada makanan apa2 *dan feelingku ternyata ces pleng*. Dan setelah balik kucing dari soto gudang garem yang belum buka *salahkan arjak!*, kami memutuskan untuk melancarkan plan B menuju nasi pecel deket pasar yang embuh enak embuh ora. Yah, disana Re komen celana aku kayak celana anak kecil. Ya ampun kagak ada yang bener ye. Nggak mini, nggak ketat, eh masih dibilang kayak anak kecil. Bagus dong malah nggak ada yang ngelirik anak kecil. hih si re! Oh iya deh, ternyata si arjak yang bayarin nih sarapan. Alkhamdulillah bisa nabung..

Pulangnya naek Re. Hehe. Naek motor Re sama Re maksudnya. Rutenya: pasar betek - joyoboyo - pemuda - imam bonjol - 521 - doko - sawah sawah deket rumah ardian *harusnya berhenti disitu aja sepi* - kuburan doko - rumahku! Yah dijalan si re pasti sengaja bikin aku mau nemplok. Dan nggak pernah berhasil, weekk!! Dibilangin aku nemploknya nggak di motor juga ngeyel. Hmm.. rasanya gimanaaaaa gitu.. seneng banget.. aduuuhhh... ahh... pengen lagi deh.. hmmm.... Dan Re keren banget kayak pembalap gitu. Yah, padahal aku lebih suka helm yang ilang dulu. Tapi aku suka kok sama yang pake helm, yang naek vixion item plat BM. Hehehe.. Sampe rumah ternyata nggak ditanyain macem macem dan diciahcieh seperti hipotesa ku sebelumnya.

Sorenya sampe malem aku sms-an sama Re. What a wonderful day! Dan ternyata hari ini aku kena syndrome kangen berat sama Re. Orangnya aja. Bukan cuma motornya, bukan cuma smsnya, bukan cuma fakultas kedokterannya aja, bukan cuma jaketku yang diuyel-uyel aja. Ya Re itu sepaket. Hmm.. Miss you..

nightmare? afternoonmare maybe?

Tadi abis udahan smsan sama re aku jadi inget sesuatu. Sesuatu yang bisa disebut nightmare yang datengnya 'makbedunduk'.

beberapa hari sebelum tanggal 20.03.2010
Abis tryout ujian nasional ketiga. terakhir. Aku cindy tina dan Re *pastinya* ngumpul di masjid. Sholat dhuha ceritanya biar dikira alim padahal pengen alim beneran. Gara-gara ada capung. Sumpah capung yang gedenya masya Allah ditangkep gitu aja dengan telanjang tangan *syur sekali sepertinya* dan dibuat mainan nakut-nakutin aku dan yang lainnya. Gara-gara capung itu aku sama re kejar-kejarannya sampe tempat wudhu cewek. Hihi. Re cute banget. Dasar usil!

20.03.2010
Waktu pulang sekolah..
Re pulang sekolah harusnya ikut tambahan bimbingan 30 besar di lab. bahasa inggris sama Bu Titik. Tapi dia ijin mau ada les jam 1. Sumpah deh dia ijin jam 1 padahal itu boong, harusnya dia les jam 2. Ya udah deh. Akhirnya dengan sedikit manyunnya bu titik, re jadi pulang jam segitu dan meninggalkan tambahan yang aku idam idamkan tapi sayangnya aku bukan 30 besar tryout pertama. Dan sebelum pulang kayaknya aku ada sedikit problem sama muka blank si Re dan cemberutnya si Brin, sampe aku bilang untuk pertama kalinya, "Ini hari sabtu loh, artinya besok minggu. jangan marahan gini."

Sorenya..
Tiba-tiba ada sms dari cindy. Ngapain sih ni anak sms mulu? Tadi perasaan sepanjang siang udah sms. Aku buka deh sms itu dengan mimik muka bosan "Have you heard Re kecelakaan?"
O-H-M-Y-G-O-D-! YOU WANNA BE KIDDING ME, HUH?!
Langsung deh nutup pintu kamar, buka contact hape, cari tulisan Cindy, pencet tombol call. "halo, cin? beneran hah? bla bla bla" dengan suara bergetar. Sumpah, baru ini aku telepon temenku sendiri pake grogi. Dan setelah dikonfirmasi ke ade dan lain sebagainya teryata bener. Huh, what the hell is going on?

21.03.2010
Pagi pagi buta..
Setelah insomnia dan cuma tidur 3 jam *hebat! rekor* aku bangun pagi sholat dan berdoa semoga re baik baik aja dan mereka semua ternyata pada ngerjain aku. aku siap siap mau ke gambiran jenguk re sama mbakku dan masku serta tentu aja my daughter *our lovely daughter, Re. haha* Cindy.

jam 9 pagi lebih..
nggak pake acara nungguin gilang sama alfian yang aku komandoin malemnya buat jenguk Re secepatnya, aku dan pasukanku langsung nyari ruangan Re. 'and you can see my heart beating..' dan waktu aku buka pintunya ternyata di dalem udah ada sodara-sodaranya. Dan re. hm.. re beda. re lebam pipinya. lengannya lecet lecet. pake selang infus. pake kateter. pake perban sesuatu di ubun ubunnya. kaki kirinya bengkak. dan abis itu deh ayahnya nggodain aku ke re. setelah ditanyain oleh beliau si ayahnya Re yang mirip banget sama Re, ternyata Re masih inget aku namanya astri. Haha. Hmm.. aku sama cindy sampe speechless disana. Aku masih menata hati dan cindy masih menata perasaannya dengan bau darah disekitar situ. Untung aku udah terbiasa sama bau darah. Dan bau re. Haha.. Dan habis si gilang dan alfian dateng, mbakku nyusu-nyusu pulang. Dan dijalan digodain sama mas, "tadi yang kecelakaan pacarmu?". Dan saat tu aku mikir ini bukan waktunya untuk bercanda dan ngeles dari pertanyaan retoris kayak gitu, so just you know.

