B E R T A H A N

He just update his status.. He forgot to reply my messages.. So pity me.
Padahal udah nunggu lama.. online tiap pagi, sore, malem..

What's wrong with him? Re diem waktu ada kesempatan ketemu kemaren.. Bulu mata udah berhenti rontok.. nggak bales messages di fb.. apa sih maunya.. mau bikin mo tambah sakit nunggu kabar dari re?

Kadang aku mikir apa bisa aku terus bertahan dalam keadaan kayak gini.. Tapi kayaknya aku lebih ragu lagi kalo aku bisa ngelewatin momen-momen tanpa Re lagi.. Nggak akan bisa Mo ngelupain Re gitu aja.. All the things that we’ve been trough, wouldn’t pay a thing if we end this..** Haha, nyanyi nih..

Kangen.. Kangen banget.. Sampe doyan tidur.. Kemaren bobok jam 9 bangun jam 7.. Abisnya enak sih, kalo bobok bisa ketemu sama Re.. Re nggak pernah ngambek sih di mimpi.. =P

Tiap lewat di jalanan pinggir kali, pasti ngelamun deh aku ke arah barat kali.. Mikir Re, Re lagi di seberang sana apa malah di seberang sini..

Tiap ngelamun di jalanan pasti kayak ngeliat Re pake helm yg ada tulisannya b2p sama jaket item.. Jadi kayak Bella Swan di new moon, tapi nggak sampe rela melakukan hal-hal extreme gitu.. Gila apa bayangin Re sampe harus bunuh diri dulu, tinggal liatin potonya aja di facebook beres.. Oh iya, btw Re ganti poto lagi tuh, kayaknya lagi ngeceng tuh.. Dasar.. *buru-buru sms dukun buat update pelet*

Tiap lewat sekolah pasti inget Re sama si Eneng lagi dadah dadah sama aku pas pulang sekolah.. Huhuu.. ngomong2 tentang si Eneng, kayaknya Neng sama yupinya udah jadian tuh, tapi backstreet.. Masa tiap aku pulang dari tempat les mereka baru ngobrol berdua, baru nyapa malahan.. Dasar gak bagi bagi.. Nggak pake acara tumpengan lagi.. uuhh…

Barusan aku baca blognya anisa, kasian banget.. Tapi ya gimana lagi.. Ngelupain itu susah, apalagi ngelupain momen2 seru sama cowok kita.. Udah lama lagi, setaun lebih, berarti berapa hari tuh? Ehmm.. 365? 336? 334? Berapa sih? Setaun berapa hari?!! Pokoknya segituan deh..

Duh jadi keinget mo sama re..
>Waktu hari penembakan ntu nervousnya minta ampun, sampe gemeter, bener-bener gemeteeeerrr!!
>First date nggak bisa gerak sama sekali, soalnya takut nyenggol abis itu Re marah.. Haha..
>Mabal sekolah buat ke lapas ngadain wawancara sama napi trus pulangnya dibocengin sepeda sama Re..
>Detik-detik terakhir di komotra, ngeri deh..
>Ada juga waktu aku nangis di bis gara2 Bum sms-an sama sang mantan..
>Juga tiap aku nangis gara2 depresi mendadak, bum pasti ngingetin kata-kata, ajaran, sama nasehat guru-guru agama..
>Perfect day, bum masih inget nggak ya..
>Terus, tanggal 3 Agustus 2009 mo sama re mengalami sesuatu yang wah.. Haha..
>“Ajari aku tuk biiiiisaaaaa… menjadi yang engkau ciiinnnttaaaa… agar kubisa memiiiiilikiiiii.. raaaasa yang luar biasaa.. untukku dan unnnnnn……tukku..” jreng jreng jreng tiba2 pak adi dateng terus langsung cepet2 pergi gara2 ngerasa nggak enak ngganggu acara orang.. Haha..
>Acara pemotretan yang akhir-akhirnya malah nyarapan sambil jalan bareng..

Nggak cuma ini aja, banyak lagi yg bikin aku bisa bertahan buat ketemu Re lagi.. Bertahan buat kangen berat selama seminggu tanpa kabar.. Bertahan buat selalu berharap message Re dateng jadi obat penenang sementara..

