marahan sama bum

hebat sekali. aku ama bum marahan. well, tepatnya aku yang marah sama bum.

tadi pagi, pagi-pagi sekali. aku bangun, trus mandi, trus sms pamit ke bum mau ada acara gladi bersih halal bi halal. Sebenernya aku lebih suka pamit dari jauh-jauh hari, makannya kemarennya aku udah ngomong. Ya sempet berantem kecil-kecilan, tapi kan bisa di atasi.

tapi masa tiba-tiba waktu ditengah-tengah mxitan sambil aku nunggu acara mule bum pamit mau halal bi halal ke guru. Ama ade. Sial. Dia sama sekali nggak kepikiran ngajak aku. Yah, emang aku siapanya.

Marah deh aku. Tapi nggak papa deh, dia kan niat baek. Dia juga bilang mau ketemu aku di sekolah, katanya mampir ntar.

Pas acaranya udah selesai, aku sengaja nggak nelpon-nelpon buat dijemput. Padahal kecoak yang aku paksa nggak boleh pulang buat nungguin aku udah siap-siap mengeluarkan bisanya. Haduh.. Aku udah sms beberapa kali, dianya malah nggak tau lagi ngapain ama siapa. Dan nggak kepikiran buat buru-burur meninggalkan kegiatannya yang nggak jelas lagi ngapain. SIAL SEKALI. Aku udah nunggu beberapa jam, mungkin beberapa minggu lagi aku tunggu juga nggak bakalan mampir buat ketemu aku. Tinggalin aja. Aku pulang. Dari pada buang-buang waktu nungguin sesuatu yang nggak pasti. Bayangin aja, udah janjian sama cowo, eh, cowonya malah ogah-ogahan gitu, pasti alesannya nggak enak sama ade. ade lagi. huhhh. masi untung dia nggak jadiin ade pacar keduanya.

dan kebetulan sekali pulsa aku habis. jadi nggak usah repot-repot berantem di sms lagi, as ussual. Biarin aja nggak aku beliin pulsa sampe seminggu. Kangen aku baru tau rasa dia.

Tapi, waktu dia sms mau kerumahku ngga tau mau ngapain, paling juga lewat doang, aku malah muter-muter di ngampel beli dawet. aneh.

postingan yang aneh

Lebaran Lebaran

Di momen lebaran gini, aku, mum, dad, kakak2ku, dan bUmbee SECONDLIFE mau ngucapin met lebaran, minal aidin wal faidzin, maapin kita lahir batin yah. Jangan lupa ntar kalo ketemu aku bagi angponya yah, 10ribu juga gak papa, lebih boleh..

Hari ini sepi banget, tetangga banyak yang pada balik ke kampungnya. Jadi aku nggak ada acara muter-muter cari angpao deh, nggak ada orang sih, meskipun ada orang juga nggak bakal dikasih, katanya udah gede nggak pantes bilang, “tante, bagi duit lebarannya dong dong dong..”. Thank’s God.

Dari pagi tadi, sepeti biasa aku jadi alarm mum dad. Bangunin orang dua susah bener, bener aja susah, orang mereka mereka pada bobok jam 2 malem gara-gara acara bikin ketupat. Nggak berhasil bangunin jam 4 pagi, aku bangunin aja jam 5. Berhasil loh, pada loncat dari tempat tidur semua. Pada cepet-cepet solat subuh, trus rebutan kamar mandi. Haha.. Enakan aku, nggak perlu buru-buru mandi. Tinggal jaga rumah aja sambil nge-net.

Pulang dari solat ied, ada acara sungkeman loh. Haha. Lucu deh. Jadi kayak mbakku waktu mau siraman manten. Aku nggak pernah serius loh kalo sungkeman, maksudnya nggak pake acara nangis sesenggukan kayak orang orang tua gitu. Malah ketawa ketawa, soalnya lucu sih. Masa abis sungkeman pada ribut lagi gara-gara ketupatnya belom 100% mateng.

