bum kayaknya udah bosen

aku sebel.
sebel sama semalem.
semalem bum lupa sama aku. nggak sms aku. aku uda sms juga nggak dibales.
sampe paginya aku panas. trus terpaksa ikut tes di les dengan keadaan kepala pusing berat. padahal soalnya membingungkan dan bikin mual-mual.
akhirnya aku ijin nggak ikut kelompokan ke ade. syukurlah di arum juga gak jadi kelompokan, jadi gak perlu ijin. trus waktu aku lagi bobok bum sms pake hp si ade. bilang katanya ada hal penting yg mau diomongin. mungkin besok. aduh.
jgn2 uda bosen.
jgn2 minta udahan.
atau jgn2 ortunya mau mindahin bum ke luar kota biar gak bisa contact sama aku.
urgh.. kenapa sih. mereka nggak bisa ngertiin kebebasan anak. ini kan negara bebas.
nggak tau lah.
tambah pusing aja nih dibuat nangis. mendingan maen game aja. atau maen ama bumbee. bumbee yg dulu dikasih sama bum. yg kata tina, bum belinya pake budget yg wah. huh. heran. kok bisa sih ngasih kado yg lucu pake duit ortunya padahal ortunya sendiri nggak setuju sama aku. soalnya aku nggak masuk kriteria gitu. nggak tinggi. nggak cantik. huh. mana ada sih orang yg sesempurna itu? kenapa sih pake syarat2 segala. padahal kan bukan urusan mereka juga bum maunya yg kayak gimana.
kok jadi ngelantur gini sih ceritanya.
aku kangen bum. aku pengen tau kabarnya bum.
ting!!
tanya ke ade aja.