** vierra-tears

bohong

Setiap orang pasti pernah bohong.

Tapi kalo aku bohongnya berkelanjutan. Sebenernya maunya bohong sekali, tapi ternyata kalo nggak diterusin nggak lucu.

"He just my close friend." Simpel tapi ngaruh ke semuanya dan terus bikin dosa dalam hidup aku karena itu semua bohong.

Kenapa sih? Apa urusannya ngatur orang lain, hati orang lain, pikiran orang lain, kemauan orang lain?

Apanya yg salah kalo aku sekarang udah grow up? Kenapa harus membatasi orang lain buat sayang sama seseorang? Cuma sayang, suka, atau apalah yg dipersamakan dengan itu, nggak bakal ngerubah apa-apa ke keluarga.

Salah ya kalo aku jalan pake pikiran dan hati sendiri? Toh semua hasilnya aku yang terima.

Kenapa tuh cewek harus terus jadi ditaktor, secara mama aku yang ngelahirin aku aja ngertiin dan mau nerima aku yang udah grow up dan sayang sama seseorang disana?

Serius ya, aku tertekan sama itu orang. Orang yang selama ini sok berjasa dan ngatur hidup aku. Orang yang sok punya segalanya. Cewek yang selama ini bikin aku terus bohong sama semuanya tentang cerita-cerita bohong tentang siapa aku di luar sana.

Jadi, salah ya kalo selama ini aku bohong ke keluargaku sendiri buat kebaikan hidupku sendiri?

jaga omongan dong

I hate her as She hates my Bum
kalo bukan sodara, udah aku tonjok sampe jontor tu mulut.

new posting-an

ehemm.. check.. check..

hai semua.. aku lagi capek bgt nih.. barusan ada tahlilan gitu deh di rumah.. jadi aku bantu bantu di bagian dapur, soalnya lagi nggak solat.. haha.. akhirnya nggak solat juga setelah telat selama beberapa hari.. you know, telat bikin badan sakit semua..

setelah si Bum request ke aku buat update blog, yah aku usahain deh malem malem gini..

huuhh.. besok hari terakhir masuk sebelom libur panjang besoknya.. sebel bgt.. mana sorenya langsung cabut ke jawa tengah.. urgh.. mudah mudahan selamet sampe tujuan dan sampe pulang lagi dan sampe ketemu n ngelus-elus rambut si Bum lagi.. Amin..

hot news : NenSi* dan T CLBK
nggak tau kenapa aku sama eneng jadi ngurus bgt masalah ini. Hey! Bukan masalah, ini berita gembira, gembira buat mereka berdua. Tukan ngurus nih jadinya.

setelah eneng cerita mereka berdua berbalas SM di mxit, aku jadi penasaran deh, ternyata iya loh.. mengerikan.. mengerikan untuk orang lain yg sempet ada RRGGHH sama mereka berdua.. tapi nggak cuman di mxit loh, di FB juga.. tapi kayaknya menurutku aktifan si ceweknya deh, kayaknya napsu bener gitu kalo CLBK.. ehm.. jadi ngurus bener dah..

segitu aja menggunjingnya, nanti urusan sama pihak berwajib (lagi)..

besok gimana ya, musti nangis? nggak ah, apaan sih, tahun depan ketemu lagi. musti manja2an? ihh... no way, aku bukan cewek manjuaaa. musti bayar utang? let me see tomorrow.. hihi..

moluvre
*NenSi: nenek sihir

=)

and when I asked you how you’d been I meant I missed you more than I’ve ever missed anything before
Category: 0 comments

capek atas semua yg salah di aku

apa sih yang nggak disebut bosen kalo tiap ketemu ngajaknya berantem, nyalahin mulu, nyentak mulu.

sorry ya kalo aku emosian setiap pms. tapi ya gini ini, dimana mana mau gimana pun cewe tuh beda sama cowo dan tiap orang tuh punya sensitivitas yang berbeda.

so please, ngertiin ya. ngertiin dong kalo aku lagi butuh nggak disalahin. setelah semua yang di rumah bilang aku serba kurang dan nggak guna, kamu juga bilang aku nggak pernah mau di salahin. udah cukup dong semuanya nyalahin aku.

