perubahan nggak berarti buruk

I just pass the semester test. And I’m still waiting for the result, urrr… pasti turun nilainya, soalnya yg ulangan sbi salahnya banyak bgt, paling buruk sekelas. Nggak papa deh, liat aja tar aku mulai balapan pas UAN. Semangat, nduk! *iuuhh*

Bahas yang lain ya..

Waktu aku ikut tambahan di les-les-an beberapa hari lalu, pas istirahat aku, eneng, linsus, anyiiss, sama sarika ngebaso gara gara kelaperan. Trus sambil nungguin pesenan kita kita ngobrol, tau-tau obrolannya jadi nyinggung hubungan Mo sama Re yang tanpa hape dan tanpa komunikasi langsung jarak jauh. Eneng no komen, pihak netral sih harusnya emang begitu. Si Anyiss sama linsus pendapatya sama, nggak bisa bgt mertahanin hubungan tanpa hape. Sarika pro bgt sama Mo *yeah!* katanya bagus bgt pacaran tanpa hp, bisa kangen kangenan gitu pas ketemu.

Emang sih, kalo menurutku sendiri, kayak begini tuh enjoy enjoy aja. Selama salah satu dari Mo dan Re nggak nyalah gunain kepercayaan, it will be still enjoyable. Selama kangennya bikin badan langsing yah why not? Selama masih bisa nyambung kalo lagi sharing ngapain putus?

Lagian, kalo keseringen ketemu, ngabisin waktu buat berdua terus juga nggak baik buat diri sendiri dan orang lain. Bikin orang lain ngerasa di nomor sekian-kan setelah pacar kita. Bikin diri sendiri nggak punya waktu buat nyenengin orang lain selain pacar kita. Juga bikin prestasi anjlok kalo kita nggak bisa ngatur waktu buat mikirin masa depan diri sendiri.

Emang sih pertama-tamanya beraaaattt bgt. Rasane ana sing ilang. *Yeks* Yang biasanya update status sekarang macet. Yang biasanya tau kapan dia kentut sekarang jadi nggak ngerti dia lagi jumpalitan atau ngesot ngesot. Depresi jangka pendek dah pokoknya.

Tapi sekarang karena sudah terbiasa dan ngerasain dampak positifnya, jadi lupa sama depresinya. Mo sama Re jadi bisa bagi dan ngerti waktu buat semuanya. Waktu buat belajar, waktu buat les, waktu buat sama keluarga, waktu buat ngurusin diri sendiri biar pas ketemu nggak bikin ilfil, waktu buat kangen kangenan ala Bombay berdua (mungkin bertiga sama eneng, atau bersepuluh sama linsus dan kawanannya), dan waktu waktu lainnya yang disensor dan nggak boleh dipublikasikan disini. Hihi. Dampak positif lainnya itu, menurutku loh ya, mengurangi kebosanan. Pastinya rasa ilfil, capek sama bosennya ngurusin polahnya pacar kalah sama kangennya. Ngurangin intensitas berantem juga dong pastinya, trus juga jadi ngerti border line-nya jeles seberapa.

Ehmm.. tapi jadi kepikiran juga, Re nyalah gunain kepercayaan Mo ke Re nggak ya? Ahh.. nggak mungkin. Selama pelet masih sering di update yah nggak mungkin lah.