pemutusan sepihak

hikz.. hikz.. hikz.. hikz..

disaat semua temen-temen dan musuh-musuh sekelasku menangisi buku rapornya, aku malah menangisi keadaanku sekarang.. "apaan tuh rapor??!! gak penting" aku membuang jauh-jauh raporku dan membanting-banting hape..

kenapa sih nggak adil banget?? sungguh terlalu..

disekola, pas ada kesempatan ketemu nggak mau ngomong, liat pun kudu ngati-ati, takut-takut dibilang nggak bisa terima konsekuensi dari temen-temen dan musuh-musuh.. dirumah? percuma aja hidup di jaman sekarang, hape dia nggak bisa buat sms. Telpon rumahnya juga pasti nggak bakal pernah mampir ke hapeku ato telepon rumahku sekalipun..

tega ah..

dan akhirnya kau terbang jauh menembus awan.. memulai kisah baru tanpa diriku.. seandainya kau tahu, ku tak ingin kau pergi.. meninggalkanku sendiri bersama bayanganmu.. seandarinya kau tahu, aku kan slalu cinta.. jangan kau lupakankenangan kita slama ini.. (maaf ia kevin aprilio, nyontek lagunya dikitt aja)

ini namanya pemaksaan, pemutusan sepihak.. aku kan ngga bisa terima semuanya.. dan 2 minggu kedepan aku nggak bakal ketemu dia lagi.. seenggaknya aku berharap dia bisa kasih senyum ke aku buat bekal libur.. ternyata noleh pun nggak.. hikz..

aku kan bertahan, meski takkan mungkin..

belom clear, bu..

hari ini, mereka bilang masalah udah selesai. Bagi mereka jabatan tangan dan sedikit senyum itu berarti udah damai.

padahal nggak juga. salah satu diantara mereka nggak ikhlas. Aku tau itu. Walaupun aku cuma seorang gadis kecil yang dimata mereka nggak tau apa-apa, tapi aku punya sejuta kenangan pahit dan pengalaman hidup yang nggak mungkin bisa mereka pernah alami. Dan sejak saat itu aku tau cara memahami orang, cara untuk peka terhadap perasaan orang, sinyal buruk dari orang ke kita.
Category: 0 comments

sebel gila pusing

kenapa si semua ngga ada yg berpihak sama aku. semua belain kecoak. cuma mau lapor doang ke aku, tapi tindak tanduk mereka sama aja kayak memperlakukan kecoak seperti tuan putri kelasku.

cuma bisa diam sambil menatap iba ke aku.

adil banget ya Allah.
Category: 0 comments

Andai Saja

Langit begitu suram bagiku. Inikah pertanda bahwa hari-hari kedepanku akan sesuram langit itu? Isakku dalam tangis di hati. Mereka masih menyalahkanku. Termasuk aku yang terus saja menghujam raga ini.

***

Siang itu tak sengaja aku melihatnya. Sosok tinggi berkulit sawo matang yang acap kali memainkan bola basket di tangannya. Ketika itu aku sedang berjalan bersama Jean, sahabatku, yang sedang asyik berhaha hihi dengan pacar barunya di telepon.

Setelah beberapa menit aku memandangnya sambil berjalan tiba-tiba sosok itu memandangku, dan … brukk!! Kakiku tak sengaja menendang tempat sampah basah. Dan tak kusangka sosok itu kini membantuku berdiri dan membersihkan bajuku yang kotor karena tempat sampah itu.

***

“Ayolah, May.. Dia udah nungguin di kantin..” Jean menarik tubuhku yang enggan beranjak dari kursi kelas. “Ngapain sih, Jean.. kamu aja yang kesana.. yang ngelaporin kan kamu.. aku kan ngga minta dilaporin ke dia..” aku memasang wajah sebal ke Jean. “Please, May.. Dia tahu kamu suka dia, dan dia juga ngerasain hal yang sama ke kamu..” seketika tubuhku terpaku. Pipiku memerah. Sosok itu telah berdiri di ambang pintu kelas. Dan kini mulai melangkah ke arahku dan Jean.

“May, makasih banyak buat perasaan kamu ke aku.. Tapii..” aku yang tadinya tak berani menatapnya kini terperangah mendengar kalimat menggantungnya. “Tapi?” “Ehm.. tapi aku mau kamu nggak sekedar suka sama aku, aku mau kita jadian.. boleh?” wajah coolnya sedikit memerah mencoba meraih tanganku dan tersenyum padaku. Otomatis saja aku mengangguk.