Abis maem maem maem. Ada tamu. Tetangga. Bawa anaknya dua. Aduh boring mampus. Masa ngomongin acara rekreasi halal bi halal RT. Untung cepet pulangnya. Eh, tapi mum bawa duit di tangannya. Waktu anak cowo yg mertamu ntu salim eh dikasih duit. “HHHAaaaaAAaaa???!!” Plis deh, aku aja nggak pernah dikasi orang, masa cowo segede itu dikasi duit angpo. Kata mum, anaknya pak dwi itu barusan dikhitan, jadi musti dikasih duit lebaran. Umhhhh.. beruntung sekali cowo-cowo yg barusan dikhitan.

Abis itu sekitar jam 10-an aku mum dad ke makam kakak. Nyekar. Telat nggak sih? Aku nggak tau adat istiadat orang sini. Ternyata pada nyekarnya malam takbiran mereka semua. Huhh.. Oiya, aku juga baru ngerti kalo orang kediri makan ketupatnya lebaran hari ke 6. Gila aja. Udah keburu layu dong ketupatnya. Dasar orang kediri *nggak termasuk aku* aneh-aneh aja.

Udah deh. Nggak terlalu menarik lebaranku kali ini. Tapi katanya sodara dari bekasi n bandung mau melancong ke rumah. Whaaa.. homeswithome. Tunggu tiga hari lagi buat dapet hari lebaran yg rame. O iya, bum kayaknya masih sibuk sama sodara2nya. Jadi smsnya rada nggak lancar gitu. Uuuhhmmm… aku udah kangen berat sama bum. Bum sama smilenya. Bum sama ketawanya. Bum sama sikap carenya. Bukan ‘care’ mantan gebetannya bum. Aduuuhhh… jadi panas dingin lagi inget kangenku sama bum. Nggak sama bum aja sih, sama cindy yg leyeh-leyeh dirumah n tina yg rambut mami sama adeknya baru direbonding.


Akhir Romadhon, Maunya lebAran

Hari Minggu nanti lebaran, artinya bakal berpisah sama bulan puasa. Hikz. Dan sayang banget aku yg ninggalin puasa lebih dulu dan nggak bakal ikut sholat ied. Menyedihkan. Tahun ini juga nggak ada acara mudik-mudik atau dimudikin, artinya nggak ada banyak momen menerima duit lebaran (kayaknya dari dulu nggak pernah deh sodara ngasih duit lebaran, kecuali kakak ama ortu). *sroot..* Kakak juga nggak lebaran disini, katanya mau lebaran di Malang, rumah mertua. Menyedihkan sekali. Aku cuma lebaran sama ortu aja, bertiga aja. Di Kediri juga nggak ada sodara, seekorpun! Jadi kalo mau lebaran sama sodara kudu ke jawa tengah atau jawa barat. Kenapa sih nggak sekalian keluargaku terdampar di Uruguay (dimana sih Uruguay? aku kira jauh dari sini). Jadi, rencana kami yang dirumah, abis sholat ied (tanpa aku), trus pulang ke rumah sungkeman (cuma aku yg sungkem), makan opor ayam sama lontong (LONTONG! mana ketupatnya?! kami disini nggak ada yg bisa bikin ketupat.. cuma nenek nan jauh di mato yg bisa), dan nunggu tetangga (yg tersisa diperumahan) mampir ke rumah buat salam-salaman dan mencicipi kue lebaran. Dan dipastikan 100% aku nggak boleh maen ke anak tetangga yg kata mama sekarang udah bisa ngerokok. Perfect! Lebaranku sudah sepaket membosankan.