22.03.2010
masuk kelas..
sepi. nggak ada re yang biasanya nyapa, "pagi ini kamu belom smile blas ke aku". Adanya aku yang nanya, "hari ini tumben kamu nggak ngambek ke aku gara-gara aku nggak smile blas ke kamu pagi ini?"
Semua yag ngrumbul di pojok kelas pada ngomongin Re. Dan setelah silmi nyapa, "Re kecelakaan ya, tri. Kamu yang sabar ya", semua orang di kelas pada bilang hal yang sama ke aku. Dan nanya juga kenapa matanya mbendul gitu, pertanyaan retoris lagi.

sholat dhuha waktu istirahat..
kayaknya hari ini aku nggak napsu liat kantin. nggak ngiler liat nasi pecel yang diserbu anak sekelas. yah, seperti junior pesholat dhuha lainnya, aku cuma sholat dua rakaat dan selebihnya doain re sambil termehek mehek bikin cewek cewek sekitar ngerasa iba. Dan pertanyaan pertanyaan mereka pada dijawab sama cindy, manager aku selama masa terpuruk gini.

23.03.2010
Istirahat..
Udah nggak lama2 di mesjid lagi dan bikin keributan kayak kemarennya. Tapi masih nggak napsu makan. inget re. kangen re. nggak biasanya kelas nggak ada suara tenor re. huffth.. Hey, pada mau njenguk re besok, asyik ikutan.


24.03.2010
pulang sekolah..
ganti baju bebas, barengan si cindy tina lina naek becak ke rumah sakit. membayangkan re abis operasi kemaren kayaknya tambah sehat aja. Hmm.. beneran loh, sama anak anak cowok lainnya re ngakak ngakak bikin susternya protes. Katanya tetangga ada yang sakit jantung. hm. so what anyway? Yang penting re udah bisa ngakak. Tapi pasti sakit banget tuh dengkul. Sekarang re pake selang darah, golongan darahnya A loh. Astri mungkin, wew mendarah daging inisialku disitu. Moluvree.. Pulangnya salim sama ayah. Ditanyain "mau les to?" emang aku kayak anak mau les ya? orang niatnya ngapel kok yah.. ihh.. ayah..

hari hari setelahnya..
Udah nggak mellow lagi. Re udah semangat sembuh. Re udah pegang hidung aku waktu jenguk kemaren. hmm.. jadi kangen.. *nangis lagi*

29.03.2010
Re udah kesekolah. Dia ikut UN! yeheeheee!! Tapi ditungguin ibuknya sama pakdenya. pake kruk, mata kirinya merah gitu entah kenapa, jahitan di kepalanya masih keliatan. Hmm.. Re.. Re ya tetep re kayak gitu itu. Hehehe.. pengen deh peluk re gitu, tapi takut ama ibuknya.. Re imot deh, aku jadi terkenal sebagai cewek yang setia sama re. haha. padahal sering bikin re dongkol tapi orang orang masih nyebut gitu.

Jangan sampe kejadian gitu lagi. Makanya re yang nurut sama mo. Kalo dibilang jangan ngebut ya jgn ngebut. Hmm.. Besok mau ketemu re lagi iyey..! Tapi dia mau sepedaan sama trio wcnya.. MoluvRe

awesome day!

Hula!

Hari ini aku update blog yang private ini gara-gara diprotes sama kloningannya Christian Bautista. haha. re maksudnya. yang imut imut keren banget dan bikin hmm yummy hehehe. tadi itu aku dan beberapa teman-teman ke sekolah SMP *sombong banget nih mentang mentang udah lulus SMP* Dikasih materi geometri eh apa ya? matrikulasi? eh apa sih pokoknya sin cos tangen dari segitiga siku-siku gitu. entahlah, nah, pelajaran tambahan yang hukumnya makruh itu bikin aku menunjukkan gejala-gejala mau pingsan, depresi, dan memberikan stimulan. *hih apaan sih*

Pokoknya tiba-tiba malas untuk berpikir gara-gara dapet undangan online traktiran arjak a.k.a yupi-which-is-so-last-century a.k.a produsen kacang ijo aroma upil bumbu cd bokep. Beneran loh abis selesai pelajaran yang sempat menahan rasa haru saat salim sama pak ulum yang sabar dan nggak update dengan berita aku itu deket sama re kita semua sekelas che yang tadi masuk plus eric plus silmi 'nyonghik' plus rifqi 'sawo' *hey, disisipkan disini saja. Cindy eneng si anak beruangku jadian secara resmi sama sawo. haha. congrats*

trus abis makan makan di es teller 77 yang dibumbui dengan perasaan bimbang karena harus menghadapi dua pilihan "mie ayam pedes yang bikin melek atau diare tambah parah", kami muter muter tanpa tujuan ke KM dan SR. Entahlah, sebenernya ngikutin si empunya acara yang katanya mau cuci mata liat sales promotion girl yang dandannya udah kayak umberella girl di balapan rossi. Padahal nggak nemu SPG sama sekali sepajang muter-muter itu. Akhirnya si sawo dan eneng pamit duluan pulang. Menurut desas desus yang beredar, mereka itu penganten baru yang butuh berduaan untuk merencanakan honeymoon. Mulai deh ilmu kejeruan trio wece featuring paimin dibudidayakan kembali *eh?*

yeheee... abis itu berduaan sama re. hahaha. nggak berduaan sih, ada yang lain juga. Tapi mereka ngrumbul sendiri dengan rencana sepedaan mereka yang kalo dipikir-pikir bikin badan protol sedikit demi sedikit.

abis dari sono aku, re, anisa, paimin, dita, vivi dan ade lanjut sholat dhuhur ke sekolah. haha. sepi asyik hore yeah. Dan mungkin setelah itu aku sama re bakal jarang bgt ngobrol di area sekolahan tempat ketemunya aku sama re itu. hmm.. jadi nangis. Well, I love that moment. Tepatnya beberapa menit sebelum pulang.

Moluvre. Re? Reluvmo. Orang tadi nganterin sampe depan perumahan lagi dengan segala macam kekerenannya. plus ade, sih, yang ngintil tanpa helm. mo miss re..

Terakhir dapet pelajaran di SMP

Hari ini tadi terakhir pelajaran di smp. tepatnya tambahan. huhu. I'm gonna miss my class, my classmate, my teachers, my lovely spot at my class. Huhu.

