suka duka selama acara traktiran

Nraktir.. Well, di hari yang sungguh-sungguh membuatku bad mood ini SutiNa nraktir aku, si eNeng, bum, dan temen-temen adiknya..

sebelunya sih kayaknya acaranya mau dibatalin soalnya ada sedikit masalah gitu deh di antara mereka.. *pis! aku nggak ikutikutan*

tapi akhirnya entah bagaimana caranya mereka baikan seperti semula walaupun kayaknya menurutku dalam hati sutiNa bilang, "ihh.. ngapain sih harus naksir mas dandang juga.." dan dalam lubuk hati terdalam si eNeng juga bilang, "dasar nggak komitmen. katanya udah berpindah ke tetangga sebelah, taunya mas dandang digaet juga.." *pis!! ada UUnya di Indonesia buat bebas berpendapat.. yeah.. pis!*

walaupun begitu adanya aku tahu antara si eNeng dan suTiNa saling sayang kok, maksudnya bukan sama-sama sayang si dandang, tapi saling menyayangi satu sama lain..

stop ngrasani mereka!

Oke, let's continue..

kenapa yang jualan bakso di sekolah cuma pak No sih?? coba ada aja pak Yes, pasti aku saranin sutiNa traktiran disitu..

tau nggak?? disitu tuh tempat nongkrongnya fans2 bum.. baru 2 menitan berdiri di radius 5 meter dari pak No aja, bum udah disapa ama salah satu fansnya yang aku sendiri nggak tau namanya.. *mulai panas* mana nyapanya pake mbener-benerin rambut lagi.. pake puter-puter di sekeliling bum juga.. urrgghh.. kalo aja rambut keriting bisa dijadiin makanan sejenis indomie, udah aku rebus rambutnya..

yeah.. lanjut ah.. kejealousan kedua.. lagi seru-serunya kepanasan sambil nungguin bangku kosong, tiba-tiba mata nih kecantol ama sosok berjaket pink stripes. Rambutnya yang nggak panjang-panjang amat dikuncir satu dan poninya dibiarin nutupin seperempat mukanya. uurrgghh.. siapa lagi kalau bukan febi atau febby atau feby atau febbi atau feebi.. Entahlah nggak begitu berguna ngurusin nama orang.. yang jelas beberapa kali aku liat tuh cewe yang menurutku sih imut juga *sebagai saingan yang baik harus tetap sportif* kepergok ama aku lagi ngeliat ke arah bum.. uurrgghh.. *agak-agak memanas*

kejealousan selanjutnya datang dari si penraktir.. gak tau gimana ceritanya aku bisa duduk jauh banget sama bum.. kejepit di pojok dan nggak bisa berkutik.. dan bum akhirnya dengan santai duduk di sebelah sutiNa.. mana yang bikin pengen keselek, ditengah-tengah menikmati bakso yang aku campuri banyak sambel *soalnya lagi gerem-gerem sama sikon yang ada* tiba-tiba aku sadar kalo bum tu cocolan saosnya sepiring sama sutiNa.. urrgghh.. kenapa nggak sekalian sebakso berdua.. *puuannuuass!!!!* akhirnya kutelen idup-idup deh bakso satu butir yang dari tadi nemenin aku melongo ngeliatin mereka berdua yang asyik berdebat tentang saos milik berdua yang kebanyaken sambel..

aku kira nggak ada hidangan penutup di pak No.. ternyata disediain lohh.. cuma aku lagi yang dikasih.. special for me gitu deh.. bum yang lagi nyantai2 duduk sambil nungguin aku tiba-tiba aja berdiri dan ngasih tempat duduk ke cewe berambut panjang berjaket ungu itu.. huhh.. kalau aja di mangkok masih ada sisa dua bakso kayaknya bisa masuk kemulutku sekaligus deh..

ternyata susah bangetnya jadi cewenya bum.. banyak cobaan dari fans2nya.. coba aja cowoku nggak sebaik itu sama cewe-cewe, pasti nggak ada panas-panasnya dipostinganku kali ini..