aku nggak pengen kamu pergi gitu aja. tapi aku juga nggak pengen kamu nemenin sesuatu yang nggak ada guna buat kamu. yang tiap hari bikin kesel dan nggak pernah bikin kamu seneng.

just skip me for a little while. kalo itu bisa bikin kamu jadi kamu yang dulu. kalo itu bisa bikin aku sedikit lebih agak berguna dimata kalian semua.

perubahan nggak berarti buruk

I just pass the semester test. And I’m still waiting for the result, urrr… pasti turun nilainya, soalnya yg ulangan sbi salahnya banyak bgt, paling buruk sekelas. Nggak papa deh, liat aja tar aku mulai balapan pas UAN. Semangat, nduk! *iuuhh*

Bahas yang lain ya..

Waktu aku ikut tambahan di les-les-an beberapa hari lalu, pas istirahat aku, eneng, linsus, anyiiss, sama sarika ngebaso gara gara kelaperan. Trus sambil nungguin pesenan kita kita ngobrol, tau-tau obrolannya jadi nyinggung hubungan Mo sama Re yang tanpa hape dan tanpa komunikasi langsung jarak jauh. Eneng no komen, pihak netral sih harusnya emang begitu. Si Anyiss sama linsus pendapatya sama, nggak bisa bgt mertahanin hubungan tanpa hape. Sarika pro bgt sama Mo *yeah!* katanya bagus bgt pacaran tanpa hp, bisa kangen kangenan gitu pas ketemu.

Emang sih, kalo menurutku sendiri, kayak begini tuh enjoy enjoy aja. Selama salah satu dari Mo dan Re nggak nyalah gunain kepercayaan, it will be still enjoyable. Selama kangennya bikin badan langsing yah why not? Selama masih bisa nyambung kalo lagi sharing ngapain putus?

Lagian, kalo keseringen ketemu, ngabisin waktu buat berdua terus juga nggak baik buat diri sendiri dan orang lain. Bikin orang lain ngerasa di nomor sekian-kan setelah pacar kita. Bikin diri sendiri nggak punya waktu buat nyenengin orang lain selain pacar kita. Juga bikin prestasi anjlok kalo kita nggak bisa ngatur waktu buat mikirin masa depan diri sendiri.

Emang sih pertama-tamanya beraaaattt bgt. Rasane ana sing ilang. *Yeks* Yang biasanya update status sekarang macet. Yang biasanya tau kapan dia kentut sekarang jadi nggak ngerti dia lagi jumpalitan atau ngesot ngesot. Depresi jangka pendek dah pokoknya.

Tapi sekarang karena sudah terbiasa dan ngerasain dampak positifnya, jadi lupa sama depresinya. Mo sama Re jadi bisa bagi dan ngerti waktu buat semuanya. Waktu buat belajar, waktu buat les, waktu buat sama keluarga, waktu buat ngurusin diri sendiri biar pas ketemu nggak bikin ilfil, waktu buat kangen kangenan ala Bombay berdua (mungkin bertiga sama eneng, atau bersepuluh sama linsus dan kawanannya), dan waktu waktu lainnya yang disensor dan nggak boleh dipublikasikan disini. Hihi. Dampak positif lainnya itu, menurutku loh ya, mengurangi kebosanan. Pastinya rasa ilfil, capek sama bosennya ngurusin polahnya pacar kalah sama kangennya. Ngurangin intensitas berantem juga dong pastinya, trus juga jadi ngerti border line-nya jeles seberapa.

Ehmm.. tapi jadi kepikiran juga, Re nyalah gunain kepercayaan Mo ke Re nggak ya? Ahh.. nggak mungkin. Selama pelet masih sering di update yah nggak mungkin lah.

useless

Apa sih gunanya aku jadi cewenya Bum?

Kalo tiap hari bisanya cuma bikin sebel, bikin marah, bikin capek si Bum. Kalo bisanya cuma ngerepotin Bum, mukulin bum, bikin sakit badan Bum.

Apa sih gunanya Bum sayang sama aku?

Kalo aku sendiri nggak ngerti gimana caranya bikin Bum ngerti kalo aku juga sayang banget sama dia.