"Jangan lelah menunggu cintaku disana..." winamp bunyi nih, nggak nyambung lagunya.

Jadi tadi foto-foto gak jelas sama dytanti and friends. Diajakin ke expo besok sore sama mereka, ga tau deh ikut apa nggak, secara pasti mbakku ikut menginthil sambil berkoar "ikut dek. kan mbak alumni smast juga." Sudah bisa dibayangkan. *muka masam*

Tapi tadi ketinggalan beberapa persen sesi curhat sama Cindy, Tina, Lina. Yah, sepertinya aku terlunta-lunta mau main sama kubu mana.

Jam 11 disms mama suruh pulang cepetan. Hah. Nah si Re ngeyel setengah ngusir aku biar cepet pulang. Sebel. Eh ternyata dia mau nganterin aku, tepatnya sih nemenin njejerin naek motor. Gaya banget tuh dia, kayak pembalap. Haha. Tau gitu aku tadi bawa payung.

"And you can see my heart.. beating.." nggak ada lagu tema naek motor ya di winampku?!

Nah pas di deket gerbang kebetulan dytanti and the clique lagi foto2 pemandangan disitu. Aku sama Re difoto deh jejeran kayak mau mulai racing gitu gayanya. Haha. Nice to remember.

"So lately.. Been wondering.. Who will be there to take my place.." tukan lagunya nggak nyambung lagi nih..

Jadi Re nganter sampe depan perumahan. So sweet. Jadi ngerasa lagi jalan2 ke thailand sama Re. Hmm. Moluvre. Luv banget. Luuuuvvvv banget. Haha, alay ya. Tapi emang dari dulu kesepakatannya MoluvRe. Haha. Muamuamua..

"Tsamina mina, eh eh.. Waka waka, eh eh .. Tsamina mina zangalewa.. This time for Africa"

Lagu di winamp:
Untuk selamanya - Geisha
Russian Roulette - Rihanna
I'll go wherever you will go - The Calling
Waka waka - Shakira feat. Freshly Ground
Category: 0 comments

Re keren banget, Si Eneng salting banget

Peace deh cindy. Judulnya biar menarik gitu lah. Hehe. Yang Re, beneran kereeeenn bgt. Gak tau kenapa sore tadi *malem sih abis maghrib gitu* aku melek bgt semangat bgt cerita-cerita ke Re. Padahal Re-nya gak tau ngeh apa nggak aku cerita tadi. Tadi cerita aku liat ular di pintu rumah, cerita aku jalan ke pejahit, cerita aku beli kado sama Cindy dan Linda, weeww banyak deh dan aku udah nggak inget ngomongin apa aja tadi.

Oh iya, ceritanya ke Re itu pas si Lina aka yang dulu berantem sampe ke meja BK sama aku ngerayain ultah di KFC. Bukan ngerayain deh, tepatnya menyediakan makanan gratis buat beberapa temen-temennya. Hmm.. beberapa. I don't really know exactly what was the problem. Aku cuma mengikuti cerita dari kedua kubu berbeda dan berada di daerah netral. AERIAL. hah ini lagi. Beneran deh, terombang ambing tanpa gang atau clique yang pasti. Nasib pemain figuran.

Nah, tadi itu satu antaranya ada si SAWO. hem.
Lebih tepatnya S A W O singkat capslock dengan spasi per huruf.
Jadi inget kepsek SMP1 N O T O

nah, tadi itu pada nungguin si sawo ngobrol sama cindy. Eh yang ditungguin kayaknya risih banget. Yah, jadi nggak enak. Tapi es krim udur-udur-an 'kami kenyang'-nya si cindy dan sawo tadi lumayan.

Nah, pulangnya aku sms-an sama Re. Seperti biasa have a nice dream jaga amanah blablabla. Hmm.. serius deh ini jaga amanahnya. Muach.. hehe.. Kita keren deh tadi, Re.

Sampe rumah ol mxit. Siapa tau kena complain dari cindy. Ternyata malah ada si sawo. Gini nih ceritanya di mxit... *backsound suara jangkrik*

SM: Kau cantik malam ini,dan aku suka
Aku : Cieciee
S A W O : Itu lagu kok
Aku : Hari ini kale
S A W O : Ya diubah gpp kan
Aku : Gatot
S A W O : Apanya?
Aku : Liat kalian ngobrol *pe'ak*
S A W O : Q malu an (emoticon nerd)
Aku : Halah
SM: Kau cantik hari ini,dan aku suka
Aku : Diganti
S A W O :Biar ga ketauan
Aku : Malu deh. aku ae gak malu
S A W O : y kamu udah lama pcrnx
Aku : dulu loh aku yang nembak *boong dikit buat mancing. peace brin cin*
S A W O : He??!Moso?! *bosok*
S A W O : Skrg mslhx, q gatau cara nembaknya *daftar akpol dong*
Aku : Payah. Udah pcrn bolak balik gt. *gaya mandor*
S A W O :q udh ga kea dlu, *dulu emang dia apaan?* brubah total, blank soal cewe.
Aku : Cindy ga kecewe2an tuh. *peace love and geol sist!*
S A W O : bgug caranya tp~
Aku : Pdkt aja ga bener gt *gaya atasan ke bawahan*
S A W O : PDKT,nembak,apalagiw nmbk lgsng, aku blank semuanya bener-bener gatau. *mimik putus asa mau minum baygon*
Aku : Namanya ga niat *mertua galak*
S A W O : Sumpah aku niat! *hey bentak2 mertua lu ye!* tiap ol mxit ga q c8, padahal crusorq *crusor? nyosor?* lg ke kntaknya ida trus, bgung mau c8 apa
Aku : Hai lagi apa gmn adekmu papamu mamamu rumahmu mana blablabla
S A W O : oh gt ya, ywdh thengs ya *ga sopan!*
AKu : haduh. Payah.
S A W O : hehe, maap maap T.T *sungkem dong sama papa beruang*
Aku : ?
S A W O : dia suka boneka gak? *pikun! dulu udah tanya ini*
Aku : Gak. Sukanya diajak ngobrol
S A W O : Oh, ga ngomong drdlu! *easy man! ngodong brol!
Aku : Lha gak tanyak
S A W O : Haduh

"selesai.. waahh.. udah pada merem semua ya. Mimpi indah ya neng. Stt.. Papa beruang, bangun dong. hehehe"

tadi perpisahan kok nggak nangis?

