guru SD

gara-gara nggak ada kerjaan hari nie, aku (yang imot, lucu, cantik, n nggemesin) jadi keinget kisah menyedihkan hari minggu kemaren...

Siang itu, aku ama keluarga aku mutusin buat makan siang di bukit bintang. Selain karena tukang sayur yang biasanya lewat depan rumah cuti seminggu, juga gara-gara pengen menghirup udara pegunungan yang sejuk. (bukan pegunungan siy, perbukitan klotok yang jauuuuuh banget kalu dibandingin sama pegunungan himalaya)

Sesampainya di tempat tujuan, aku dan mama dan kakakku dan papa dan suaminya kakakku cari-cari tempat yang sekiranya punya view bagus. Tiba-tiba suddenly ujug-ujug mama aku liat guru aku SD yang lagi menguap sambil ngantri di meja kasir. Otomatis aja mama menyeretku buat dateng, bukan, salaman, bukan, seenggaknya menyapa itu orang. Terpaksalah....

"Siang, Pak..," kataku lengkap dengan senyum manis penuh keterpaksaan. "Siang.. Oooohh... AZ3...." balasnya dengan sedikit mengingat-ingat aku. Dalam hati aku berkata, "well, i know, Sir.. Aku tuw uda cantiiiikkk banget, ggak kayak dulu... Wajarlah kalu lupa ama akuu.."... Dalam hati loo... Kenyataannya aku hanya tersenyum. "Ingat saya.. Ingat.. Kamu AZ3 yang dulu suka bolos waktu pelajaran komputer kan... Yang sama temen-temen kamu itu.. Ya ya ya... Saya ingat..." DEG! automatically ajja senyum manis penuh keterpaksaan aku berubah jadi senyum kecut-kecut asem. Gila, aja. Baru ketemu udah bikin ulah ni orang. Masi untung aku sapa. Akhirnya mamaku lah yang ngobrol sama tu orang.

Tiba-tiba kakakku yang (kata banyak orang selain cowoku) lebih cantik daripada aku dateng. "oohhh... apa kabar pak??" dia buru-buru menyalami guru SD itu. "Ini mbaknya yang waktu dulu nikah di muktamar ya?? ya ya ya.. Inget saya.. Dulu saya sampai pangling liat mbak ini.." preeeettttt.... Pangling??? Ya iyalah... Secara elu tu baru ketemu kakak gua ya pas enthu!!!!

Well, itu semua sebagian kecil contoh dari orang-orang yang selalu inget aku dari kejelekannya. Dan inget kakakku dari segala kesempurnaannya. Hufths. Ngapain sie tu orang nggak sekalian bilang, "kamu yang dulu pernah nyiram temen kamu di kamar mandi sampek baju seragamnya basah semua itu kan??" atau "kamu yang pernah mecahin tabung reaksi lab sekolah sampek pak rifai (atau rofi'i?? aku lupa) marah-marah dan selalu kasi kamu nilai 7 di ipa kan??"

Setelah kejadian itu mama jadi suka interogasi aku tentang hal-hal bodoh lainnya yang aku lakuin semasa SD. Ya ampun. Cuma itu yang aku inget, Mum....

Kejamnya.. T.T