lupakan hal negatifnya

hari rabu kemaren, entah tanggal berapa itu, aku sama cindy simp menetapkannya sebagai jadwal nonton kami.. rencananya sih mau nonton Queen Bee, yg ceritanya kini menjadi misteri bagiku, walaupun aku sudah karang-karang ceritanya semenarik mungkin ke tina ntuun supaya dia tertarik buat ikut nonton bareng kami. sebenernya aku nggak terlalu excited buat nonton, justru aku bertujuan buat ketemu anak-anak kecil innocent itu, makanya pas cindy simp tanya tentang jadwal main atau jadwal diputer atau apalah namanya itu penyakit lamaku, sotoy, muncul saja tiba-tiba. Dengan santai, polos, tanpa beban, dan tanpa memikirkan dosanya aku bilang saja asal-asalan dengan pemikiran sederhanaku yang dihitung dengan rumus seadanya kalau theaternya buka jam 1. Hahahahaa.. *tertawa mekso*. Dan akhirnya semua anak-anak dengan memasang muka memelas pada bilang ke ortunya masing-masing..

ketika hari H... sesuai jadwal yang telah kami sepakati bersama secara aklamasi, kami berlomba-lomba untuk sampai di golden, tempat janjian kami. Baru aja aku nyampe stadion dan ngeliat warung steak iga bakar baru yang kayaknya menggugah iler buat menetes, tina sms, katanya udah nyampe dan memaksa aku buat terbang lebih cepat ke golden. Ok lah, beres. balesanku ke hpnya. tapi tetep aja kecepatan kendaraan yang aku tunggangi tetap.

Sesampainya di tujuan, "hai, Tin.." dengan 87% muka ramah dan 13% muka ketakutan di semprot tina ntuun, aku menyapanya. ternyata ramalan cuacaku bener, terjadilah hujan lokal disertai bledek-bledek dan angin puting beliung. main nyemprot aja si tina ntuun. dan tiba-tiba saja aku nyengir selebuar lebarnya ketika tina kasih tau nggak ada lagi film Queen Bee-nya dan jadwal maen pertama di theaternya itu jam 5 sore. GubRaakk.. Blarr.. Tuiiang tiuunng.. Pyarr.. Meooong..

beberapa saat kemudian cindy simp datang. sok sok gak kenal gitu ama aku en tina. Begitu aku bilang theter buka jam 5 langsung saja cindy simp dan aku memutuskan untuk pergi ke kemol saja. langsung aja tina ntuun memasang muka masam asem kecut. maramaramaramara itu nggak perlu ditahan maranya cepetan dunk cepetan dunk.

setelah bolak balik nyebrang ke sr-balik ke golden-nyebrang ke sr lagi, yg rasanya kayak bolakbalik jakarta bandung, kami muter-muter di kemol atau sodaranya sr itu. di naughty rencananyah siy aku mo beli sebuah barang yg kiyut ato yg aku kepengeeenn banget lah, tapi apadaya nggak selera belanja aku hari itu. Akhirnya malah si tina ntuun yg beli, aku ndoweh sajalah sembari menjaga cindy simp bergelantungan.. eh.. ngapain ya dia?? aku lup-B.. eheehe..

lalu.. kami menongkrong.. uhmm.. tepatnya duduk di food court.. nungguin toko-toko buka sambil mengadakan sesi curhat yg dihadiri tamu tamu penting dari segala penjuru kota. cuma kurang 1 tamu yg nggak hadir.. "bituuuppp... hikz.." mesti keinget aja.. sampe diliatin orang aku teriak gitu. untungnya cindy simp en tina ntuun gak tau.. hehe.. nggak tau kenapa rombongan cowo-cowo aneh dan kayaknya nggak pake doedorant itu duduk di kursi meja sebelahku.. spontan saja, "bituupp manaaa??!!! huaaahaaa hikzz..."

dan dan dan.. aku baru tersadar kalo tina ntuun yang umurnya 6 bulan dibawahku sudah pake lipstick.. LIPSTICK.. aku ulangi sekali lagi.. LIPSTICK.. lebih keras lagi.. LIPSTICK..
"whhaaattt??!!! U wanna be kidding me??!!!" dia pake sesuatu yang mereka sebut "wah.." dan aku sebut "iuuhh.." warnanya pink keungu2an.. glossy.. waoww.. kok bisa..?? benda itu kan rasanya aneh, panas di bibir, lengket, bikin pusing kalo nempel di sedotan, en membuat bibir semakin monyong kalo aku pake.. gubraakk.. *pingsan buat kedua kalinya*

jarum jam menunjukkan pukul 14.30, ntuun harus pulang buat les.. Les.. LES.. LEEESSSS.. rajin sekali..

apa boleh buat aku akhirnya hanya muter-muter ama cindy simp saja.. lebih dari 10kali rasanya muter ke food court.. dan berhentilah kami di tempat foto box. Nggak biasanya. karena emang nggak ada ide buat jalan kemana lagi.

ditengah-tengah keadaan "aku mau pulang" bitup yg dari tadi aku teriak teriaki di jalan sms cindy simp.. katanya udah dibawah.. wahhh gila aja.. ada mbakku disinii... untungnya bisa ketemu.. seenggaknya say hai ke dia.. dengan keadaan "aku takut karena ada mbak masku"..

bener aja.. marani dueh mbakku.. untung bitup sudah ku usir.. eh.. kusuruh pulang.. sudahlah lupakan hal-hal negatifnya..

T.T