Hai hai.. hari ini campur aduk bgt deh deh deh.. tadi pagi-pagi tampil nyanyi, dan re masih anggep itu bagian dari misi tepe-tepe aku. Huhh. Padahal ntar abis ini aku udah nggak boleh ada acara tampil-tampilan segala dan les-les di luar pelajaran. Baguslah, selesai sudah komando my-hm-luvsista yang tadi heboh sendiri.

Okay okay, seperti biasa dan kayaknya udah menjadi suatu tradisi kalo re mencep di setiap aku pake bedak dikiiittt aja. Apalagi yang kayak tadi. Sudahlah. Padahal si re namanya malah dielu-elukan seisi IKCC sepanjang acara tadi.

Hmm, kata mum tadi waktu aku tampil ada ibu-ibu dari kelas D ngrasani buanteeerrr bgt, "ihh.. lucu ya imut bgt tuh. bunder mukanya" Urgh! Thanks ibuk-ibuk.

Abis nyanyi-nyanyi yang begitulah di pra acara setelah sebelumnya bandnya si sawo gedubrak-gedubrak bikin si cindy terharu *mungkin* ngeliatnya, aku ganti baju seragam. Yah, jujur banget dari dalam hati yang paling tulus, aku nggak betah pake high heels. Baguslah, habis ganti aku bisa lari-lari loncat-loncat merangkak-merangkak ke kerumunan cindy re dan kawan-kawan.

Abis itu selama acara aku cindy dan para cewek-cewek c-gen *missyouallgals* ndoweh komen tepuk tangan sambil ngeliat acara-acara selanjutnya. Kayaknya cuma cindy aja deh yang kurang bisa menikmati tari-tarian saweran *eh?* tadi. Mungkin cindy tadi agak gimana gitu gara-gara aku tiba-tiba nongol waktu dia lagi sendirian jaga buku tamu. Bisa aja dia lagi ada janjian ngobrol lagi sama sawo, tapi sawo mengurungkan niatnya gara-gara 'malu aku malu pada semut ijo'. ewrr. entahlah saya nggak tau apa-apa.

Trus waktu pembagian penghargaan aku dipanggil loh. Haha. Alkhamdulillah dapet 2 penghargaan gitu. Serasa masuk muri. Yang pertama perinkat tiga ehm itu apa ya? danem2 gitu deh. pasti aja nomor satunya si re. well, I really proud of him. Proud of us. Yang kedua tentang STTB *nggak ngerti maksudnya nilai apaan* dapet peringkat 2. Si Re peringkat tiga, tapi sayangnya nggak pernah dapet tempat jejer sama aku. sudahlah, ini juga udah alkhamdulillah banget. Trus aku, re, arum kelas B, dan vivirosa disuruh tinggal sebentar buat difoto *peting kah?* gara-gara dapet dua penghargaan. Yeah, I proud of us. Hip hip! MoRe! Hip hip! MoRe!

Gara-gara itu semua temen-temen mama nganter aku waktu SD yang ada disitu jadi nyariin mama. Sok sok bilang, "ya ampun.. bu edi toh iki? blahblahblah"

Turun dari panggung aku pasti menyempatkan diri buat lewat di sebelah ayah re sambil manthuk senyum "mari om.." ke beliau. Kemaren sih waktu gladi bersih aku dicuekin mentah-mentah, eh ini tadi sudah melunak sepertinya.

Oh iya si Re juga salim cium tangan *mungkin sungkem tapi aku nggak liat* ke mama. Kata cindy sih ke mbakku juga. Well, pdkt biar bisa pegang kartu VIP ke aku dari ortu dan mbakku sepertinya *dengan segenap kepedean jiwa raga*.

Hmm.. bakalan nggak ngeliat kelas c lagi. Abis ini kami hidup dengan jalan dan urusan masing-masing. Dan yang penting aku bakalan kangen sama anak-anak C-gen. kangen berat sama bacot-bacotan vulgar anak cowo kumpulan Re. kangen berat sama kerja kelompok bareng mereka. kangen banget sama acara gossip segala macem feat. CPPYA girls. Kangen pintu belakang kelas tempat aku sama Re jadian jaman dulu kala. Haha. Miss all the things that MoRe've been trough at my class. Huhu..

Mau pulang tadi kami foto-foto bareng. Fotonya nyusul yah setelah mereka nge-upload ke FB. Hehe..

Kangen re.. kangen bgt..

romantic trip

Hallooo!!

Masih dengan ingatan fresh aku nulis semuanya disini, sama kayak Jake Sully di film Avatar yang langsung laporan ke komputer tentang pengalaman avatarnya selama belajar planet Pandora sama Neytiri.

Hari ini Re dateng ke sekolah SMP *biar jelas* udah bad mood stadium tinggi. Haduh. Kayaknya si Re masih marah gara-gara kemaren deh, astaghfirullah, sampe lupa ternyata aku belum dimaafin. Hmmbb.. Trus tadi kayak males bgt ngeliat aku, ketemu aku. Senyum ke aku aja ogah-ogahan. Bukan re yg dulu. Kalo re yg dulu masih bisa senyum tanpa pemaksaan padahal lagi sariawan. Kayaknya beneran deh kata-katanya yg kemaren, si Re maunya minta putus tapi emang aku sama re nggak ada status apa-apa. Jadinya gini deh. Dicuekin. Dia juga bilang kalo mau dia nggak bad mood dia mau mainan CS dulu. Taunya dia tadi ilang kemana ga tau deh. Kayaknya sih ngurusin upacara perpisahan nanti, secara dia jadi perwakilan yang di copotin baju seragamnya *beneran ya?* di depan panggung ntar.