Apa sih gunanya aku ketemu sama Bum tiap hari?

Kalo Bum sendiri nggak pernah percayain segalanya ke aku. Bahkan cuma sekedar download-in lagu aja Bum ogah urusan sama aku.

Nggak guna bener aku buat Bum. Bahkan cuma sekedar jadi temennya pun aku nggak guna.

nice weekend

Have a nice weekend semua!

Sabtu ini lumayan sangat menyenangkan. Maksud aku sabtu di sekolah. Bukan dirumah. Soalnya sekarang ini aku dirumah di cuekin. Bapak sama tanemannya, Kakak sama titan yg lama lama ngileran dan iyeks, mama sama arisan dan pesenannya catering.

Meskipun tadi pagi Bum nyambut aku pake muka yang asem asem kecut dan sempet putus segan nyambung tak mau gitu si Bumnya, tetep deh hari ini itu yeah bgt.

Nggak ngerti kenapa dari pagi aku mikirnya si Etuuut bakalan ngikut lomba pasiad soalnya kan dia (kata si Bum) pinter. Jadi aku bikin Bum tambah sebel aja deh gara-gara bahas si Etuuut melulu. Yah, Etuuut Etuuut, pengen deh sekali kali ngobrol langsung atau sekedar lewat facebook gitu sama Etuuut, tapi yah gimana, kenal aja enggak, dan kayaknya menurut penerawanganku aku sama si Etuuut nggak selevel soalnya kayaknya nggak cocok aja deh disamain. Ehm. Tapi nggak tau deh nanti. Hihi.

Pas tet pulang sekolah yang bener bener sekolah, si eneng lari lari ke kamar mandi, katanya mau ambil bolpen yang sama Bum dimasukin ke baju dia. Haha. Ya ampun, si Bum ternyata masukin bolpen emut emutannya masUPILami. Wahahaahaaa.. heran yah.. kalo keinget tingkahnya si Eneng sama si Bum pengennya ngakak ngakak gitu. Stres deh. Pantes bgt deh jadi kakak adek. Tapi kalo salah satu dari mereka rada nggak mood gitu, yah suasananya jadi bener bener hambar gitu deh.

Sepulang sekolah, aku dan temen temen sekelasku dipaksa nggilas otak pake soal soal pasiad yang yeah bgt itu. Wow. Big wow! Gila aja yah, pertama kali buka soalnya trus aku baca sampe soal ke 50 aku cuma bisa ngerjain 1 soal aja yang nomer 1. Mana salah skornya -1. Berarti kalo aku kerjain 31 yang bener cuma 1, skor aku :

(1x4)+(-1x30) = 4-30 = -26

Ya ampun, give up!

Udah selesai ndoweh 2 jam sama soal-soal pasiad itu, aku keluar kelas nungguin si Bum, si Eneng dan jaketku yang diuselusel melulu sama Bum di kelas sebelah. Abis itu jalan kedepan. Hihi. Seperti biasa, kalo ada si Eneng, aku nggak deg deg-an di deket Bum. Soalnya aku ngerasa semuanya temen deket aku, jadi peran Bum pas itu jadi temen sekelas aku.

Ternyata aku udah dijemput, jadi nggak bisa lama lama guyon sama mereka. Huhu. Tapi hal berkesannya, waktu aku udah dimobil terus say goodbye ke mereka, kayaknya aku ngerasa seneng bgt sama akhir sabtu sama mereka. Jadi senyum-senyum sendiri di mobil. Malu ah.

Tapi kok aku nggak kepikiran yah abis aku pulang si Eneng sama si Bum ngapain, ngetawain dan ngobrolin apa. Hmm..

Mikir

Tadi siang pas aku nunggu dijemput tiba-tiba Bum nanya tentang wallnya si Ebby yang tadinya mau aku balesin secara aku tau password facebooknya si Bum. Setelah tau belom aku bales si Bum bilang mau dibales sama Bum. Hmm.. *mikir* kenapa ya Bum pengen bales? Padahal kemaren kemaren nggak semangat banget tau mantan (mungkin) gebetannya muncul di halaman facebooknya. Setauku sih, nggak ngerti deh dalem ati jingkrak jingkrak atau begimana. Ehm.. *setelah lama mikir* mungkin si Bum kasihan sama mantannya yg udah sholat tahajud tiap malem minta sama yg diatas supaya dibales wallnya sama Bum atau mungkin si Bum udah kebelet berkomunikasi lagi sama mantannya. Atau bisa juga si Ebby sms ke Bum (tanpa sepengetahuanku dan ayah ibuknya). Hmm.. macem macem deh hipothesisnya.