***

Aku meraih tas punggung cokelatku dan segera berlari keluar rumah. Hari ini, aku dan Resha, sosok yang kini selalu menemani hariku, ingin merayakan 1 tahun jadian kami dengan menghabiskan waktu seharian bersama.

Pertama, seperti hari-hari sebelumnya, Resha mengajakku ke lapangan basket komplek rumahku untuk bermain basket bersamaku. “May, kok nggak focus gitu sih mainnya? Minggu lalu mainnya bagus kok jadi lemes gini?” Aku hanya mengangkat bahu. “Kita jalan-jalan ke mall aja yuk..” Resha menghentikan dribblingnya.

Setelah lelah berjalan menyusuri mall, kami berhenti di food court. Resha beranjak untuk memesan makanan, dia meninggalkanku sendiri di meja kami. Tiba-tiba.. “May, sendirian?” Fito, teman lamaku, menyapaku dan duduk dihadapanku. “Loh, Fit.. Lama nggak ketemu.. Sama pacar aku.. kemana aja??” “Aku sekolah di luar kota. Tapi sekarang balik lagi kesini.” Kami megobrol sebentar lalu bertukar nomor HP dan alamat facebook.

***

From : Resha

Honey, aq ad pertandingan d lap bskt skula. Dateng y skrng. Aq tngg.

Aku meraih handphone dengan malas. Sesekali kupalingkan kembali pandanganku ke computer.

Resha yang telah lama menanti balasanku, kini mulai membuka smsku yang masuk ke handphonenya.

From : Maya

Sori. Ak banyak tgs. G bs dtng,

Resha menghela napas panjang dan meninggalkan handphonenya di locker.

***

Fito hari ini menjemputku dari sekolah. Aku meninggalkan Jean yang bengong melihatku masuk ke mobil Fito.

“May, gila lo! Fito itu anak nggak bener! Tega banget kamu ninggalin Resha buat anak nggak bener itu..” Jean berteriak nyaring sambil berlari mengejarku. Aku diam, berpura-pura tuli dengan segala perkataan Jean.

***

“Jean, Maya masih belum masuk sekolah ya?” Resha menepuk pundak Jean yang sedang termenung di kantin. Jean hanya mengangguk lesu. “Aku takut Maya kena pengaruh Fito. Dia itu anak nggak bener, Resh,” Jean menitikkan air mata. Resha mengelus pundak Jean. “Aku udah coba telpon hpnya nggak diangkat, aku telpon rumah katanya Maya lagi les, pulangnya malem, kata tetangganya juga Maya berangkat kesekolah kok. Tapi dia ngilang gitu aja. Aku takut, Resh,” Jean menelungkupkan wajahnya di kedua tangannya.

***

From: Maya

Resh, tolongin aku. Aku sendirian disini. Jl. Kartini 56.

Resha panik membaca sms itu. Langsung saja ia melaju ke alamat yang disebutkan di sms itu.

***

“May, kamu nggak apa2?? Kamu pucat banget..” Segera saja Resha mengoyak tubuh lemahku ini. Aku menyodorkan bungkusan kecil di tangan. “Aku butuh ini, Resh. Cari Fito, dia punya banyak..”. Resha terperangah ke bungkusan kecil itu. “Kamu konsumsi ini?? Narkoba nggak akan bikin hidup kamu indah Maya!! Ini pasti gara-gara cowo brengsek itu..! Iya kan, May??!!!” Wajah Resha berubah merah padam, membuatku takut untuk menatap wajahnya.

“Maya, kamu kenapa??” Jean menatap wajah pucatku yang basah oleh airmata. Jean memalingkan pandangan ke Resha, “Resh, kamu ken..” “Fito brengsek, Jean! Maya jadi gini gara-gara cowo itu!” Jean masih terlihat bingung. Resha menyahut bungkusan kecil di tangan Maya dengan kasar, “Ini! Gara-gara ini, Jean! Lihat!” Jean terlihat tak percaya. “Dimana cowo itu sekarang, May?!” Aku yang masih menangis menahan rasa sakit di kepala dan seluruh badanku menyodorkan gulungan kertas kecil bertuliskan alamat Fito. “Aku akan kejar dia. Jaga Maya, Jean. Aku percayain semuanya ke kamu, aku tahu kamu sahabat yang sayang banget sama Maya dan nggak akan ninggalin dia. Aku pergi dulu,”

Resha memasuki mobilnya dan melaju dengan kecepatan tinggi.