Pas mau ke smadua abis dibagiin legalisiran something sama pak ulum tadi, si re akhirnya cerita bad moodnya gara-gara berantem banyak sama ayahnya. Ngomong-omong soal ayahnya, tiap aku ketemu bapak mertuanya mbakku jadi inget Pak Heru ayahnya si re. Galak-galak lucu gitu, persis dah. Back to the topic, dia sih bilangnya bukan gara-gara yang kemaren. Tapi aku yakin si Re masih tetep marah gara-gara yang kemaren. Huhh.. Nggak suka deh, Re kalo marah malah diem aja nggak speak up. Nggak cepet clear jadinya.

Berangkatlah rombongan gak jelas kami ke smadua. Gak jadi naek motor sama re deh. Re sih bingung sendiri, ngambek-ngambek gitu. Bete deh liatnya. So, aku boncengin cindy aja. Dari pada nggremeng-nggremeng sendiri di motor. Si Re naik sepeda. Cepet banget gila. Hampir barengan nyampe-nya.

Abis gitu selama pengarahan entahlah apa serta menyerahkan berkas-berkas apalah itu namanya nggak usah dipikir, si re mainnya ngobrolnya sama cindy melulu. *sumpah jealous bgt bĂȘte gila* Tiap aku liat ke re pasti pasang muka bad mood gitu. Kayaknya udah di program automatically tiap aku liat ke re, re-nya pasti cemberut-cemberut sebel gitu. Ya Allah, kurang sabar opo to aku..

Sebelum pulang ngumpul dulu khusus gugus 1 manggala, dikasih nomer hape kakak penanggung jawabnya gugus aku brin dan lainnya namanya milton2 siapa gitu. Whatever. Trus aku diajak kenalan sama cewe yang seragam pramukanya kotak-kotak *baru tau* namanya Surya. Haha. Ups. Katanya dari tulungagung gitu, artinya sespesies sama dytanti, orang tulungagung juga.

Pas pulang, ternyata cindy nggak ikut nebeng juga kayak tadi. Dia dijemput di smadua. Entahlah sama siapa, soalnya dia katanya udah ilfeel sama yupi si muka last decade itu. Udah ilfeel kuadrat juga sama sawo yang muka player itu. Hmm.. :?

Akhirnya aku pulang sendiri, barengan sih sama Re yang naik sepeda. Hiihihi.. Jadi inget deh, dulu boncengan sepeda dari Lapas abis tugas wawancara sama arum ardian. Pasti Re langsung bilang:”saiki opo gelem tak bonceng sepeda? Heh gilo paling awakmu”. Plekedus bgt deh kalo ngomongin jaman dulu sama Re, isinya Re pasti komen dengan nada negatif yang isinya mencerminkan unsur kalo dia ngeliat aku sebagai cewek yang nggak pernah menghargai pacarnya, manja, nggak bisa apa-apa, terpaksa banget pacaran sama dia, bisanya cuma tepe-tepe doang, dan hal-hal yang buruk2 deh tentang aku. Kurang sabar opo neh iki..

Nah, gara-gara di kali ada pengangkutan *apa ya istilahnya?* mayat yg warnanya emas-emas keminclong tadi, di jalan jadi macet. Hihi kesempatan deh lama-lamaan sama Re. Re udah bisa senyum lepas loh ke aku. Seneng deh J. Pasti belum dimaafin, tapi nggak apa-apa deh, aku udah cukup seneng kok Re senyum lepas gitu tadi. Kenapa sih di jembatan itu *jembatan yang nggak ngerti pondasinya kuat nggak* rasanya gimanaaa gitu tiap sama re *mood embraced*. Hmm. Nggak di timur kali, nggak di barat kali juga. Jadi daerah netral gitu. Jadi inget aerial, daratan daerah netral antara klan kegelapan dan klan cahaya. Yah begitulah dalam dunia nyatanya, jembatan lama.

Nah, pas macet ternyata di depan motor aku sama sepeda re ada linda yang lagi diboncengin temennya. Aku teriak-teriak aja dengan segenap kepedean membara “Lin.. Lin.. Ini loh *nunjuk2 ke Re*”. Si Lindanya jawab “ini ta? *senyum sambil ngeliat re*” Si Re malah jaim-jaim sambil liat ke kali *dasar! Lagi dipamerin juga!* Rasanya bangga gitu ngenalin Re ke temen aku. Nggak tau sih Re-nya. Mudah-mudahan Re masih punya harapan jadian lagi sama aku. Sama kayak aku. Amin.

Pas mau sampe sekolah, pamit ke Re. Sambil jalan menjauh dari re, re bilang, “Jaga amanah ya Mo..”. *kayak lagi liat film drama deh gregetnya*

Aku janji Re. Aku janji nggak ngulangi lagi yang kemaren. Aku janji jaga amanah. Soalnya aku nggak mau Mo Re endingnya jelek. Soalnya Mo sayang sama Re.

astaghfirullah, saya khilaf!

Tadi di sekolah aku berantem sama re. Tepatnya re yg ngambek sih, bukannya berantem. Abisnya tadi si re buka sent itemku, ternyata ada sms yg 'begitulah' ke cindy. Jadinya gitu deh.

Akunya juga sih yang salah, udah janji ngejaga amanah dari re. Ampun deh saya khilaf. Padahal aku cuma nyebutin ciri-ciri fisik aja, re udah ngambek abis-abisan gitu tadi. Gimana kalo lebih coba. Untungnya aja ketauan duluan, coba enggak, tambah gede lagi deh marahnya. Sejenis bom waktu gitu yang semakin lama kekuatannya semakin bertambah dan bisa menghancurkan hirosima dan nagasaki *eh? sejarah*

Mana tadi aku minta maaf, si re bilang "apa itu maaf?" gawd! si re gegar otaknya nambah ya? ehm.. nggak deh, soalnya dulu aku juga minta maaf, tapi diulang lagi.
Trus aku bilang aku janji deh nggak gini lagi, si re bilang "janji? *pake nada ngenyek combine with nggak percaya banget*" Well, I'm serious, I'll keep my promise honey.

Kayaknya kalo aku sama re bener-bener menyandang status pacaran, tadi aku udah diputus di tengah jalan deh. Masa re tadi udah bilang gitu, sampe aku pengen nangis lagi deh ingetnya, secara aku kan nggak pernah diputusin cowo. Huhu..

