pemutusan sepihak

hikz.. hikz.. hikz.. hikz..

disaat semua temen-temen dan musuh-musuh sekelasku menangisi buku rapornya, aku malah menangisi keadaanku sekarang.. "apaan tuh rapor??!! gak penting" aku membuang jauh-jauh raporku dan membanting-banting hape..

kenapa sih nggak adil banget?? sungguh terlalu..

disekola, pas ada kesempatan ketemu nggak mau ngomong, liat pun kudu ngati-ati, takut-takut dibilang nggak bisa terima konsekuensi dari temen-temen dan musuh-musuh.. dirumah? percuma aja hidup di jaman sekarang, hape dia nggak bisa buat sms. Telpon rumahnya juga pasti nggak bakal pernah mampir ke hapeku ato telepon rumahku sekalipun..

tega ah..

dan akhirnya kau terbang jauh menembus awan.. memulai kisah baru tanpa diriku.. seandainya kau tahu, ku tak ingin kau pergi.. meninggalkanku sendiri bersama bayanganmu.. seandarinya kau tahu, aku kan slalu cinta.. jangan kau lupakankenangan kita slama ini.. (maaf ia kevin aprilio, nyontek lagunya dikitt aja)

ini namanya pemaksaan, pemutusan sepihak.. aku kan ngga bisa terima semuanya.. dan 2 minggu kedepan aku nggak bakal ketemu dia lagi.. seenggaknya aku berharap dia bisa kasih senyum ke aku buat bekal libur.. ternyata noleh pun nggak.. hikz..

aku kan bertahan, meski takkan mungkin..