O iya, aku juga udah nggak ikut teraweh lagi. Mari merenungkan. Di musola deket rumahku banyak anak-anak cewe tetangga (kecuali aku) yg menurutku kurang kerjaan dan melakukan hal-hal yang nggak mungkin bisa aku lakuin.
1. Dateng ke musola sebelum adzan. Padahal kan mendingan ngabisin makanan di rumah, sangat menyianyiakan waktu buka.
2. Pake parfum yg baunya bahkan bikin laron pingsan. Kurang kerjaan banget. Pernah sekali aku sholat disebelah cewe tetangga yang pake parfum itu. Malemnya aku langsung minum panadol.
3. Pake bedak muka. Menurutku kalo pake bedaknya di punggung nggak masalah, bisa aja punggungnya biang kringet. Tapi kalo d muka? Jam berapa sih dia wudhunya. Gimana bisa bedakan lagi kalo sampe musola dia kentut, kena air wudu luntur deh.
4. Bawa kipas. Hallo.. Di musola udah ada kipas angin guede.
5. Bawa HaPe. Buat apa sih? solat sambil mxitan? mana bisa. Lagian nggak bosen ya. Aku dirumah cuma pegang hape aja.

Aneh sih, tapi kalo udah selesai romadonnya aku nggak bakal liat fenomena aneh ini lagi di musola.

Whatever lah.. Aku kangen sama bum.. Bum kayaknya lebaran bakal sibuk sama sodara-sodaranya yg rumahnya deket. Beruntung sekali dia. Aku? Huuuhh....

buka puasa bareng

helo helo..

kemaren, anak-anak 9c ngadain buka bersama (buber) atau buka puasa (bupus) atau buka bareng (bubar). Entahlah, aku nggak terlalu memperhatikan kata-kata yg digunakan orang-orang waktu ngumumin. Dari seminggu sebelumnya udah direncanain, acaranya diadain di kfc dhoza. hmm..

bukan cuma anak-anak sekelas aja yg punya rencana, aku sama bum juga udah janjian pake t-shirt kuning kuning. sebenernya sih si eneng kepengen dress code-an sama aku dan toon, tapi gara-gara aku uda terlanjur janjian sama bum gagal deh tu rencana.

jam 5 kurang 15 aku berangkat dari rumah. pake baju kuning simpenan lebaran taon lalu yang baru aja aku cuci, aku nata rambutku di sepanjang jalan. bayangin aja rambut yang merupakan produk gagal nempel di kepala, huehh, bikin kriting tanganku. kira-kira jan 5 lebih aku nyampe dhoza, yah, sebelomya udah nyuruh bum berangkat duluan, alhasil aku nyariin bum di kfc. ternyata tu cowo uda nongkrong di depan kios atm waktu mobilku lewat, aku kok nggak nyadar sih ada cowo keren hinggap disitu?

setelah duduk di tempat duduk, aku perhatiin anak-anak laen. wew ternyata nggak cuma aku yang rambutnya baru. banyak kok, hihi, mungkin bener juga kata mumku, orang lebaran itu apa-apanya musti baru. si rika rambutnya bagus deh, kata si eneng kayak cleopatra *yg mana sih orangnya, aku nggak pernah liat*, rambutya lurus tebel dan melengkung gitu poninya, nggak produk gagal kayak punyaku.

yah... setelah makan ayam pesenan sekampung, kami kami solah ke mesjid seberang. karena letaknya diseberang kami kami harus nyeberang. dan nggak ngerti kenapa mereka mereka ninggal aku sama bum, jadinya kami berdua harus berusaha nyebrang sendiri deh. ditengah-tengah jalan bum nggandeng aku. wew, jarang-jarang ya ditolongin cowo keren. jadinya abis nyebrang aku salting deh.

abis solat, kami kami balik ke dhoza, mau muter-muter gitu. haha. okelah. buat kenang-kenangan libur panjang lah. o iya, aku belom cerita tentang si eneng dan mas dandangnya yah. walaupun nggak jadi dress code-an ama aku, si eneng ternyata malah dress code-an sama gebetannya itu, pake baju abu-abu. haha. mungkin mereka mau mengikuti jejakku dan bum yang mematenkan kuning sebagai dress code forever, sayangnya warna mereka agak nggak eye catching gitu. peace! soalnya si toon yang juga naksir gebetannya si eneng nggak sadar kayaknya ada kejadian luar biasa itu. kasihan toon, nggak ada anak cowo pake baju ungu model terbuka kayak bajunya toon, jadi nggak ada pasangan sewarna deh buat toon. o iya, toon ama adeknya pulang duluan, soalnya besok harus cabut ke bali. mudah-mudahan selamet sampe bali juga selamet sampe kediri lagi. mudah-mudahan juga nggak lupa beliin aku oleh2.