#Nowplaying be3-cinta sampai mati

Cinta tak harus terucap seindah kata cinta
Apabila hati sedang terpuruk oleh cinta

Namun jangan ucap akhir
Bila tak ingin semua berakhir
Karena ku tahu hatimu masih mencintaiku *kepedean nggak sih?*

Aku hanya ingin cinta ini lebih lama lagi
Bersama dirimu yang ku cinta sampai mati *bukan majas hiperbola*
Ku hanya berharap semoga kau menjaga cinta kita
Agar tiada lagi terucap kata akhir

Ku ingin menjaga bersama dirimu sampai mati

Semoga kau mendengar kata hati
Agar tiada lagi terucap kata akhir

Cukup hanya berharap semoga kau menjaga
Cinta tak harus terucap seindah kata cinta


Trus akhirnya tadi belum dimaafin, katanya nunggu besok. Nggak apa-apa deh, mending lah, re masih mau ngerusak tali sepatuku sebelum pulang tadi artinya udah rada-rada berkurang ngambeknya.

beneran deh, I can't imagine kalo ke sekolah tanpa di jailin re lagi, tanpa dikangenin re lagi, tanpa penahanan jaket lagi, tanpa geleng-geleng ke re lagi, tanpa adu panco sama re lagi *eww?*, tanpa ngoceh jayus ke re lagi *yang pasti tanggepannya unsatisfied*, tanpa ketakutan digebukin mamanya re lagi, tanpa ada sms tiba-tiba kalo mau tidur, tanpa buka FB sambil bales2an message sama re, tanpa salim re bilang assalamualaikum ke re kalo mau pulang, tanpa melotot ke re *padahal nggak melotot beneran*.

Huh.. kangen re

resentful

Akhir-akhir ini menyebalkan loh. Beneran serius. Obaja nyebelin bgt, cengengesan ra nggenah. Padahal kan waktunya udah mepet. Mending ga usah sisan, tapi gimana, udah dimasukin ke daftar acara. Hahh!! Sebel kaaann...

Trus jadinya hari ini nggak latihan. Padahal aku udah ke sekolah pagi-pagi. Mana ditinggal tina pulang njemput adeknya. Gak ada temen deh.

Hari ini nggak jadi baca novel Cindy. Soalnya anaknya males ke sekolah. Ya sudahlah.

Brin juga nggak ke sekolah. Sebel. Jadinya aku ditagih pulsa sama Ardian, hey!! Padahal aku nggak minta pulsa, malah diutangi sama brin. Hari ini nggak masuk, eh, aku deh jadinya yg keluar duit. Sialan.

Jadinya tadi ndoweh ngeliatin adek-adek kelas yg cewek main futsal. Hey! Aku jadi inget dulu classmeeting nyorakin brin.. "Give me B, Give me U, Give me M! AAARRGGHH!! BUM"

Sambil bales-bales wall nya brin. Eh, malah dikomen 'ciecie' sama masnya brin. Hiihh... SEBEL!

8 jam bersama si eneng

Kemaren eneng maen ke rumah dari jam 9 sampe jam 5. Hehe. Biasalah anak-anak pengangguran, gak punya duit, jadi liburannya cuma ngumpul gitu aja. Makan gak makan asal ngumpul. *eh? makan kok*

Aneh deh, tadinya punya rencana buat nonton film2 download-annya si eneng. *terserah deh downloadan yg jenis apa* Eh, malah nyasar nonton video tour ke bali last year. Astaghfirullah. Aku baru nyadar kalo aku JELEK BGT! Muka muka yg lain juga ehmm so last year. Re masih endut, lucu deh, jadi gemes. Mendingan endut deh daripada yg sekarang. Mana banyak yg diam2 jadi secret admirer. Grr.. Si eneng juga, masih anak2 banget mukanya. Tapi aku yakin kok pikirannya udah beberapa tahun lebih tua, paham yg begituan. *hehehe peace love and gooll!* Si Tina, hehe... heheee... heheheheee... Sudahlah. Rambutnya masih polos.

Abis nonton video LOL itu, aku sama si eneng sesi curhat seperti biasa. Bedanya nggak ada tina. Jadi nggak ada curhatan tentang mami dan wira seperti biasa. yah, kemaren sih sesi curhat dikuasai 75% sama si eneng. Secara aku lagi sibuk main game plant vs zombiih, mobil2an entahlah apa namanya, green tea, ranch rush *apalah*, dan lainnya yg berhentinya kalo game over trus aku mutung deh mainnya.

That's all. Hmm. about Re? masih ngambek. besok2 aja ceritanya.

menyedihkan

hai hai..
minggu ini nggak asik bgt. you know, aku ada job ngisi perpisahan sama T dan L. Nggak kooperatif bgt tau nggak sih, katanya mau latian intens, eh mereka pada punya kesibukan sendiri-sendiri. So, mulai sekarang aku bertekad buat aras-arasen latian dan ngurus job itu. huuhuhhh..!!!

Jadi tadi kesekolah, nyari re. Kangen. kangen bgt. Pengennya ngobrol2 banyak, tapi si T kayaknya badmood bgt dan bikin aku sungkan bgt. So, acara ketemu re hari ini unsatisfied bgt. Miss re so.

Si eneng kayaknya rada gimana gitu sama aku akhir2 ini. Gak kangen kayaknya sama aku. padahal aku kangen eneng, tapi kalo ke sekolah nggak pernah barengan. Huhu.

Menyedihkan bgt nggak sih aku sekarang. :(

Abis Bayar Telepon

Barusan nganterin mama bayar telepon. Kelupaan kalo udah tanggal 20, jadi abis magriban langsung berangkat cepet-cepet. Huhh.. Mana celana jeansku belom pada kering gara-gara hujan berhari-hari *eh, jangan-jangan rumah Re kebanjiran lagi*. Jadinya pake baju seadanya deh, kaos oblong kayak mau nonton bola *iuh* sama celana pendek gombrang kayak mau nge-rap.