Pas dirumah aku mikir, jahat bener kalo aku ngelarang Bum berkomunikasi sama mantan-mantannya. Lagian itu namanya melanggar hak asasi manusia. Nggak bener juga kalo aku jeles dengan hiperbolis sama Bum dan cewek cewek masa lalunya atau cewek cewek lain yang berseliweran di depan dia. Siapa juga aku? Aku kan cuma cewek bermuka pas-pas-an yg bisa dianggep adek doang. Huh. Kok bisa ya Bum ngabulin permohonanku buat bisa jadi ceweknya, padahal itu berlebihan dan maksa bgt. (pelet sama jampi-jampi dari mbah korek manjur banget) Bum jadi rada begimana gitu kalo inget mantan2nya yg jauh lebih layak dari pada aku.

Buktinya aja ya, tadi tu setiap aku minta dia sebut nama si Ebby, air mukanya itu berubah jadi gimana gitu. Senyum senyum gitu, padahal nggak ada yg lucu dia ketawa. Hmm.. *mikir lagi* Mungkin dulu pisahnya mereka setengah hati. Jadi rasanya kangen gitu kalo inget. (Pasti nih si Bum mikir “sotoy bgt sih nih orang!”)

Akhirnya dari pada pusing mikirin hipothesis- hipothesis nggak jelas itu aku cari cari tugas BI di internet. Ehh.. akhirnya buka facebook juga.. Ehh.. jadinya buka profilenya Ebby juga.. Ehh.. Kebablasan liat foto-fotonya Ebby.. Hmm.. kalo dipikir-pikir *mikir lagi deh* manis bgt deh. Yah kulit kulitan jawa gitu deh, sama lah kayak aku, nggak seitem ade gitu. Matanya bulet, hah? Bulet? Aku gimana nasibnya nih? Ehmm.. pantes deh si Bum bahas melotot melotot hampir tiap hari. Inget Ebby mungkin (si Bum mikir lagi “sotoy gila nih orang!”). Hey hey beneran deh. I’m really serious! Bentuk mukanya itu mirip bgt sama dytanti. Pantes aja si bum kalo lagi omong-omongan sama Dyta Bum rada rada respect, nggak kayak ke Cindy bisa nyablak gitu. Janggutnya lacip, kayak mbakku. Hmm.. katanya mbakku yang janggutnya lancip lancip fansnya seabregg. Wew.

Jadi pusing mikirinnya. Mana besok ulangan BI. Aduuhh.. *mikir*

pembukaan pelaksanaan misi

siapapun disana yg baca.. hai hai hai.. well.. i am so tired now.. bukan cuma cape badan, pikiran juga, hati juga aduh ampun stress..

karena itu saya cerita semuanya kesalah satu sumber terpercaya saya.. ternyata salah satu sumber terpercaya tersebut juga pernah punya masalah yg sama seperti saya.. dan salah satu sumber terpercaya saya itu memberikan arahan kepasa saya untuk melancarkan suatu misi mulia. ehm. tidak mulia-mulia amat sih, hanya merupakan suatu revolusi besar besaran dalam hidup saya mulai dari besok. Misi ini bervisi agar saya bisa menikmati hidup saya yang beberapa hari ini dirundung masalah sepele dan membiasakan saya dengan dampak pasca masalah sepele tersebut.

dengan begitu saya ucapkan basmalah dulu. Bismillahirrahmanirrahim.
mudah mudahan misi saya besok berhasil.

sebelumnya saya ucapkan banyak banyak terimakasih kepada salah satu sumber terpercaya saya yang telah memberikan informasi informasi tentang hal hal yg perlu direvisi dan arahan agar revisi di diri saya esok hari sukses.

tetep semangat deh. semangat nulis blog. semangat sekolah. semangat hidup. buat saya.