***

“May…,” Jean menyadarkanku dari lamunan. Aku berbalik dan langsung saja memeluk Jean. Aku menangis, mengeluarkan segala beban yang membuatku penat, “Andai saja aku nggak kenal Fito, aku nggak bakal kehilangan Resha, orang yang sayang banget sama aku, aku nyesel..” terus saja aku menangis membuat Jean ikut menitihkan airmata. “Aku juga nyesel, May. Tapi gimana lagi, ini semua takdir. Yang penting aku akan tetep disamping kamu buat jadi sahabat kamu yang selalu jagain kamu. Kayak pesan terakhir Resha buat aku,” Jean ikut menangis tersedu di pelukan.

senep mendadak

ya allah.. astaghfirullah.. melek gga to wong kuwi.. bener2 sudah buta.
Category: 0 comments

gebetan-gebetan mereka

haha.. nggak tau kenapa urusan gebet-menggebet tu paling ngetren due sekarang ini. Entah karena aku nggebetnya nggak di waktu yang tepat (uda dari dulu nggebet cowo aku) atau karena aku baru melek bahwa mereka (orang2 disekitarku) juga doyan nggebet.

si eneng, ternyata nggak main-main ama gebetannya. Dalam waktu 2 hari dia bisa dapet banyak informasi dari nag2 laen ttg si mas2 yang dikagumi punggungnya itu. Kemaren aja si eneng dapet laporan ttg barang2 mahal di rumah mas2 itu. Cerita ttg gembok si camernya. Fakta ttg dandang di kamar si mas2 itu. itu semua baru kemaren, dan hari ini satu lagi info yang menurut si eneng penting bgt yaitu : si mas2 yang katanya poninya bagus itu punya biore for men d kamar mandinya. Haduu.. mbak mbak.. emangnya mau beli biore for men juga biar kembaran gitu?? wkwkwkwkwk.... just kid..

terus juga si tint00en, hepi banget gara2 MJ nya lagi ultah.. Tapi 1 hal yg bikin dia sebel bgt yaitu kemaren si tint00en ngga iktan renang gr2 ketiduran.. haduu.. padahal itu kan kesempatan emas buat stole-stole view* ke mas gebetannya yang satunya.. wkwkwk...
*curi2 pandang

tingkah polah, jungkir balik, lari jongkok si eneng sama si tint00en buat nggaet gebetan mereka selalu bikin ketawa aku.. Nggak tau mereka bikin aku ketawa itu karena bikin aku lupa sama masalah2ku ato emang murni tanpa rekayasa.. haduu..

hmm.. aku dulu nggebet cowo aku tu tenang.. biasa.. alon2 asal kelakon.. nggak perlu tanya2 sampo yg dipake cowo aku itu apa.. beda bgt ama si eneng n si tint00en.. tapi ada satu hal yg sama, perjuanganku juga keras bgt sekeras kepala mereka kalo dibilangin gebetan mereka tu ngga ada keren2nya.

1. aku musti cari matchmaker yg sesuai
2.puasa senin kemis
3.musti ber-im0t2 di depan gebetan
4.rela dianggep apa aja ama gebetan, dulu sih aku dianggep adek, yah.. nelongso sihh.. tapi gga papalah.. batu loncatan,,
5. rela berkeringat dingin waktu si matchmaker nemuin aku n gebetan.
6.berani bohong demi kebaikan.
7.wajib militer, lari bolak2 dari depan kelas ke gerbang
8.mau ditinggalin gitu aja setelah gebetan setuju buat jadi cowo kita

yah... itu semua aku lakuin buat gebetan.. untungnya sekarang uda jadi cowo aku.. haha.. gga rugi.. tapi apa yang aku, si eneng n si tint00en nggak pikirin itu 1, gimana nasib kita setelah ditinggal pergi gitu aja sama gebetan yang dari dulu kita kejar mati-matian???

hmm..
Category: 0 comments

mendadak nyanyi

maafkanlah bila ku selalu membuatmu marah dan benci padaku.. kulakukan itu semua, hanya utk buatmu bahagiaaa.. mungkin kucuma tak bisa pahami, bagaimana cara tunjukkan maksudku.. aku cuma ingin jadii.... terbaik untukmu..

huaahaaa... hikz.. tau tau aku nyanyi itu.. aneh.. jaduull.. tapi aku banget kali yah?? hikz..

dimanfaatkan

haduu.. susaahh banget jadi orang tertindas kayak aku gini.. semua dateng ketika butuh aja.. contoh kecil aja, mereka butuh stapler dateng semua berbondong-bondong sepohon-pohonnya ke aku, sedangkan waktu aku sendirian dan butuh diajak ngobrol aja nggak pada ngelirik.. siiaalll...