setelah muter-muter, ngobrol-ngobrol dan nemenin si eneng yang jeles berat sama kecoak yang sok perhatian gitu sama mas dandangnya, kami sepakat buat pulang. mereka jahat, nggak banyak yg nungguin aku, cuma si eneng, bum, adenya eka ama mas dandangnya si eneng *yg nggak jelas ngibrit kemana setelah tau ortunya si eneng nungguin aku juga*. haha..well, aku adi punya cinderamata selama liburan nanti. dan sekarang, aku udah kangen lagi sama bum. padahal aku harus mempertanggung jawabkan kata-kataku, "waktu buat pacar harus eimbang sama waktu buat keluarga". kenapa aku bilang gitu, padahal aku sendiri nggak bisa.

buumm... huaaa.. hikz..

hoahmm krucuk

*huuaahhmmmm..*
pondok romadhon itu sangat membosankan. Walaupun sudah dihadiri oleh mbak mbak dan mas mas dari ponpes yg quite famous gitu tetep aja memberikan efek ngantuk. Well, padahal harusnya aku menikmati acara pondokan ini dengan semangat yang bergelora, soalnya taun depan udah nggak ikut acara beginian di sekolah hijauku ini.

Well, selesainya aku nggak boleh langsung pulang seperti anak-anak kelas lainnya yang sudah menyusun rencana buat berngiler-ngiler ria dirumah. Yah, apalagi yg bisa mengurangi waktu istirahatmu di usia-usia belasan tahun selain masalah kerjaan sekolah yg melesat begitu saja ke hidupmu. Anj! Betapa bahagianya jadi orang dewasa lebih cepat karena kita bisa semaunya mengolor-olor jam perjanjian dengan anak-anak kecil. Itulah yg aku tangkap dari pikiran dan tindakan seorang guru TIK yg magang dan ngasih jam tambahan diluar jam sekolah. Dan apa yg diperbuatnya itu membuat pahala puasaku berkurang karena telah memaki-makinya dalam hati. Aku capek tauk. Pengen bobok. Pengen leyeh-leyeh. Enak banget tu guru sebelomnya nggak harus mendengarkan ceramah yg nggak jelas artikulasinya selama 5 jam!

*hoahhmm*
karena hal itu juga aku harus bolos les dan terpontang-panting naik-turun tanggan buat packing di rumah. Yup, hari ini aku harus berangkat ke malang. dengan sangat amat nggak niat sekali kuadrat.

*krucukkk*
dan baru kali ini juga kami dirumah nggak ada jadwal menu buka buat hari ini. semakin nggak niat aja. entahlah nanti mungkin aku hanya buka dengan air minum kemasan yg mereka sebut akua dan roti-roti kaleng yg biasanya buat aku munek-munek setelah menghabiskan 5 buah.

What a damn day!

Today I get a task to do. The task is about how to balance our life by positive things and negative things. And all the things that make me crazy today are that positive things and negative things. The negative things are make me desperate. After I feel nauseous, suddenly, there are so many positive things that make me shock.

Everything that happens today show me that I always life in the between of two choices.

Maju kena mundur kena. Bisa aja aku nggak kena keduanya ketika kedua pilihan itu mau bersatu buat jadi satu pilihan terbaik yang saling melengkapi kekurangan dan kelebihan masing-masing

Belajarlah saling menghargai, memaafkan, mengerti, menerima keadaan sekeliling, melengkapi, merasakan, dan menekan egoisme.

Kita bisa! Harus bisa! Pasti bisa!

*jangan lama-lama bikin aku depresi. nanti keseringen aku posting hal-hal nggak jelas gini.*