aku dan makhluk" dari rumahku

Hari ini aku capek bgt. Cape fisik, capek hati.

Cape fisik. Ya, mule bangun tidur aku uda ngerasa hari ini bakal bikin aku capek. Bener banget. Sampe cekula agak telat gitu. Cuma sempet ngobrol dikit ama dia si cowok imut” dari kelas che itu (haha gombal g siy?), uda bel masuk. Hufth. Abis itu penyuluhan.. Aku paling gag suka. Kupingku gatel ndengerin kakak kelas yang ngoceh tentang bumi dan lain sebagainya itu. Emangnya dia sendiri uda peduli sama bumi?? Sok” ngajarin segala.. Uda gitu disuruh bersih2. Abis gitu aku kira aku bisa ngobrol lagi sama cowokku. Ternyata salah. Aku seharian harus jaga koperasi sekolah. Nungguin tamu yang dateng. Ngobrol sama mereka buat aku jadi lebih tua 15 tahun dari umurku. Lempar senyum ke mereka bikin mulut kering. Jualan barang” bikin aku jadi kayak mbak” warung deket rumahku, persis dech..

Aku terlanjur bawa bawaan berat bgt, semuanya gag kepake. Aku benci ke sekolah tanpa pelajaran di kelas. Bikin rugi tenaga aja. Nyebelin dech.

Pas bel pulang sekolah bunyi, aku uda seneng bgt. Soalnya itu jadwalkuwh mbojez am cowokku. Sabtu pulang cekulah. Ternyata hape geter, mereka “makhluk2 dari rumahku” sms, uda di depan, depan sekulahku yang rapi, indah dan sehat. (haha.. kata mereka siy.. Aku ndiri gak pcaya sekulaku kayak gitu) Hufth.. Di cancel juga jadwal mingguankuwh. Aku pengen nangis aja waktu aku jalan ninggalin dia yang kelihatan murung di depan kelas. Semakin jauh… jauh.. sampe bayangan indahnya hilang.. Mau gimana lagi, mereka para “makhluk2 dari rumahku” itu pasti menggerutu jauh di sana kalo aku nggak segera meninggalkan kelasku yang amburadul, tidak rapi dan lusuh itu.. (hihi.. padahal aku ngerasa nyaman banget di kelas)

Yah, terpaksa aku masuk mobil. Tutup pintu mobil. Mobil jalan kira” 50 meter dan mereka bilang, “ikut ke kantor mbak yukk… Dari pada bengong lama” di sekulaa…”. Deg! “what.. u wanna be kidding me??” mulutku gatel pengen bilang gitu.. hikz.. tau gitu aku pulang naek angkot ajja.. nyebelind..

Next, sampe rumah aku langsung makan cepet” trus langsung ke kantor yang setiap hari jadi rumah kedua mbakku ittu.. Dudul.. Cuma ambil hape ternyata..

Abis itu aku kira aku bisa bersantai” dengan leppiiee kuwh.. Ternyata, suddenly, ujug ujug dan secara tiba tiba, mereka “makhluk2 dari rumahku” decided to spend their time in bukit daun. WITH ME!! Of course, lah.. Haduhh!! “what.. u wanna kill me??” getel bgt mulutku pengen nyolot kayak gitu..

Nyampe di tempat idaman mereka “makhluk2 dari rumahku” itu, aku langsung ajja nyemplung ke kolam.. kolam renang, bukan kolam ikan lah.. pastinya dengan acara sebelumnya yaitu ganti baju renang n sedikit pemanasan.. Tapi tanpa banyagg bicara.. Aku ngomong pun mereka nggak akan pernah setuju sama pendapatku. Yah, alasan utamanya, aku paling muda (atau mungkin bagi mereka paling kecil) diantara mereka. Aku Cuma jadi kalangan yang diatur dan mengikuti aturan mereka. Hufth..

Waktu renang, aku ditinggal kakak2ku tercinta dan tergalak itu buadd membojez ria di dalam air… Akhirnya aku muter” sendirian di dalam air.. Persis bgt kayak ikan mas yang agak ndut gitu, sendirian di akuarium, megap”, muter” gak jelas arah dan tujuannya.. After I felt tired n bored.. Aku merapat ke pinggir kolam.. Ngelamun sambil ngeliatin langit. Mendung. Kompakan bgt siy amma hati aku.. Tiba” bayangan cowokku melintas gitu aja tanpa permisi di pikiranku. Aku inget betapa sebelnya dia ma aku, aku yang nggak pernah jadi apa yang dia mau. Ninggalin dia gitu aja waktu dia kangen aku. Nggak ada disampingnya waktu dia butuh aku. Marah” sama dia waktu dia nggak bikin kesalahan apapun. Aku egois. Aku munafik. Dia nggak berontak aku perlakukan kayak gitu. Tapi aku, aku malah sebaliknya, ketika dia nggak bisa ada sama aku dengan alasan yang logis, aku malah marah” ke dia. Berontak. Aku jahat. Dan aku kangen ama dia saat itu. Kangen bgt. Dan nggak tau kenapa, aku nangis. Nangis nyesel. Nangis marah. Nangis cape. Nangis kangen.

Cape hati aku mikir semua ini. Aku salah. Aku ternyata seburuk itu diatas semuanya. Tapi aku nggak mau terus diatur sama mereka “makhluk2 dari rumahku” itu. Seenaknya aja ngatur aku. Padahal mereka jg g tau perasaan aku. Ngapain juga ngatur” gitu. Penting ye??

Mo gimana lagi. Nasib ku udda kayak gini. Nyesel gak ada guna. Mending juga penyesalan itu nggak Cuma dijadiin alesan buat buang” air mata, harusnya dijadiin pijakan buat jadi aku yang lebih baik. Aku yang lebih bisa jadi diri aku sendiri tanpa para pengatur itu. Aku yang nggak egois. Aku yang aku banget. Haha.. bingung gak?? Aku ndiri juga bingung..

^^

Category: 0 comments