Sampe disono ngantri nggak lama. Nomer 811 loh, 8 – 11. Hihi. Abis mama bayar jret-jret-jret-jret balik ke kursi antrian nyamperin aku. Eh dari belakang ada suara ibu-ibu manggil nama mama. Ternyata temen mama. Mamanya temen SD aku. Temen SD aku yg masuk SMP yg sama aku *ikut-ikut* tapi dia bukan anak SBI *cieh, sombong nih ceritanya*. Tepatnya anak kelas F gerombolannya anak-anak cowok yg suka bikin Re mercing-mercing sebel gara-gara gaya sok-nya mereka.

Tuh ibuk-ibuk cipika-cipiki sama aku dan mama. Hmm, berasa artis. Basa-basi blablabla. Ngucapin selamat soalnya aku masuk smadua *eh? Aku lupa kalo masuk smadua*. Trus minta tips-tips ga jelas ke mama biar anak keduanya yang notabene adek kelasku SBI danemnya ntar bisa bagus (kayak aku katanya) *hey?stengah-setangah amat. Gak sekalian minta tips ke bu Is tuh*. Aneh deh, anaknya kan juga ada yang abis UAN kayak aku, ngapain tanya-tanya.

Nah, tiba-tiba tuh ibuk-ibuk nanya sambil senyam-senyum angkat angkat alis “udah punya pacar belooommm???”. GLEK! Eh aku malah senyam senyum salting ga jelas. Maunya sih jawab, "harusnya sih sama cowok ngampel yang masuk koran tanggal 8 kemaren gara2 danemnya tertinggi sekota itu loh. Yang ganteng itu loh. Yang jago main cs *eh?*. Masa nggak tau sih, tanteee...". Tapi nggak ah, dari pada dikunciin di kamar mandi semalem pas pulang ntar. Untung ada Juru Bicara kepresidenan, mamaku langsung jawab, “wahh… nggak punya nih. Itu loh yang bikin sukses sekolahnya. Jangan pacaran dulu” GLEK! Kayaknya perlu cari tahu komnas perlindungan anak di kediri kantornya dimana. Hey, emang sekarang aku gak pacaran sama siapa-siapa, tapi aku pernah pacaran kelas dua, ranking aku malah bagus tuh. Lah malah abis gak pacaran, nilai aku turun. Hiks. Huh! Mereka salah asuhan, eh, asumsi.

Jadi inget, dulu waktu SD mama omong-omongan sama nih ibuk-ibuk mau jodohin aku sama anaknya yang dekil, pecicilan, dan aneh itu. Hiiiihhh, NAUDZUBILLAH! Re is much better than that ewrr boy. Huekkk for your son!!! Dan sampe sekarang tuh ibuk-ibuk masih suka nelpon-nelpon ke rumah nyariin aku buat ngasih tau anaknya pelajaran blablaba. Sayangnya aku anak baik dan tidak sombong, jadi dengan sabarnya nerima berondongan pertanyaan-pertanyaan sok pdkt-an tuh ibuk-ibuk. Sabar..

Category: 0 comments

hari ini. capek. capek. capek.

Hey hey.
Malem semua. Lagi bete berat nih gara-gara 1. pulsa abis 2. badan pegel 3. ngupil nggak dapet-dapet *eh? becanda*

Haduu.. mana sampe minggu nggak ketemu Re rencananya. Brrr.. Dingin. Oh iya, rencana putus sama Re gimana ya kelanjutannya? Nggak mikir ah, ribet. Berat badanku udah naik beberapa kilo gara-gara mikir banyak hal. Untung aja nggak ubanan kayak arzakumullah. Tapi nih jerawat udah mulai terbit di beberapa belahan muka. urgh..

Tadi pagi, abis bangun langsung ngikut mama belanja ke perumahan belakang. Dibela-belain melek sambil nenteng-nenteng belek jalan pagi-pagi buta. Bener-bener buta, belom ada matahari. Tapi wow, rame ibu-ibu belanja. Dan unbelievable-nya, jam segitu udah ada aja bahan gosip yang disebarkan. Jangan-jangan tuh ibu-ibu malemnya ronda sambil ngintipin tetangga pada bobok.

Abis muter-muter mampir sana sini buat ngasih tempe ke rumah kakak, yang wow, sexy beri bgt pagi-pagi dan ngasih bayem ke tetangga depan rumah kakak yang ngakunya baru dari wece *penting ya ngaku gitu?*, aku nyampe rumah. Yah, rumah. Rumah yang nggak bakal bisa buat syuting sinetron, buat selonjor aja susah. Abis itu ngisi energi dulu pake susu kedele yang barusan dibeli di jalanan. Naik ke kamar, buka jendela, matiin lampu, nyalain tivi buat liat spongebob *yang tadi jelek bgt ceritanya*, abis itu senam senam, loncat loncat 800kali, senyam senyum di depan kaca *biar tambah cakep, nggak mungkin tapi =/*, trus senam wajah. Setelah melalakukan ritual pagi rutin itu, beres-beres kasur, nyuci celana jeans *dicuci 2 minggu sekali*, setrika baju sendiri, yang terakhir mengamati binatang aneh yang nempel di genteng sebelah kamar.

After being so busy upstairs, turun ke bawah. Sambil sms-an sama Cindy. Nyandung meja, kejatuhan laci, abis itu makan. Makan 10 sendok pake lauk pindang. Serius, PINDANG. Nggak berkelas bgt.

Abis makan kenyang gitu, nimbang berat badan, naik 1 kilo. Gila. Stress mendadak, buat menghilangkannya butuh buka FB segera. Akhirnya ketemu si Brin di FB lagi bales message, jadinya bales2an messages gitu. dan setelah eyel2an yang nggak sealot kemaren, nggak nemu hasil juga gimana kelanjutannya aku sama brin. Masih tetep 'kami' atau udah 'aku' dan 'brin'. Gak jelas. Pengennya sih enggak, tapi aku yah tau gak sih, rasain dong rasain gimana rasanya orang diberantemin tiap hari.

Siangnya ke rumah tetangga depan rumah kakak. Kerja. *ganbatte!*Jadi baby sitter, secara anaknya yang bayi itu butuh sentuhan hangat dari cewek cakep kayak aku *idih*. Kerja hari ini nguras tenaga banget, tuh tuyul lari kesana kemari nggak jelas kayak pinjal. Tapi lumayan, honor seminggu bisa buat beli pulsa sendiri. Berharap job syuting stripping-nya Nikita Willy nyasar ke aku kelamaan, jadi yah, kerja beginian aja beres.