uda gitu ni hari si kecoak bengkak itu ngomong ke aku entah pake bahasa apa aku nggak terlalu ngerti, dan aku cuma jawab "enggak bawa kunci aku" dengan wajah terheran-heran.. setelah kupikir-pikir dia tu pasang topeng ibu peri waktu ada temen-temen incarannya aja *temen-temen cowo, biasalah : endel bin carmuk* so, kesimpulannya aku dimanfaatin supaya reputasinya kembali seperti ibu peri lagi.. Preett.. nggak akan bagi ku, sekali kecoak tetep kecoak.. nggak akan jadi hamster, bisa juga jadi kalajengking.. Hiii...

bener aja, dia tetep bergosip dengan dayang kesayangannya itu menggunakan aku sebagai objek
sasaran.. aku tahu itu karena aku juga punya sixsence.. haduu.. bodohnya mereka, nggosipin orang kok orangnya tau..
Category: 0 comments

kecoak player

hmm.. sebenernyah kemaren itu aku uda coba ngelupain dan nganggep nyonya kecoak itu anjing menggonggong.. tapi hari ini kumat lagi mual mualku pas denger suaranyah..

ceritanyah nieh, 2 temen baek ku baek baek baeeeekkk banget punya fill sama 1 orang yang sama.. Okelah.. nggak masalah selagi itu nggak bikin mereka bertengkar dan ninggalin aku menggigil sendirian.. tadi pagi, abis olah raga, si eneng mrengut ngut ngut ngut.. terus dia cerita, katanyah si kecoak itu bikin jeles dia gara2 ber-endel2ria di depan prince charming-nya itu..

perasaan tiap hari juga gitu, dan aku emang ngerasa si kecoak itu pdkt ama taplaknya cindy atau jakonya tina.. hmm.. padahal tu kecoak bau kan uda punya 1 cowo pesuruh dari kelas sebelah, ehh, di embat juga gebetan orang.. puiihh...

dari pertama kali kenal tu kecoak juga uda gonta-ganti cowo lebih dari 3 kali aku rasa, dan punya ribuan penggemar yang siap jadi babunya kapanpun dia mau. hmm.. dari mana liatnya sih tu orang orang.. cowoq ndiri juga pernah masukin kecoak ke daftar top 10 girls di pikirannyah.. huufftthh.. merem ah..

kata mama aku (hihi... thengs Mum buat informasinyah) kalo cewe suka mainin cowo, maksudnyah ngeduain cowonya, punya ban serep di belakang cowonya, morotin fansnya, kasi lampu hijau ke fansnya waktu si cewe uda punya cowo, dst dll, itu ntar kelimpungan waktu semua cowo nggak ada percaya sama cintanya, pada ilfill dengan sendirinya cowo2 merem itu.. hmm... how pity kecoak is..

tapi beda ceritanya kalo cuma gonta-ganti fill yang nggak ketauan siapa2 sama gebetannyah, contohnya satu temen baekku yang tadinya kompakan sama si eneng buat menggaet mas mas yang hari ini baru potong rambut itu sekarang malah naksir cowo botak sebelah yang sedikit depresi gara2 ditinggal cewenya yang namanya sama kayak aku.. well, that's fine.. selagi belom ada tindakan2 penembakan ke mas mas berambut baru itu..

satu lagu buat kecoak bodoh yang nggak pernah dapet nasehat dari ortunya itu.. pas banget...

PLAYER-pasto

tiap kali ku coba berkenalan
dengan semua teman yang ada
selalu saja ada
ada yang ku suka
dan rasanya selalu sama

ganti-ganti berganti tiap hari
bingung-bingung aku jadinya
lalu bagaimana
bagaimana caranya tentukan pilihan hati

Reff

bagaimana-bagaimana aku suka
aku bingung aku bingung pilih yang mana
mau ini mau itu selalu ku coba
semua ku suka

oh yang mana oh yang mana aku coba
aku bingung aku bingung mau yang mana
pilih ini pilih itu selalu ku coba
semua kusuka

katanya semua
semua bersedia
kan kini waktunya
aku tinggal pilih mau yang manah

milih dah sana, kecoak.. kecoak yang suka mainin cowo.. kecoak yang suka bikin masalah.. kecoak jutek.. kecoak yang idungnya segede gedung bea cukai depan sekolah.. kecoak kemaruk.. kecoak sialan.. kecoak plagiator.. kecoak yang bakal kesusahan nyari cinta sejatinya..

peace, girls.. ^^
Category: 1 comments