Pulang-pulang langsung teler. Nggak bisa bobok tapi. Keinget Brin. I'm serious. Bahkan, disaat teler-teler gini masih keinget tuh kloningan christian bautista lagi teriak-teriak ngarahin anak buah cs-nya buat belokin orang-orangan ga jelas laptopnya.

Malemnya nih, sambil nge-blog, baca blog seseorang yang tadi dikasih tau sama Cindy. Bener bgt kalo si eneng ilfeel sama ripcurl aroma sawo, player bgt. Masa baru beberapa hari putus sama cewenya cari pelarian ke cewe lain.

I realize, Re jauh jauh jauh lebih lebih lebih sangat baik banget dari cowok-cowok ga jelas macam mereka. Jadi keinget, dulu sebelom nerima pinangan aku, si Re ngasih tau mantan gebetannya dulu. GEBETAN! gila aja, gebetan dianggep emaknya gitu. gimana kalo ijin ke ceweknya kalo mau nerima pinangan cewe baru lainnya. hmm

Dihatiku

Ku tak tahu apa bisa
Ku bertahan bersamamu
Tapi ku tahu satu hal
Ku menyayangimu dirimu

Memang tak mudah memilikimu

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti dihatiku

Ku tak mau kehilangan
Walau berat bersamamu
Masalah hanya cobaan
Ku ‘kan terus bersamamu

Memang tak mudah memilikimu
Tapi jangan pergi tetap di sini

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti di hatiku

Dihatiku by Petra Sihombing

Thanks to Cindy =)

it's all of what I keep thinking about

Sering loh sesuatu yang positif diikuti sama sesuatu yang negatif.

Abis ujian dan test sma kemaren, juga abis hasilnya pada keluar dan bikin lega kami. Huff. Sekolah sering liburnya. Nggak ada yang butuh murid pinter-pinter dari kelasku lagi. Di anak tiri kan gitu istilahnya. Jadi aku sama, hmm, re jarang ketemu. So sad here. Kalo sama eneng mah masih bisa sms masih bisa ketemuan di mana gitu. *get well soon, dia lagi demam tuh* Kalo sama si re, nggak ada harapan. Nunggu sampe ubanan juga gak bakal bisa komunikasi.

Kenapa yah kayaknya enaaaakkk banget jadi temen yang pure temen re. Punya urusan sama re yang nggak seribet urusan re sama aku yang notabene mantan ehem ehemnya. Ok pada intinya aku ngiri sama semua temen re yang nggak pernah mikir pusing soal re.

Mereka dengan bebasnya dan nggak ada rasa dag-dig-dug kalo sms re mau tanya-tanya sesuatu. Aku nggak pernah ngerti kenapa ortu re segitu alerginya sama aku. Sampe ngirim sms 'jangan lupa besok masuk' ke re aja rasanya kayak dipelototin 'pilih stop sms ke re atau gantung diri?!'. Dan sampe sekarang re nggak pernah mau crita jelas tentang masalah awalnya, apa yang mereka omongin, dan apa yang mereka lakuin ke Re yang akhirnya bikin semua yang awalnya biasa-biasa aja jadi bikin capek kayak gini. Jangan emosi deh aku bilang ini semua bikin capek, I'm serious, It's so tiring. Mikirin re yang jarang banget bisa komunikasi sama aku. Aku juga pengen cerita-cerita panjang lebar kayak dulu lagi setiap aku ada problem at hum. Nggak tiap waktu kok. Aku cuma butuh semuanya nggak semenyebalkan 7 bulan terakhir ini.

Temen-temen re juga nggak masalah mau bercanda gimana aja ke re. Aku? semua yang aku keluarin dari mulut dianggep serius sama re. Padahal kan ketemunya jarang-jarang, tapi tiap ketemu ditinggalin main cs, ditinggalin berantem, ditinggalin ngambek. I can't survive with this condition. Dan setiap re tau aku rada ngambek, re pasti dengan gampangnya bikin seolah-olah tadi cuma bercanda doang dan akhir-akhirnya bilang 'let it flow'.

Re juga pasti bilang aku seenaknya sendiri. Padahal tiap aku gitu juga re pasti nggak mau. Nggak pernah mau. So, All by my self. Tiap saat. Re nggak pernah bisa ngerasain gimana perasaan aku waktu dia bilang dia udah nggak bisa komunikasi sama aku se intens dulu. Itu keputusan dia, nggak ada pembicaraan sama aku dulu sebelumnya. Dan aku maklumin gitu aja. Tapi, kalo aku sedikit minta waktu re tiap dia sibuk nggak jelas sama game-game anehnya itu, apa dia maklumin gitu aja? Itu namanya seenaknya sendiri? Kapan sih re sedikit aja mikirin aku? Oh ok fine, aku bukan siapa siapa buat re. ditambah dengan semua hal yang nggak sesuai sama apa yang dia dan ortu dia mau. I'm over

Aku tau kok emang semuanya harus dibawa santai, let it flow, tapi kita juga pegang kemudi lah. Masa kapal jurusan batam-pulau sentosa dibiarin ngikut arus ke kalimantan sih. Ngertiin dong ngertiin.


Satu lagi, aku udah bisa nebak kalo re sampe baca ini semua re pasti marah sama aku. Ngambek sama aku. Bilang aku udah bosen sama aku. Bla bla bla. Kalo emang re yang emang selama ini bosen sama aku dan cari2 alesan aku yang bosen sama dia nggak apa2 kok. Re juga udah nggak ada feel gitu kalo liat aku.

Introspeksi dulu deh. Aku udah tiap hari introspeksi dan ngubah sikap aku, tapi re tetep nganggep aku nggak bener. Mumpung masih libur panjang. Mumpung belom tahun depan. Kalo long distance kan susah deh mau introspeksi gimana pun nggak bakal keubah. Re juga nggak tau, nggak sempet tau tepatnya, kalo aku ada rencana mau pindah ke luar kota sekeluarga kalo aku udah kelas 2 ntar.